Wiranto Diminta Nyanyi Lagu Ciptaan Aktivis 1998 dalam Sebuah Konser Kebangsaan

Kompas.com - 21/04/2017, 14:59 WIB
Perwakilan Kelompok Cipayung 98 Yulianto Widiraharjo usai bertemu Wiranto di Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Jumat (21/4/2017). KOMPAS.com/Kristian ErdiantoPerwakilan Kelompok Cipayung 98 Yulianto Widiraharjo usai bertemu Wiranto di Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Jumat (21/4/2017).
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan Wiranto bertemu dengan empat perwakilan mantan aktivis mahasiswa 1998 dari Kelompok Cipayung 98, di Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Jumat (21/4/2017).

Dalam pertemuan itu, Kelompok Cipayung 98 memaparkan rencana pagelaran konser kebangsaan bela negara sekaligus meminta keterlibatan Wiranto dalam acara tersebut.

"Kami dari Kelompok Cipayung 98, di mana kami dulu aktivis 1998, akan menggagas konser kebangsaan. Saat menghadap tadi, kami minta arahan dari Pak Wiranto terkait kegiatan itu," ujar salah satu perwakilan, Yulianto Widiraharjo, saat ditemui seusai pertemuan.

Yulianto mengatakan, konser kebangsaan bela negara rencananya akan digelar pada akhir Agustus untuk memperingati Hari Kemerdekaan Indonesia sekaligus Hari Lahir Pancasila.

Sebanyak 72 tokoh nasional akan menyanyikan 100 lagu bertema kebangsaan yang diciptakan oleh para aktivis 1998.

Menurut Yulianto, beberapa tokoh dari unsur pemerintah sudah menyatakan kesediaannya terlibat dalam konser tersebut.

Wiranto selaku Menko Polhuman, Ketua Dewan Pertimbangan Presiden Sri Adiningsih, dan Menkominfo Rudiantara akan tampil membawakan beberapa lagu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Jadi yang sudah bersedia akan menyanyikan lagu-lagu ciptaan aktivis 1998 saat ini ada Pak Wiranto, Sri Adiningsih selaku Wantimpres, kemudian secara lisan Pak Rudiantara juga sudah menyatakan kesediaannya," ujar mantan anggota Presidium GMNI 1996-1999 itu.

"Alhamdulilah Pak Wiranto bersedia," ujarnya.

Menurut rencana, Konser Kebangsaan Bela Begara akan diadakan di Parkir Timur Senayan, Jakarta.

Yulianto mengatakan, konser itu digagas sebagai upaya para aktivis 1998 untuk mengingatkan kembali nilai-nilai kebangsaan dan nasionalisme kepada masyarakat melalui jalur kebudayaan.

"Urusan kebangsaan bukan semata politik, tapi juga budaya. Maka kami memilih jalur budaya untuk mengingatkan nilai-nilai kebangsaan san. Kan tidak semua aktivis 1998 memilih jalur berpolitik," kata Yulianto.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Novel Baswedan Sebut Kapolri Punya Kesungguhan Berantas Korupsi

Novel Baswedan Sebut Kapolri Punya Kesungguhan Berantas Korupsi

Nasional
Realisasi Program Pemulihan Ekonomi Nasional Baru Capai 68,6 Persen

Realisasi Program Pemulihan Ekonomi Nasional Baru Capai 68,6 Persen

Nasional
Pemerintah Konsentrasi pada Nataru Sebelum Putuskan Soal Umrah

Pemerintah Konsentrasi pada Nataru Sebelum Putuskan Soal Umrah

Nasional
KPK Beri Penghargaan kepada Pelapor Gratifikasi, dari Kepala Desa hingga Dirut Pasar Jaya

KPK Beri Penghargaan kepada Pelapor Gratifikasi, dari Kepala Desa hingga Dirut Pasar Jaya

Nasional
Komisi III DPR dan Pemerintah Sepakat Bawa RUU Kejaksaan ke Rapat Paripurna

Komisi III DPR dan Pemerintah Sepakat Bawa RUU Kejaksaan ke Rapat Paripurna

Nasional
Ditjen HAM Sebut Ada 1.500 Aduan Terkait Dugaan Pelanggaran HAM Sepanjang Tahun 2021

Ditjen HAM Sebut Ada 1.500 Aduan Terkait Dugaan Pelanggaran HAM Sepanjang Tahun 2021

Nasional
KSAL: Armada RI Harus Dilengkapi Kapal Perang yang Mumpuni dan Modern

KSAL: Armada RI Harus Dilengkapi Kapal Perang yang Mumpuni dan Modern

Nasional
Rasamala Aritonang Tolak Tawaran Jadi ASN Polri, Ini Alasannya

Rasamala Aritonang Tolak Tawaran Jadi ASN Polri, Ini Alasannya

Nasional
KSAL: Armada RI Harus Mampu Tunjukkan Kekuatan yang Getarkan Lawan maupun Kawan

KSAL: Armada RI Harus Mampu Tunjukkan Kekuatan yang Getarkan Lawan maupun Kawan

Nasional
Malam Ini, Baleg Dijadwalkan Tetapkan Prolegnas Prioritas 2022

Malam Ini, Baleg Dijadwalkan Tetapkan Prolegnas Prioritas 2022

Nasional
Penyebaran Omicron Meluas, Pemerintah Belum Tambah Daftar Negara yang Dilarang Masuk RI

Penyebaran Omicron Meluas, Pemerintah Belum Tambah Daftar Negara yang Dilarang Masuk RI

Nasional
Polri Geser KPK Jadi Lembaga Paling Dipercaya Publik, Kapolri: Kerja Keras Seluruh Personel

Polri Geser KPK Jadi Lembaga Paling Dipercaya Publik, Kapolri: Kerja Keras Seluruh Personel

Nasional
Waketum PPP Sebut Jokowi Belum Sampaikan Rencana Reshuffle ke Partai Koalisi

Waketum PPP Sebut Jokowi Belum Sampaikan Rencana Reshuffle ke Partai Koalisi

Nasional
Jaksa Tuntut Maskur Husain 10 Tahun Penjara

Jaksa Tuntut Maskur Husain 10 Tahun Penjara

Nasional
Pemerintah Terapkan Protokol Pencegahan Covid-19 Saat KTT G20

Pemerintah Terapkan Protokol Pencegahan Covid-19 Saat KTT G20

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.