Kompas.com - 06/04/2017, 19:10 WIB
Komisioner Komisi -Pemilihan Umum (KPU) Pusat, Ferry Kurnia Rizkiyansyah di Gedung Mahkamah Konstitusi, Senin (18/1/2016) KOMPAS.com/Nabilla TashandraKomisioner Komisi -Pemilihan Umum (KPU) Pusat, Ferry Kurnia Rizkiyansyah di Gedung Mahkamah Konstitusi, Senin (18/1/2016)
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisioner Komisi Pemilihan Umum RI (KPU) Ferry Kurnia Rizkiyansyah mengusulkan agar batasan usia bagi penyelenggara pemilu dilonggarkan.

Menurut Ferry, untuk anggota Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) dan Panitia Pemungutan Suara (PPS) idealnya berusia 21 tahun. Untuk diketahui, saat ini peraturan batasan usia untuk anggota PPK dan PPS adalah 25 tahun.

"Penyelenggara panitia ad hoc saya mengusulkan agar panitia adhoc PPK PPS usianya 21 tahun sesuai caleg, tidak 25 tahun," ujar Ferry dalam diskusi bertajuk Evaluasi Pilkada Serentak yang digelar di Sekretariat Komite Independen Pemantau Pemilu (KIPP), Jakarta, Kamis (6/4/2017).

Sementara untuk anggota Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS), Ferry mengusulkan agar batasan usianya adalah 17 atau 18 tahun.

Alasannya, selain memberikan kesempatan bagi kaum muda, menurut Ferry, mereka relatif lebih gesit dan teliti dalam bekerja.

Selain itu, untuk mencegah terjadinya penyimpangan dalam penyelenggaraan pemungutan suara.

"Usia 25 tahun orientasinya sudah mencari nafkah atau memang ada motif lain kita tidak tahu, tapi kalau ada mahasiswa atau fresh graduate lebih pada pengabdian. Kami ingin ada semacam penyegaran," ujarnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X