Perempuan Jadi Pelopor - Kompas.com

Perempuan Jadi Pelopor

Kompas.com - 28/04/2017, 21:16 WIB
KOMPAS/WAWAN H PRABOWO Deputi Bidang Perlindungan Hak Perempuan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Vennetia Ryckerens Danes (kiri) menyerahkan penghargaan kepada para perempuan pegiat perdamaian (dari kanan ke kiri), yakni Suraiya Kamaruzzaman, Lian Gogali, dan Dewi Kanti, dalam Pentas Budaya Kartini dan Perempuan Penggiat Perdamaian di Gedung Pusat Perfilman Usmar Ismail Kuningan, Jakarta, Kamis (27/4). Penghargaan serupa diperoleh tokoh perempuan Papua Yusan Yeblo yang berhalangan hadir karena sakit.

JAKARTA, KOMPAS - Di tengah perjuangan mewujudkan kesetaraan jender, sejumlah perempuan di Tanah Air menjadi pelopor dalam menciptakan perdamaian, baik dalam negeri maupun luar negeri. Bahkan sejumlah perempuan terjun langsung dan berperan mengatasi konflik di daerahnya.

Keberanian sejumlah perempuan yang ikut andil menyelesaikan konflik di daerahnya tersebut mendapat apresiasi dari Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KPPPA). Berkaitan dengan perayaan Hari Kartini tahun 2017, sebanyak empat perempuan menerima anugerah "Perempuan Pegiat Perdamaian" dari KPPPA, Kamis (27/4), di Gedung Pusat Perfilman Usmar Ismail, Jakarta.

Keempat perempuan tersebut adalah Suraiya Kamarazzaman yang dinilai berperan dalam meredakan konflik Aceh; Lian Gogali yang berperan menyelesaikan konflik sosial di Poso, Sulawesi Tengah; Yusan Yeblo yang berusaha keras memperjuangkan hak perjuangan hak pribumi di Papua; dan Dewi Kanti yang berperan mempertahankan Sunda wiwitan (agama leluhur) di Kuningan, Jawa Barat.

Anugerah Pegiat Perempuan untuk keempat perempuan tersebut diserahkan oleh Deputi Bidang Perlindungan Hak PerempuanVennetia Ryckerens Danes mewakili Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) Yohana Susana Yembise.

Dalam acara tersebut, sebelum menerima Anugerah Pegiat Perempuan, keempat perempuan tersebut menyampaikan orasi di panggung. Artis Clara Sinta Rendra dan seniman/budayawan Bambang Oeban juga tampil membawakan orasi. Berbagai tarian juga dipentaskan dalam acara tersebut.

Suraiya dalam orasinya mengungkapkan dialog damai harus terus didorong demi mewujudkan perdamaian. Adapun Lian saat tampil ke panggung meneriakkan yel-yel yang mengajak perempuan untuk maju bersuara dan bergerak.

Adapun Dewi Kanti menyerukan semua untuk saling menghargai perbedaan. "Apalah artinya mencurigai, hanya keyakinan tak sehati. Beda agama mesti dihargai bukan malah dimusuhi," ujarnya.

Orasi Yusan Yeblo dibacakan saudaranya, Sisca Abugau. Ia mengungkapkan bahwa Papua bukanlah panggung sandiwara karena itu keadilan haruslah ditegakkan.

Kesetaraan diwujudkan

Vennetia dalam sambutannya mengungkapkan, paradigma perempuan adalah kaum lemah sudah tidak berlaku seiring dengan perkembangan zaman. Kesetaraan perempuan dan laki-laki haruslah diwujudkan.

"Perempuan bukan lagi sebagai pesaing pria, melainkan jalinan kemitraan kerja merupakan tujuan utama," ujarnya.

Hingga kini masih dijumpai kesenjangan pencapaian pembangunan antara laki-laki dan perempuan. Berdasarkan data KPPPA, Indeks Pembangunan Jender Indonesia di angka 92,74. Meski berada di atas rata-rata dunia, percepatan pembangunan untuk perempuan Indonesia masih lebih lambat dari laki-laki.

(Baca juga: 7 Perempuan Paling Inspiratif Dianugerahi "Rumah Kartini")

Meskipun berbagai aturan perundangan memberikan jaminan bagi perempuan dalam berpartisipasi membangun dan memajukan bangsa, masih ada masalah dalam implementasi karena banyak kaum laki-laki yang masih menganggap perempuan berada pada barisan "kedua".

"Inilah yang masih menjadi penghambat untuk memacu aktivitas perempuan dalam beberapa kegiatan, seperti perunding perdamaian dalam menyelesaikan konflik sosial," ujar Vennetia. Menurut Vennetia, saat ini peran perempuan sangat dibutuhkan karena tidak semua konflik dapat diselesaikan oleh laki-laki.

Suraiya seusai acara menyatakan, mencegah kekerasan tidak cukup hanya dengan mendorong meningkatnya peran perempuan. Menurut dia, penting melibatkan laki-laki untuk bersama-sama memahami bahwa hal ini bukan persoalan laki-laki saja, melainkan persoalan sosial, persoalan masyarakat dan negara. (SON)
---
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 28 April 2017, di halaman 12 dengan judul "Perempuan Jadi Pelopor".

Kompas TV Kongres Ulama Perempuan Indonesia digelar di Pondok Pesantren Kebon Jambu Al Islamy Babakan, Ciwaringin.


EditorBayu Galih

Terkini Lainnya

Saling Beri Dukungan, Kelompok Soekarnois dan Nahdliyin Pesta Bubur Madura

Saling Beri Dukungan, Kelompok Soekarnois dan Nahdliyin Pesta Bubur Madura

Regional
Prabowo Naik Helikopter Kunjungi Ponpes Suryalaya di Tasikmalaya

Prabowo Naik Helikopter Kunjungi Ponpes Suryalaya di Tasikmalaya

Regional
Prabowo : Politik Saat Ini Jadi Menakutkan, Hingga Ada Istilah 'Genderuwo Politik'

Prabowo : Politik Saat Ini Jadi Menakutkan, Hingga Ada Istilah "Genderuwo Politik"

Regional
Usai Komsumsi Miras, Seorang Pelajar Tewas di Tangan Sepupunya

Usai Komsumsi Miras, Seorang Pelajar Tewas di Tangan Sepupunya

Regional
8 Rumah Warga Mamasa Tertimbun Longsor Akibat Gempa

8 Rumah Warga Mamasa Tertimbun Longsor Akibat Gempa

Regional
Menhan Israel kepada Hamas: Kami Memberi Makan Monster

Menhan Israel kepada Hamas: Kami Memberi Makan Monster

Internasional
Kisah Wisely Ikut Ujian SIM C, Sepeda Motor Pinjaman hingga Kue untuk Aiptu Jailani

Kisah Wisely Ikut Ujian SIM C, Sepeda Motor Pinjaman hingga Kue untuk Aiptu Jailani

Regional
Terdengar Dua Kali Suara Tembakan Mengarah ke Mobil Sriwijaya Air

Terdengar Dua Kali Suara Tembakan Mengarah ke Mobil Sriwijaya Air

Megapolitan
Kondisi 6 Rumah di Tangsel Terisolasi Dekat Proyek Tol Serpong-Cinere

Kondisi 6 Rumah di Tangsel Terisolasi Dekat Proyek Tol Serpong-Cinere

Megapolitan
Polisi Cari Barang Bukti Linggis Pembunuhan Satu Keluarga di Sungai Kalimalang

Polisi Cari Barang Bukti Linggis Pembunuhan Satu Keluarga di Sungai Kalimalang

Megapolitan
Jaksa Lhokseumawe Tahan Terpidana Kredit Macet Rp 75 Miliar

Jaksa Lhokseumawe Tahan Terpidana Kredit Macet Rp 75 Miliar

Regional
Pria Ini Minta Dipenjara karena Unduh Gambar Porno Anak-anak

Pria Ini Minta Dipenjara karena Unduh Gambar Porno Anak-anak

Internasional
Wilayah Jelajah Harimau yang Terjebak di Kolong Ruko Diperkirakan Dekat Kawasan Penduduk

Wilayah Jelajah Harimau yang Terjebak di Kolong Ruko Diperkirakan Dekat Kawasan Penduduk

Regional
Oknum Guru Olahraga Ditangkap karena Cabuli 7 Orang Muridnya

Oknum Guru Olahraga Ditangkap karena Cabuli 7 Orang Muridnya

Regional
Beasiswa Double Degree Master dan MBA di Oxford University

Beasiswa Double Degree Master dan MBA di Oxford University

Edukasi

Close Ads X