Cerita Remaja 19 Tahun Peretas Situs Tiket.com dan Raup Hampir Rp 1 Miliar

Kompas.com - 05/04/2017, 08:13 WIB
ilustrasi BBCilustrasi
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com - SH dan MKU, dua dari empat tersangka pembobolan situs jual beli tiket online tiket.com masih berusia 19 tahun.

SH mengatakan, ide membobol situs itu diutarakan MKU. Dari awal, mereka menentukan situs tiket.com sebagai sasaran dan membobol server maskapai Citilink.

"Saya masuk ke salah satu server milik tiket.com, saya buka, ternyata ada suatu file yang penting. Saya buka (file) ternyata bisa dapatkan username dan password tiket.com," ujar SH saat ditanya penyidik, Selasa (4/4/2017).

SH menganggap situs tiket.com agak sulit diretas karena sistem keamanannya cukup bagus.  Dia butuh waktu lama untuk mendapatkan username dan password itu.

Ia mengaku tak pernah menempuh pendidikan khusus untuk meretas. Bahkan, ia tak menyelesaikan pendidikannya di tingkat SMA. Semua itu ia pelajari sendiri dari berbagai sumber.

"Belajar otodidak, sendiri. Di Google kita coba-coba aja sendiri," kata SH.

Username dan password itu lalu diberikan SH kepada MKU. Akses itu digunakan untuk memesan tiket Citilink secara ilegal. MKU menjual tiket-tiket itu melalui akun Facebook pribadi. Ia memberi harga miring bagi pembelinya.

Untuk perorangan, kata MKU, potongannya 30 persen. Sementara untuk pesanan rombongan, potongannya sebesar 50 persen.

"Setelah ada kode booking, pembeli transfer. Baru kita beri kode booking," kata MKU.

MKU mengatakan, sebenarnya banyak yang curiga dirinya penipu karena harga yang ditawarkan sangat murah. Namun, ada juga yang percaya, bahkan berkali-kali pesan tiket kepadanya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Luhut Sebut Jawa dan Bali Jadi Prioritas Vaksinasi Covid-19

Luhut Sebut Jawa dan Bali Jadi Prioritas Vaksinasi Covid-19

Nasional
Indonesia Dapat 20 Juta Vaksin dari UEA, Luhut Lobi Agar Dapat Tambahan 10 Juta Lagi

Indonesia Dapat 20 Juta Vaksin dari UEA, Luhut Lobi Agar Dapat Tambahan 10 Juta Lagi

Nasional
Menko Luhut dan Kemenkes Bahas Penanganan Pasien Covid-19 yang Ada di ICU

Menko Luhut dan Kemenkes Bahas Penanganan Pasien Covid-19 yang Ada di ICU

Nasional
Jika Karyawan Positif Covid-19, Ini yang Harus Dilakukan Kantor Menurut Ahli

Jika Karyawan Positif Covid-19, Ini yang Harus Dilakukan Kantor Menurut Ahli

Nasional
Perwakilan IDI Menangis Saat Doakan Para Dokter yang Berjuang Lawan Covid-19

Perwakilan IDI Menangis Saat Doakan Para Dokter yang Berjuang Lawan Covid-19

Nasional
Denda dari Pelanggar Protokol Kesehatan Terkumpul Hampir Rp 400 Juta dalam 4 Hari Operasi Yustisi

Denda dari Pelanggar Protokol Kesehatan Terkumpul Hampir Rp 400 Juta dalam 4 Hari Operasi Yustisi

Nasional
Kata Ahli, Orang Berusia di Atas 45 Tahun Boleh Beraktivitas di Luar Rumah, asal...

Kata Ahli, Orang Berusia di Atas 45 Tahun Boleh Beraktivitas di Luar Rumah, asal...

Nasional
Luhut Sebut 3 Bulan ke Depan Masa-masa Kritis Pengendalian Covid-19

Luhut Sebut 3 Bulan ke Depan Masa-masa Kritis Pengendalian Covid-19

Nasional
Pasien Covid-19 Meninggal Didominasi Orang Berusia 45 Tahun ke Atas, Ini Pendapat Epidemiolog

Pasien Covid-19 Meninggal Didominasi Orang Berusia 45 Tahun ke Atas, Ini Pendapat Epidemiolog

Nasional
Pemerintah Sebut PSBB Kurangi Pembentukan Klaster Penularan Covid-19

Pemerintah Sebut PSBB Kurangi Pembentukan Klaster Penularan Covid-19

Nasional
PHRI Berharap Pemerintah Kontrak Hotel Satu Gedung untuk Isolasi Pasien Covid-19

PHRI Berharap Pemerintah Kontrak Hotel Satu Gedung untuk Isolasi Pasien Covid-19

Nasional
Polisi Tangkap Tersangka yang Coba Tipu Putra Jokowi, Kaesang

Polisi Tangkap Tersangka yang Coba Tipu Putra Jokowi, Kaesang

Nasional
Ketua KPU Positif Covid-19, Wakil Ketua Komisi II: Tahapan Pilkada Tak Akan Terganggu

Ketua KPU Positif Covid-19, Wakil Ketua Komisi II: Tahapan Pilkada Tak Akan Terganggu

Nasional
Soal Kelanjutan Perppu Baru untuk Pilkada 2020, Ini Kata KPU

Soal Kelanjutan Perppu Baru untuk Pilkada 2020, Ini Kata KPU

Nasional
Satu Lagi Jajaran KPU Positif Covid-19, Perludem Dorong Pilkada 2020 Ditunda

Satu Lagi Jajaran KPU Positif Covid-19, Perludem Dorong Pilkada 2020 Ditunda

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X