Kompas.com - 31/03/2017, 12:38 WIB
Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Budi Waseso di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (31/3/2017). KOMPAS.com/Nabilla TashandraKepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Budi Waseso di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (31/3/2017).
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Budi Waseso menyebutkan, belanja narkotika Indonesia bisa mencapai Rp 72 triliun dalam satu tahun.

Berdasarkan monitoring BNN, ada 72 jaringan yang aktif di Indonesia.

Sementara itu, ada 11 negara yang menyuplai narkotika ke Indonesia dengan berbagai macam jenis.

Narkotika tersebut tidak ada yang diekspor kembali atau hampir semuanya terserap di negara tujuan.

Dalam satu tahun, transaksi narkotika bisa mencapai Rp 3,6 triliun.

"Kalau satu jaringan rata-rata setahun dapat Rp 1 triliun saja, maka belanja narkotika di negara kita Rp 72 triliun dalam satu tahun," ujar Budi, saat mengisi diskusi di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (31/3/2017).

"Ini sangat luar biasa. Dari fakta-fakta yang kami ungkap. Ini jadi keseriusan negara kita," ujar pria yang akrab disapa Buwas itu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

(Baca: BNN: 60 Jenis Narkotika Masuk Indonesia, Baru 43 Diatur UU)

Buwas mencontohkan, suplai sabu dan ekstasi dari Tiongkok cukup besar ke Indonesia.

Secara geografis, kata Buwas, Indonesia yang terdiri dari banyak pulau dan banyak pelabuhan tikus sangat rentan disusupi narkotika dari berbagai penjuru.

Saat ini, tercatat sebanyak 800 jenis narkotika baru di dunia. Sebanyak 60 di antaranya telah masuk ke Indonesia.

Namun, karena terbatasnya laboratorium di Indonesia, baru 43 di antaranya yang bisa diusut secara hukum.

Sedangkan 17 lainnya peredarannya tidak bisa ditindaklanjuti secara hukum.

"Maka ke depan kita harus berpikir ancaman ke depan yang lebih serius karena cepat atau lambat jenis ini akan masuk ke Indonesia," kata Buwas. 



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Delapan Pegawai Nonaktif KPK Diduga Alami Peretasan

Delapan Pegawai Nonaktif KPK Diduga Alami Peretasan

Nasional
Yahya Waloni Minta Maaf soal Ceramahnya yang Singgung SARA

Yahya Waloni Minta Maaf soal Ceramahnya yang Singgung SARA

Nasional
Luhut Sebut 'Tracing' Covid-19 di Jawa-Bali Terus Meningkat

Luhut Sebut "Tracing" Covid-19 di Jawa-Bali Terus Meningkat

Nasional
Pemerintah Siapkan Skema Vaksin Covid-19 Dosis Ketiga secara Gratis dan Berbayar

Pemerintah Siapkan Skema Vaksin Covid-19 Dosis Ketiga secara Gratis dan Berbayar

Nasional
KSAL: Mahasiswa Pegang Peran Penting sebagai Pelopor Pembangunan Karakter Bangsa

KSAL: Mahasiswa Pegang Peran Penting sebagai Pelopor Pembangunan Karakter Bangsa

Nasional
Ini Upaya Pemerintah Hindari Gelombang Baru Penularan Covid-19

Ini Upaya Pemerintah Hindari Gelombang Baru Penularan Covid-19

Nasional
Airlangga: Presiden Jokowi Minta Serapan Dana DAU/DAK untuk Penanganan Covid-19 Terus Dipantau

Airlangga: Presiden Jokowi Minta Serapan Dana DAU/DAK untuk Penanganan Covid-19 Terus Dipantau

Nasional
Soal Judicial Review AD/ART, Waketum Demokrat: Teror di Siang Bolong

Soal Judicial Review AD/ART, Waketum Demokrat: Teror di Siang Bolong

Nasional
Saksi Sebut Azis Syamsuddin Bertemu dengan Stepanus Robin di Tegal

Saksi Sebut Azis Syamsuddin Bertemu dengan Stepanus Robin di Tegal

Nasional
Deteksi Covid-19 Terkait Belajar Tatap Muka Terbatas Akan Dilakukan secara Aktif

Deteksi Covid-19 Terkait Belajar Tatap Muka Terbatas Akan Dilakukan secara Aktif

Nasional
Kemenkes Sebut Varian Corona R.1 Belum Ada di Indonesia

Kemenkes Sebut Varian Corona R.1 Belum Ada di Indonesia

Nasional
Kasus Korupsi Asabri, Kejagung Periksa 11 Saksi

Kasus Korupsi Asabri, Kejagung Periksa 11 Saksi

Nasional
Hasil Survei Sebut Kepuasan Publik terhadap Kinerja Jokowi Turun, Ini Respons Istana

Hasil Survei Sebut Kepuasan Publik terhadap Kinerja Jokowi Turun, Ini Respons Istana

Nasional
Nadiem Khawatir Anak-anak Makin Lama Lakukan Pembelajaran Jarak Jauh

Nadiem Khawatir Anak-anak Makin Lama Lakukan Pembelajaran Jarak Jauh

Nasional
Luhut: Mobilitas Warga di Sektor Ritel dan Wisata Naik Meski Dilakukan Ganjil-Genap

Luhut: Mobilitas Warga di Sektor Ritel dan Wisata Naik Meski Dilakukan Ganjil-Genap

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.