Pilkada DKI dan Prospek Pencapresan Prabowo dan Jokowi Tahun 2019

Kompas.com - 21/04/2017, 10:38 WIB
Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto (kanan), bersama pasangan cagub-cawagub DKI nomor pemilihan 3 Anies Baswedan (tengah) dan Sandiaga Uno, saat kampanye akbar di Jakarta, Minggu (5/2/2017). Quick count lembaga survei untuk putaran kedua Pilkada DKI Jakarta, Rabu (19/4/2017) mengunggulkan pasangan ini atas Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat. KOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOBKetua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto (kanan), bersama pasangan cagub-cawagub DKI nomor pemilihan 3 Anies Baswedan (tengah) dan Sandiaga Uno, saat kampanye akbar di Jakarta, Minggu (5/2/2017). Quick count lembaga survei untuk putaran kedua Pilkada DKI Jakarta, Rabu (19/4/2017) mengunggulkan pasangan ini atas Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat.
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com - Pasangan Anies Baswedan-Sandiaga Uno ditahbiskan sebagai pemenang dalam Pilkada DKI Jakarta 2017. Kemenangan Anies-Sandi seolah mengukuhkan pencapresan Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto untuk maju di Pilpres 2019.

Hal itu terlihat dari teriakan "Prabowo Presiden" saat para pendukung pasangan Anies-Sandi menyaksikan keunggulan calon gubernur dan wakil gubernur yang mereka usung di kediaman Prabowo di Kertanegara, Jakarta.

Sebaliknya banya pihak menilai kekalahan Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Syaiful Hidayat yang diusung oleh PDI-P semakin memudarkan prospek pencapresan Jokowi di Pilpres 2019.

Menanggapi fenomena tersebut, para elit partai menyikapinya dengan cara berbeda.

Wakil Ketua Umum Gerindra Fadli Zon, tak membantah bila wacana pencapresan Prabowo menguat di kalangan kader partainya. Ia juga tak membantah bila kemenangan Anies-Sandi di Jakarta menjadi tolok ukur bagi Gerindra untuk memenangkan Pilpres 2019.

Meski demikian, Fadli mengaku belum ada jawaban dari Prabowo terkait keinginannya untuk kembali bertarung di Pilpres 2019.

(Baca: "Prabowo Presiden" Menggema di DPP Partai Gerindra)

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Beliau belum jawab, tapi dari hampir semua kader Gerindra menginginkan Pak Prabowo maju di Pilpres 2019. Kita doakan agar Pak Prabowo sehat terus dan bisa maju di Pilpres 2019," ujar Fadli di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (20/4/2017).

Terlebih, saat ini menjadi tren di mana pemenang Pilkada DKI berpeluang besar untuk maju pula di Pilpres. Santernya sorotan media nasional membuat Gubernur DKI menjadi jabatan yang strategis untuk memperkenalkan diri ke khalayak.

Terkait hal tersebut, Fadli mengaku tak mau berspekulasi. Ia mengatakan partainya mencalonkan Anies untuk fokus mengurus Jakarta, bukan menjadikan posisi Gubernur DKI sebagai batu loncatan sebelum bertarung di Pilpres 2019.

"Sudah ada komitmen dari Pak Anies untuk menuntaskan masa jabatan selama lima tahun di Jakarta," ujar Fadli.

(Baca: Ahok: Aku Jangan "Dibandingin" sama Pak Prabowo, Dia Capres...)

Sementara itu, PDI-P selaku partai pengusung Jokowi menilai berbeda konteks Pilpres dan Pilkada DKI sehingga kekalahan di Jakarta tak bisa digeneralisasi untuk memetakan Pilpres 2019.

Ketua DPP PDI-, Andreas Hugo Pareira, menyatakan Pilpres dan Pilkada DKI memiliki cakupan isu dan luas wilayah yang berbeda.

"Begitupun antara Pilkada DKI dan Pilpres tentu juga punya karakter sendiri baik dari segi luas cakupan, isu, maupun tantangannya pasti beda. Meskipun demikian tentu setiap kekalahan harus selalu diwaspadai dan dievaluasi untuk perbaikan ke depan," kata Andreas.

Hal senada disampaikan oleh Sekretaris Jenderal Partai Golkar, Idrus Marham. Selaku partai yang telah menyatakan keinginan mengusung kembali Jokowi di Pilpres 2019, Golkar menganggap berbeda konteks Pilkada DKI dengan Pilpres.

(Baca: Prabowo: Kalau Ingin Saya Jadi Presiden 2019, Kalian Harus Kerja Keras)

Menurut Idrus, Jakarta bukanlah lumbung suara nasional. Oleh karena itu, kekalahan partai koalisi nasional dalam mengusung Ahok-Djarot di Jakarta tak serta merta berlanjut di Pilpres 2019 bila nantinya mereka kompak mengusung Jokowi.

"Di Jakarta jumlah suaranya berapa sih, coba bandingkan dengan total suara di Jawa Barat, Jawa Timur, Jawa Tengah, Sumatera Utara. Masih jauh lebih banyak dibandingkan suara di Jakarta," ujar Idrus.

"Karena itu Golkar tetap akan mengusung Pak Jokowi di Pilpres 2019. Apalagi itu sudah menjadi keputusan Rapimnas (Rapat Pimpinan Nasional) tahun lalu. Hasil Pilkada DKI ini justru semakin menguatkan Golkar untuk mencapreskan Pak Jokowi," lanjut Idrus.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Milad MUI ke-46, Wakil Ketua DPR Harap Ulama Bantu Mengedukasi Umat agar Disiplin Prokes

Milad MUI ke-46, Wakil Ketua DPR Harap Ulama Bantu Mengedukasi Umat agar Disiplin Prokes

Nasional
ICW Sebut Ada 3 Celah Korupsi dalam Pengadaan Bansos Covid-19

ICW Sebut Ada 3 Celah Korupsi dalam Pengadaan Bansos Covid-19

Nasional
Perpanjangan PPKM Level 4 Dinilai Rasional, Anggota DPR: Tekan Kasus atau Tidak, Kita Lihat Nanti

Perpanjangan PPKM Level 4 Dinilai Rasional, Anggota DPR: Tekan Kasus atau Tidak, Kita Lihat Nanti

Nasional
Risma Tegaskan Kemensos Hanya Salurkan Bansos Berdasarkan Data yang Diusulkan Pemda

Risma Tegaskan Kemensos Hanya Salurkan Bansos Berdasarkan Data yang Diusulkan Pemda

Nasional
Soal Syarat Vaksinasi Covid-19 untuk Jemaah Umrah, Kemenag akan Koordinasi dengan Kemenkes

Soal Syarat Vaksinasi Covid-19 untuk Jemaah Umrah, Kemenag akan Koordinasi dengan Kemenkes

Nasional
Menkes Minta Obat Covid-19 Tak Ditimbun dan Diberikan Sesuai Resep

Menkes Minta Obat Covid-19 Tak Ditimbun dan Diberikan Sesuai Resep

Nasional
Dua Terdakwa Korupsi di Bakamla Dituntut 4 Tahun Penjara

Dua Terdakwa Korupsi di Bakamla Dituntut 4 Tahun Penjara

Nasional
Serma KKO (Purn) Samuri, Pengangkat Jenazah Pahlawan Revolusi di Sumur Lubang Buaya, Tutup Usia

Serma KKO (Purn) Samuri, Pengangkat Jenazah Pahlawan Revolusi di Sumur Lubang Buaya, Tutup Usia

Nasional
Mensos Risma Ungkap Pemerintah Awalnya Prediksi Pandemi Covid-19 Berakhir April 2021

Mensos Risma Ungkap Pemerintah Awalnya Prediksi Pandemi Covid-19 Berakhir April 2021

Nasional
Jemaah Umrah Indonesia Wajib Karantina 14 Hari, KJRI Jeddah Akan Diplomasi ke Saudi

Jemaah Umrah Indonesia Wajib Karantina 14 Hari, KJRI Jeddah Akan Diplomasi ke Saudi

Nasional
Kemenkominfo Ajak Humas Pemerintah Maksimalkan Medsos untuk Komunikasikan Program

Kemenkominfo Ajak Humas Pemerintah Maksimalkan Medsos untuk Komunikasikan Program

Nasional
Arab Saudi Buka Pintu Jemaah Umrah Internasional, Ini Kata Kemenag

Arab Saudi Buka Pintu Jemaah Umrah Internasional, Ini Kata Kemenag

Nasional
Albertina Ho Bantah Tudingan Terlibat Dalam Pembuatan SK Terkait TWK Pegawai KPK

Albertina Ho Bantah Tudingan Terlibat Dalam Pembuatan SK Terkait TWK Pegawai KPK

Nasional
Panglima TNI Tinjau Pelatihan Tracer Digital Bagi Babinsa hingga Babinpotdirga

Panglima TNI Tinjau Pelatihan Tracer Digital Bagi Babinsa hingga Babinpotdirga

Nasional
Risma Jelaskan Langkah Cegah Korupsi Bansos: Sinkronkan Data hingga Transfer ke Rekening Penerima

Risma Jelaskan Langkah Cegah Korupsi Bansos: Sinkronkan Data hingga Transfer ke Rekening Penerima

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X