Kompas.com - 21/04/2017, 17:30 WIB
|
EditorKrisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo diminta memastikan pelaku penyerangan terhadap penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan, dapat segera diungkap.

Hal itu dinilai sebagai bentuk keseriusan pemerintah terhadap pemberantasan korupsi.

"Harus ada upaya yang kuat untuk penanganan kasus Novel ini. Tak hanya berhenti pada KPK, tapi juga di Presiden. Kami minta peran yang lebih dari Presiden," kata anggota Masyarakat Sipil Antikorupsi Zainal Arifin Mochtar di Gedung KPK Jakarta, Jumat (21/4/2017).

(Baca: Pimpinan KPK Dianggap Abai Dorong Penuntasan Kasus Novel Baswedan)

Masyarakat Sipil Antikorupsi yang terdiri dari sejumlah aktivis dan akademisi menemui pimpinan KPK.

Beberapa di antaranya adalah mantan Pansel Calon Pimpinan KPK, Natalia Soebagjo dan Betti Alisjahbana.

Para aktivis dan akademisi menyampaikan beberapa pandangan. Pertama, mereka meminta Jokowi memberikan perhatian penuh dan memastikan kredibilitas upaya Polri dalam mengungkap pelaku penyerangan terhadap Novel.

(Baca: Mata Kanan Novel Mulai Bisa Mengenali Wajah)

Perhatian secara khusus dari Jokowi dinilai sangat penting untuk membuktikan keseriusan dan komitmen pemerintah dalam memberantas korupsi.

Para aktivis dan akademisi menilai bahwa salah satu indikator keberhasilan Jokowi dalam memerintah adalah penguatan Institusi KPK.

Pada 11 April 2017, seusai shalat subuh di Masjid Al-Ihsan dekat rumahnya, Novel Baswedan disiram air keras oleh dua orang pengendara motor di dekat rumahnya. Air keras itu mengenai satu mata Novel.

Kompas TV Permainan Aktor Intelek

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.