Bertemu Jokowi, Pimpinan KPK Mengaku Tak Bahas E-KTP dan Hak Angket

Kompas.com - 05/05/2017, 14:12 WIB
Pimpinan KPK Saut Situmorang, Basaria Pandjaitan, Agus Rahardjo dan Alexander Marwata usai bertemu Jokowi di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Jumat (5/5/2017). Kompas.com/IhsanuddinPimpinan KPK Saut Situmorang, Basaria Pandjaitan, Agus Rahardjo dan Alexander Marwata usai bertemu Jokowi di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Jumat (5/5/2017).
Penulis Ihsanuddin
|
EditorKrisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi menegaskan tidak membahas mengenai kasus dugaan korupsi kartu tanda penduduk elektronik (E-KTP) saat bertemu dengan Presiden Joko Widodo.

Buntut dari kasus itu, dimana DPR melayangkan hak angket terhadap KPK, juga tidak dibahas.

"Tadi kita tidak berbicara masalah kasus sama sekali tidak berbicara kasus," kata Ketua KPK Agus Rahardjo usai bertemu Jokowi di Istana Merdeka, Jakarta, Jumat (5/5/2017).

Selain Agus, hadir tiga pimpinan KPK lainnya yakni, Basaria Pandjaitan, Saut Situmorang dan Alexander Marwata.

(Baca: Jokowi: Saya Sangat Mendukung Langkah KPK)

Sementara Jokowi didampingi Menteri Sekretaris Negara Pratikno dan Staf Khusus Presiden bidang Komunikasi yang juga mantan pimpinan KPK Johan Budi.

Agus mengatakan, pertemuan ini memang diajukan oleh pimpinan KPK untuk menyampaikan saran dan masukan terkait berbagai hal kepada presiden.

"Misalnya memberi masukan terhadap banyak aturan perundang-undangan yang mungkin bisa disesuaikan," ucap Agus.

Wakil Ketua KPK Saut Situmorang menyampaikan hal serupa. Menurut dia, langkah DPR yang mengajukan hak angket ke KPK adalah sebuah langkah yang wajar, karena merupakan tugas dan wewenangnya dalam melakukan pengawasan.

"Saya kan udah bilang. Dan presiden kan juga punya pikiran yang sama, karena DPR itu digaji memang bikin check and balance buat kita, iya dong, semua orang di dunia ini harus di check and balance," ucap Saut.

"Biarkan saja. Tapi apa dibalik itu, itu yang menarik, kita tidak boleh menduga-duga. Itu namanya suudzon, enggak baik," tambah Saut.

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X