Pilkada DKI dan Prospek Pencapresan Prabowo dan Jokowi Tahun 2019

Kompas.com - 21/04/2017, 10:38 WIB
Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto (kanan), bersama pasangan cagub-cawagub DKI nomor pemilihan 3 Anies Baswedan (tengah) dan Sandiaga Uno, saat kampanye akbar di Jakarta, Minggu (5/2/2017). Quick count lembaga survei untuk putaran kedua Pilkada DKI Jakarta, Rabu (19/4/2017) mengunggulkan pasangan ini atas Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat. KOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOBKetua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto (kanan), bersama pasangan cagub-cawagub DKI nomor pemilihan 3 Anies Baswedan (tengah) dan Sandiaga Uno, saat kampanye akbar di Jakarta, Minggu (5/2/2017). Quick count lembaga survei untuk putaran kedua Pilkada DKI Jakarta, Rabu (19/4/2017) mengunggulkan pasangan ini atas Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat.
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com - Pasangan Anies Baswedan-Sandiaga Uno ditahbiskan sebagai pemenang dalam Pilkada DKI Jakarta 2017. Kemenangan Anies-Sandi seolah mengukuhkan pencapresan Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto untuk maju di Pilpres 2019.

Hal itu terlihat dari teriakan "Prabowo Presiden" saat para pendukung pasangan Anies-Sandi menyaksikan keunggulan calon gubernur dan wakil gubernur yang mereka usung di kediaman Prabowo di Kertanegara, Jakarta.

Sebaliknya banya pihak menilai kekalahan Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Syaiful Hidayat yang diusung oleh PDI-P semakin memudarkan prospek pencapresan Jokowi di Pilpres 2019.

Menanggapi fenomena tersebut, para elit partai menyikapinya dengan cara berbeda.


Wakil Ketua Umum Gerindra Fadli Zon, tak membantah bila wacana pencapresan Prabowo menguat di kalangan kader partainya. Ia juga tak membantah bila kemenangan Anies-Sandi di Jakarta menjadi tolok ukur bagi Gerindra untuk memenangkan Pilpres 2019.

Meski demikian, Fadli mengaku belum ada jawaban dari Prabowo terkait keinginannya untuk kembali bertarung di Pilpres 2019.

(Baca: "Prabowo Presiden" Menggema di DPP Partai Gerindra)

"Beliau belum jawab, tapi dari hampir semua kader Gerindra menginginkan Pak Prabowo maju di Pilpres 2019. Kita doakan agar Pak Prabowo sehat terus dan bisa maju di Pilpres 2019," ujar Fadli di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (20/4/2017).

Terlebih, saat ini menjadi tren di mana pemenang Pilkada DKI berpeluang besar untuk maju pula di Pilpres. Santernya sorotan media nasional membuat Gubernur DKI menjadi jabatan yang strategis untuk memperkenalkan diri ke khalayak.

Terkait hal tersebut, Fadli mengaku tak mau berspekulasi. Ia mengatakan partainya mencalonkan Anies untuk fokus mengurus Jakarta, bukan menjadikan posisi Gubernur DKI sebagai batu loncatan sebelum bertarung di Pilpres 2019.

"Sudah ada komitmen dari Pak Anies untuk menuntaskan masa jabatan selama lima tahun di Jakarta," ujar Fadli.

(Baca: Ahok: Aku Jangan "Dibandingin" sama Pak Prabowo, Dia Capres...)

Sementara itu, PDI-P selaku partai pengusung Jokowi menilai berbeda konteks Pilpres dan Pilkada DKI sehingga kekalahan di Jakarta tak bisa digeneralisasi untuk memetakan Pilpres 2019.

Ketua DPP PDI-, Andreas Hugo Pareira, menyatakan Pilpres dan Pilkada DKI memiliki cakupan isu dan luas wilayah yang berbeda.

"Begitupun antara Pilkada DKI dan Pilpres tentu juga punya karakter sendiri baik dari segi luas cakupan, isu, maupun tantangannya pasti beda. Meskipun demikian tentu setiap kekalahan harus selalu diwaspadai dan dievaluasi untuk perbaikan ke depan," kata Andreas.

Hal senada disampaikan oleh Sekretaris Jenderal Partai Golkar, Idrus Marham. Selaku partai yang telah menyatakan keinginan mengusung kembali Jokowi di Pilpres 2019, Golkar menganggap berbeda konteks Pilkada DKI dengan Pilpres.

(Baca: Prabowo: Kalau Ingin Saya Jadi Presiden 2019, Kalian Harus Kerja Keras)

Menurut Idrus, Jakarta bukanlah lumbung suara nasional. Oleh karena itu, kekalahan partai koalisi nasional dalam mengusung Ahok-Djarot di Jakarta tak serta merta berlanjut di Pilpres 2019 bila nantinya mereka kompak mengusung Jokowi.

"Di Jakarta jumlah suaranya berapa sih, coba bandingkan dengan total suara di Jawa Barat, Jawa Timur, Jawa Tengah, Sumatera Utara. Masih jauh lebih banyak dibandingkan suara di Jakarta," ujar Idrus.

"Karena itu Golkar tetap akan mengusung Pak Jokowi di Pilpres 2019. Apalagi itu sudah menjadi keputusan Rapimnas (Rapat Pimpinan Nasional) tahun lalu. Hasil Pilkada DKI ini justru semakin menguatkan Golkar untuk mencapreskan Pak Jokowi," lanjut Idrus.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berkas Perkara Polwan yang Lontarkan Ujaran Rasis dalam Kasus Surya Anta Dinyatakan Lengkap

Berkas Perkara Polwan yang Lontarkan Ujaran Rasis dalam Kasus Surya Anta Dinyatakan Lengkap

Nasional
Prabowo Tunjuk 5 Jubir Gerindra: Muzani sampai Habiburokhman

Prabowo Tunjuk 5 Jubir Gerindra: Muzani sampai Habiburokhman

Nasional
Mahfud MD Pimpin Rapat untuk Atasi Kebakaran Hutan, Undang Kepala Daerah

Mahfud MD Pimpin Rapat untuk Atasi Kebakaran Hutan, Undang Kepala Daerah

Nasional
Kode-kode Kapolri bagi Kapolda Metro Jaya, Terkait Jabatan Kabareskrim?

Kode-kode Kapolri bagi Kapolda Metro Jaya, Terkait Jabatan Kabareskrim?

Nasional
Wakapolri Ari Dono Akan Pensiun, Siapa Kandidat Penggantinya? Ini Kata Polri

Wakapolri Ari Dono Akan Pensiun, Siapa Kandidat Penggantinya? Ini Kata Polri

Nasional
Banyak Kader Incar Kursi Ketum, PAN Yakin Tak Bakal Pecah

Banyak Kader Incar Kursi Ketum, PAN Yakin Tak Bakal Pecah

Nasional
[POPULER NASIONAL] Ketegasan Erick Thohir | Radikalisme di Kementerian BUMN

[POPULER NASIONAL] Ketegasan Erick Thohir | Radikalisme di Kementerian BUMN

Nasional
Anak dan Menantu Jokowi Jadi Calon Wali Kota, Presiden PKS: Jangan Kembangkan Dinasti

Anak dan Menantu Jokowi Jadi Calon Wali Kota, Presiden PKS: Jangan Kembangkan Dinasti

Nasional
Dorongan Mencapreskan Airlangga di 2024 Dinilai Positif untuk Kaderisasi

Dorongan Mencapreskan Airlangga di 2024 Dinilai Positif untuk Kaderisasi

Nasional
Istana Ingatkan Pengkritik Presiden agar Berhati-hati

Istana Ingatkan Pengkritik Presiden agar Berhati-hati

Nasional
RKUHP dan RUU Pemasyarakatan Masuk Prolegnas Prioritas 2020

RKUHP dan RUU Pemasyarakatan Masuk Prolegnas Prioritas 2020

Nasional
BNN: Penyalah Guna Narkoba di Indonesia Naik 0,03 Persen

BNN: Penyalah Guna Narkoba di Indonesia Naik 0,03 Persen

Nasional
Polisi Kejar Satu Tahanan yang Kabur dari Polsek Pangkalan Kerinci, Riau

Polisi Kejar Satu Tahanan yang Kabur dari Polsek Pangkalan Kerinci, Riau

Nasional
Otak-atik Pengurus Golkar: Kuasa Airlangga dan Bayangan Bamsoet

Otak-atik Pengurus Golkar: Kuasa Airlangga dan Bayangan Bamsoet

Nasional
Pilih Ketum secara Aklamasi, Golkar Dinilai Takut Kembali Terjebak Dualisme

Pilih Ketum secara Aklamasi, Golkar Dinilai Takut Kembali Terjebak Dualisme

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X