Ren Muhammad

Pendiri Khatulistiwamuda yang bergerak pada tiga matra kerja: pendidikan, sosial budaya, dan spiritualitas. Selain membidani kelahiran buku-buku, juga turut membesut Yayasan Pendidikan Islam Terpadu al-Amin di Pelabuhan Ratu, sebagai Direktur Eksekutif.

Kemunduran Peradaban Kita

Kompas.com - 23/03/2017, 06:49 WIB
- THINKSTOCK-
EditorHeru Margianto

Pertanyaan kita sekarang, apa yang menghilang dari peradaban manusia Abad ke-21? Kenapa kemajuan zaman tak berbanding lurus dengan perkembangan peradaban?

Segala pencapaian puncak manusia di zaman kita, sama sekali tak bisa memberi sumbangsih berarti bagi kehidupan umat manusia hari ini.

Sebagai pelanjut generasi terdahulu, kita berkewajiban memikirkan-merenungkan kaidah baru apa yang bisa dikembangkan-diterapkan pada hidup kita sekarang.

Adakah landasan pemikiran dan kebijaksanaan lain yang bisa menuntaskan kecamuk dunia modern yang sedang kita lintasi?

Pertumbuhan dan perubahan cara kita berkomunikasi dengan kehadiran internet—khususnya media sosial, telah "menjawab" kegelisahan umat manusia sejak lama: eksistensi.

Kini, siapa pun manusianya, di mana pun ia berada, tersambung aktif dengan dunia lain. Dunia dalam piksel. Ia dapat melakukan apa saja sekehendak hati. Sesukanya saja. Data yang beraduk dengan informasi, bertumbukan tanpa saringan.

Semua manusia yang terhubung dengan internet dan memilik akun media sosial, seketika menemukan media penemuan diri yang sebelumnya tak bisa ia dapatkan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Media sosial, memberi ruang penuh bagi pemilik akun untuk eksis dengan cara masing-masing. Dunia perlu tahu tentang mereka. Tapi mereka tak pernah mau tahu seperti apa wajah dunia senyatanya.

Masyarakat hyperreality seperti ini, adalah fenomena baru abad kita. Mereka abai dengan kenyataan sejati. Bahkan kehilangan empati-simpati pada sekelilingnya. Pada manusia lain.

Wajar jika perang berdarah-darah di Timur Tengah dan Afrika sana, seolah berlalu tanpa simpati. Perang dalam sepi. Kendati ada begitu banyak orang yang mengetahui soal itu, mereka nyaris tak bisa melakukan apa pun. Kecuali hanya berbagi b(c)erita, saling menitip like/love, hingga kemudian melupa.

Corak masyarakat yang kian banal, jadi pemandangan umum dunia kita sekarang. Sedikit saja manusia yang kemudian sanggup menarik diri dari dunia maya yang sarat tipu daya dan membuai itu.

Kaidah emas?

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Seskab: Salah Satu Agenda Penting Negara adalah Mencetak Pemuda Tangguh

Seskab: Salah Satu Agenda Penting Negara adalah Mencetak Pemuda Tangguh

Nasional
Kasus Lahan Munjul, PT Adonara Didakwa Rugikan Negara Rp 152,5 Miliar

Kasus Lahan Munjul, PT Adonara Didakwa Rugikan Negara Rp 152,5 Miliar

Nasional
Komnas HAM Akan Panggil Ditjen PAS Terkait Kebakaran Lapas Tangerang

Komnas HAM Akan Panggil Ditjen PAS Terkait Kebakaran Lapas Tangerang

Nasional
Formappi Beri Nilai Merah untuk Kinerja DPR di Masa Sidang I 2021-2022

Formappi Beri Nilai Merah untuk Kinerja DPR di Masa Sidang I 2021-2022

Nasional
Dukcapil Siapkan Data Awal Penanggulangan Kemiskinan Ekstrem di 7 Provinsi

Dukcapil Siapkan Data Awal Penanggulangan Kemiskinan Ekstrem di 7 Provinsi

Nasional
Komnas HAM: Status Korban Meninggal Kebakaran Lapas Tangerang Harus Dipulihkan

Komnas HAM: Status Korban Meninggal Kebakaran Lapas Tangerang Harus Dipulihkan

Nasional
Surya Paloh Perintahkan Anggota DPRD Fraksi Nasdem Bergosip Urusan Dapil

Surya Paloh Perintahkan Anggota DPRD Fraksi Nasdem Bergosip Urusan Dapil

Nasional
Jokowi Sampaikan 3 Upaya Pulihkan Ekonomi pada KTT ke-13 RI-Malaysia-Thailand

Jokowi Sampaikan 3 Upaya Pulihkan Ekonomi pada KTT ke-13 RI-Malaysia-Thailand

Nasional
Surya Paloh Targetkan Partai Nasdem Masuk Tiga Besar pada Pemilu 2024

Surya Paloh Targetkan Partai Nasdem Masuk Tiga Besar pada Pemilu 2024

Nasional
Keluarga Korban Kebakaran Lapas Tangerang Adukan 7 Temuan ke Komnas HAM

Keluarga Korban Kebakaran Lapas Tangerang Adukan 7 Temuan ke Komnas HAM

Nasional
Wakil Ketua MPR Dorong Generasi Muda Berkontribusi Dalam Dunia Politik

Wakil Ketua MPR Dorong Generasi Muda Berkontribusi Dalam Dunia Politik

Nasional
Tes PCR Dikeluhkan Makan Waktu Lama, Satgas: Prosesnya Sangat Panjang

Tes PCR Dikeluhkan Makan Waktu Lama, Satgas: Prosesnya Sangat Panjang

Nasional
Presiden PKS: Anak Muda Harus Terlibat dan Berani Tampil Mewarnai Perpolitikan

Presiden PKS: Anak Muda Harus Terlibat dan Berani Tampil Mewarnai Perpolitikan

Nasional
PKS Buka Pendaftaran Bakal Calon Anggota Legislatif untuk Generasi Muda

PKS Buka Pendaftaran Bakal Calon Anggota Legislatif untuk Generasi Muda

Nasional
Penjelasan Satgas soal Varian Corona AY.4.2 yang Merebak di Inggris

Penjelasan Satgas soal Varian Corona AY.4.2 yang Merebak di Inggris

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.