Ini Makna Susu Kedelai dan Ayam Jago yang Diberikan Sri ke Jokowi

Kompas.com - 13/05/2017, 20:50 WIB
Fabian Januarius Kuwado Suasan pertemuan antara seorang ibu asal Sragen, Sri Wahyuni dengan Presiden Joko Widodo di Halim Perdanakusuna, Sabtu (13/5/2017).


JAKARTA, KOMPAS.com -
Susu kedelai dan ayam jago yang diberikan Sri Wahyuni (46) kepada Presiden Joko Widodo pada Sabtu (13/5/2017), rupanya memiliki makna khusus.

Untuk susu kedelai misalnya, Sri ingin Presiden Jokowi tahu bahwa orang yang rela berjalan kaki dari Sragen, Jawa Tengah, ke Jakarta itu juga adalah pelaku usaha mikro, kecil dan menengah.

"Biar Bapak Jokowi tahu, saya, yang jalan kaki ini ternyata usaha susu kedelai," ujar Sri, usai bertemu Presiden di Base Ops Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Sabtu siang.

Artinya, kata Sri, pelaku UMKM seperti dirinya memiliki daya juang yang tinggi untuk memajukan usahanya. Oleh sebab itu, Sri atau yang akrab disapa Sule berpesan, Presiden Jokowi terus mendorong bantuan kepada pelaku UMKM di Indonesia.

Menurut Sri, bantuan tersebut terkait dengan akses permodalan hingga bantuan memasarkan produk-produk UMKM.

Sri pun mengundang Presiden untuk melihat langsung produksi susu kedelai yang terletak di Sragen.

"Harapan saya, Pak Jokowi berkenan berkunjung ke gubuk saya di Jerman, Jejeran Mantingan, Sragen," ucap Sri.

Jago pada Pilpres 2019

Adapun makna Ayam jago yang diberikan kepada Jokowi diartikan Sri sebagai simbol Jokowi pada Pemilihan Presiden 2019.

"Saya bawakan ayam jago karena beliau (diharapkan) jago di Pilpres 2019. Beliau itu tetap saya jagokan," ujar ibu satu anak itu.

(baca: Jalan Kaki dari Sragen ke Jakarta, Sri Berikan Susu dan Ayam ke Jokowi)

Soal ayam jago, Sri punya cerita menarik. Ayam itu adalah ayam kesayangannya di rumah. Dua hari sebelum bertemu Presiden, dia meminta orang rumahnya untuk mengirimkan ayam itu ke Jakarta.

Selama di Jakarta, tepatnya saat dia menginap di salah satu rumah relawan Jokowi, ayam itu terus menerus berkokok.

"Tapi kemarin malam, saya ditelepon sama protokol bahwa hari ini bisa bertemu Jokowi. Eh, ayam saya langsung diam tidak bersuara," ucap Sri.

"Itu pertanda memang ayam ini sendiri setuju diberikan ke Pak Jokowi," lanjut dia.

Sri adalah seorang pengusaha susu kedelai yang berjalan kaku dari Sragen ke Jakarta untuk bertemu Presiden Jokowi. Dia menghabiskan waktu 14 hari untuk bisa sampai Jakarta dan bertemu dengan Jokowi.

Setelah melewati birokrasi di Istana, Sri baru dapat bertemu dengan Jokowi di hari ke-23. Aksi Sri berjalan kaki itu merupakan nazarnya jika Jokowi menang pada pemilihan presiden 2014 lalu.

(baca: Kisah Sri Jalan Kaki ke Jakarta Temui Jokowi, dari Nyaris Diperkosa hingga Dikira Gembel)

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


EditorIndra Akuntono

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X