Ren Muhammad

Pendiri Khatulistiwamuda yang bergerak pada tiga matra kerja: pendidikan, sosial budaya, dan spiritualitas. Selain membidani kelahiran buku-buku, juga turut membesut Yayasan Pendidikan Islam Terpadu al-Amin di Pelabuhan Ratu, sebagai Direktur Eksekutif.

Kemunduran Peradaban Kita

Kompas.com - 23/03/2017, 06:49 WIB
Concert crowd. m-gucciConcert crowd.
EditorHeru Margianto

Karen Armstrong bersama gerakan compassion-nya (welas asih), mengajak kita untuk kembali menerapkan kaidah emas yang telah dikembangkan para pembaru kehidupan dari zaman aksial, seperti Lao Tze, Siddharta, Socrates, Isa, Muhammad Saw, dan Mpu Prapanca.

Jangan lakukan sesuatu yang bila terjadi padamu, kau tak berkenan mengalaminya; Lakukanlah sesuatu yang bila orang lain melakukannya padamu, hatimu senang belaka; Tidak berbuat jauh lebih baik tinimbang melakukan perbuatan yang salah; Hidup sarat makna adalah yang direnungkan.

Lalu pertanyaannya, berapa banyak manusia yang mau melakukan kaidah semacam itu?

Seabad lalu, dunia kita pernah jadi saksi kelahiran-kehadiran manusia adiluhung yang suaranya masih bergema hingga sekarang. Mereka adalah Jean Jaures, Gandhi, Iqbal, Sukarno, Teresa, Mandela, dan Dalai Lama (yang masih hidup).

Mereka tampil sebagai penyintas ruang-waktu, jadi spirit zaman di mana mereka tumbuh berkembang. Kegelisahan mereka melintasi batas terjauh hidupnya. Pemikiran mereka bertahan dari kerapuhan. Kebijaksanaan yang mereka miliki, adalah obat bagi begitu banyak jiwa yang terkoyak—bahkan hingga kini.

Sayangnya, apa yang telah mereka tinggalkan untuk kita, hanya jadi artefak belaka. Kehidupan emas mereka, tak berhasil kita gali.

Atas nama kemajuan zaman, 1.350cc volume otak kita yang terdiri dari 100 juta sel saraf (neuron), sama sekali tak membuat kita bertambah pintar, cerdas, apalagi jenius.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Lantas benarkah hidup kita harus berakhir seperti ini? Sebegitu sulitkah memahami kebaikan dan membedakannya dengan kebenaran? Bila agama adalah pedoman hidup manusia, kenapa umat beragama tak jua selesai memahami kehidupannya?

Mereka justru sibuk bertikai dan berbalahan tentang keyakinan yang jelas tak bisa dibenturkan. Wajah dunia jadi buruk rupa dengan percekcokan mereka yang tiada sudah.

Kita tentu tak bisa menuding kehadiran teknologi sebagai penyebab tunggal kemerosotan umat manusia abad ini. Dibutuhkan perangkat baru pemikiran dan kebijaksanan untuk menanggulanginya.

Jika soal ini terus terabaikan, mari bersiap menghadapi keruntuhan peradaban yang sudah mengintai di depan mata. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saat Soeharto Kalahkan 'Rambo' di Lapangan Golf...

Saat Soeharto Kalahkan "Rambo" di Lapangan Golf...

Nasional
UPDATE: Sebaran 633 Kasus Harian Covid-19, Terbanyak di DKI Jakarta

UPDATE: Sebaran 633 Kasus Harian Covid-19, Terbanyak di DKI Jakarta

Nasional
PCR Kini Jadi Syarat Naik Pesawat, Ini Alasan Pemerintah

PCR Kini Jadi Syarat Naik Pesawat, Ini Alasan Pemerintah

Nasional
Jokowi: Hati-hati PTM, Jangan Sampai Ada Murid Terkena Covid-19

Jokowi: Hati-hati PTM, Jangan Sampai Ada Murid Terkena Covid-19

Nasional
UPDATE 21 Oktober: 15.594 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 21 Oktober: 15.594 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
Refleksi Hari Santri Nasional, Gus Muhaimin Sampaikan 3 Agenda Mendesak Pesantren

Refleksi Hari Santri Nasional, Gus Muhaimin Sampaikan 3 Agenda Mendesak Pesantren

Nasional
UPDATE 21 Oktober: Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.079.120, Tambah 1.372

UPDATE 21 Oktober: Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.079.120, Tambah 1.372

Nasional
Ketua DPR Minta Pemerintah Jelaskan Aturan Wajib PCR untuk Penumpang Pesawat

Ketua DPR Minta Pemerintah Jelaskan Aturan Wajib PCR untuk Penumpang Pesawat

Nasional
UPDATE 21 Oktober: 143.120 Orang di Indonesia Meninggal akibat Covid-19

UPDATE 21 Oktober: 143.120 Orang di Indonesia Meninggal akibat Covid-19

Nasional
UPDATE 21 Oktober: Tambah 633, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 4.237.834

UPDATE 21 Oktober: Tambah 633, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 4.237.834

Nasional
Puji Jokowi soal Penanganan Pandemi, PDI-P: Pemerintahan Sebelumnya Terlalu Banyak Rapat

Puji Jokowi soal Penanganan Pandemi, PDI-P: Pemerintahan Sebelumnya Terlalu Banyak Rapat

Nasional
Vaksinasi Covid-19 Lansia Rendah, Kemenkes Sebut karena Mispersepsi dan Hoaks

Vaksinasi Covid-19 Lansia Rendah, Kemenkes Sebut karena Mispersepsi dan Hoaks

Nasional
Jumlah Penumpang Transportasi Darat dan Laut di Daerah PPKM Level 1-2 Boleh 100 Persen

Jumlah Penumpang Transportasi Darat dan Laut di Daerah PPKM Level 1-2 Boleh 100 Persen

Nasional
Anggota Komisi III Usul Partai Politik Disanksi jika Kadernya Korupsi, tapi...

Anggota Komisi III Usul Partai Politik Disanksi jika Kadernya Korupsi, tapi...

Nasional
Irjen Suntana Ditunjuk Jadi Pelaksana Harian Kabaintelkam Polri

Irjen Suntana Ditunjuk Jadi Pelaksana Harian Kabaintelkam Polri

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.