Ini Format Ideal Tim Independen untuk Kasus Novel Versi Aktivis Perempuan

Kompas.com - 23/04/2017, 16:53 WIB
Aktivis perempuan yang tergabung dalam koalisi perempuan antikorupsi meminta kejelasan proses hukum terhadap pelaku penyiraman Novel Baswedan di sekretariat ICW, Jakarta, Minggu (23/4/2017). KOMPAS.com/AMBARANIE NADIAAktivis perempuan yang tergabung dalam koalisi perempuan antikorupsi meminta kejelasan proses hukum terhadap pelaku penyiraman Novel Baswedan di sekretariat ICW, Jakarta, Minggu (23/4/2017).
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota koalisi perempuan antikorupsi Betti Alisjahbana menganggap, ada urgensi untuk membentuk tim investigasi independen dalam penyerangan terhadap penyidik KPK Novel Baswedan.

Menurut dia, Presiden Joko Widodo berwenang menunjuk orang-orang yang dianggap kredibel sebagai anggota tim tersebut.

"Saya pikir kita perlu membentuk orang-orang terbaik untuk mengungkap siapa yang melakukan dan dibalik ini, apa motifnya," ujar Betti dalam diskusi di sekretariat ICW, Jakarta, Minggu (23/4/2017).

Betti berkaca pada tim pencari fakta kasus pembunuhan Munir, yang mana banyak terungkap fakta yang tidak diperoleh polisi saat itu.

Orang-orang yang patut mengisi tim tersebut, kata Betti, antara lain aktivis dan tokoh masyarakat yang peduli pada pemberantasan korupsi. Selain itu, dari unsur Polri yang saat ini juga tengah melakukan penyidikan.

Betti mengatakan, anggota tim tersebut juga harus punya keahlian di bidang teknologi untuk menemukan bukti di luar keterangan saksi. Misalnya, seperti bukti rekaman CCTV dan foto-foto.

Betti juga menyarankan agar ada anggota yang berasal dari Badan Nasional Penganggulangan Terorisme. Hal tersebut dikarenakan penyerangan kepada Novel bisa dianggap sebagai teror kepada penegak hukum.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Presiden Jokowi harus memberi perhatian penuh dan memastikan proses penyidikan dilakukan secara kredibel. Tidak ada salahnya libatkan dari BNPT," kata dia.

Baca juga: Jokowi Didesak Bentuk Tim Kasus Novel, Ini Jawaban Istana

Sebab, Betti menganggap motif pelaku menyerang Novel bukan sebagai individu, melainkan sebagai bagian dari lembaga antirasuah. Ia mengatakan, jangan sampai kasus ini terlupakan tanpa tahu siapa dalangnya.

"Tidak boleh dilihat ini kasus kriminalitas biasa. Ini adalah teror bagi upaya pemberantasan korupsi," kata Betti.

Sementara itu, Anggota Divisi Hukum dan Monitoring Peradilan ICW Lalola Easter mendesak presiden mengambil langkah tegas. Tim investigasi independen ini sebagai opsi lain atas rasa pesimiatis masyarakatbterhadap pnyidikan yang dilakukan polisi. Hingga hari ke-12, polisi belum juga mendapatbtitik terang siapa pelaku dan motifnya.

"Tim independen untuk melakukan investigasi yang kita harapkan adalah orang-orang yang punya integritas yang sudah teruji, rekam jejak yang teruji, dan kapabel di bidangnya sendiri dan relevan dengan upaya pengungkapan ini," kata Lola.

"Sehingga nanti kalo memang aparat penegak hukum tidak menjalankan fungsinya dengan baik akan ada back up yang justru kita harapkan juga independen dan punya potensi lebih kredibel," lanjut dia.

Baca juga: ICW Nilai Penyerangan Novel Bukan Ditujukan Personal, tetapi ke KPK

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
STAND UP COMEDY INDONESIA
SIAPA YANG PALING | MALAS vs RAJIN sampai JULID BANGET VERSI KOMIKA 5 BESAR SUCI IX
SIAPA YANG PALING | MALAS vs...
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Luhut Sebut Pemerintah Tak Akan Lockdown untuk Cegah Masuknya Varian Omicron

Luhut Sebut Pemerintah Tak Akan Lockdown untuk Cegah Masuknya Varian Omicron

Nasional
Muncul Varian Omicron, Menkes: Tidak Perlu Panik

Muncul Varian Omicron, Menkes: Tidak Perlu Panik

Nasional
Pemerintah Pastikan Tempat Karantina Akan Kerja Keras Cegah Varian Omicron dari Luar Negeri

Pemerintah Pastikan Tempat Karantina Akan Kerja Keras Cegah Varian Omicron dari Luar Negeri

Nasional
Ini Daftar 11 Negara yang Warganya Dilarang Masuk RI untuk Cegah Varian Omicron

Ini Daftar 11 Negara yang Warganya Dilarang Masuk RI untuk Cegah Varian Omicron

Nasional
Menkes: Sampai Sekarang Indonesia Belum Teramati Adanya Varian Omicron

Menkes: Sampai Sekarang Indonesia Belum Teramati Adanya Varian Omicron

Nasional
Cegah Varian Corona Omicron, Masa Karantina Pelaku Perjalanan Internasional Jadi 7 Hari

Cegah Varian Corona Omicron, Masa Karantina Pelaku Perjalanan Internasional Jadi 7 Hari

Nasional
WNI dari Negara Afrika bagian Selatan dan Hongkong Wajib Karantina 14 Hari

WNI dari Negara Afrika bagian Selatan dan Hongkong Wajib Karantina 14 Hari

Nasional
Terendah Selama 2021, Kasus Kematian Covid-19 Bertambah 1 dalam Sehari

Terendah Selama 2021, Kasus Kematian Covid-19 Bertambah 1 dalam Sehari

Nasional
Bantu Amankan KTT G20, KSAL Siapkan Kapal Perang hingga Pesawat Udara

Bantu Amankan KTT G20, KSAL Siapkan Kapal Perang hingga Pesawat Udara

Nasional
Sebaran 264 Kasus Baru Covid-19, di DKI Tertinggi

Sebaran 264 Kasus Baru Covid-19, di DKI Tertinggi

Nasional
UPDATE 28 November: Tambah 1 Orang, Total Kasus Kematian akibat Covid-19 Capai 143.808

UPDATE 28 November: Tambah 1 Orang, Total Kasus Kematian akibat Covid-19 Capai 143.808

Nasional
UPDATE: 244.999 Spesimen Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate Versi PCR 0,94 Persen

UPDATE: 244.999 Spesimen Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate Versi PCR 0,94 Persen

Nasional
UPDATE 28 November: Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia Capai 8.214

UPDATE 28 November: Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia Capai 8.214

Nasional
Kapal Selam KRI Cakra-401 Selesai Jalani 'Overhaul', KSAL: Hasilnya Bagus

Kapal Selam KRI Cakra-401 Selesai Jalani "Overhaul", KSAL: Hasilnya Bagus

Nasional
UPDATE 28 November: 94.339.737 Orang Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Kedua

UPDATE 28 November: 94.339.737 Orang Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Kedua

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.