Kompas.com - 20/03/2017, 17:14 WIB
Kepala Divisi Humas Polri Irjen Boy Rafli saat memberikan keterangan pers di Mabes Polri, Jakarta, Senin (27/2/2017).  Boy Rafli Amar memastikan tak ada korban jiwa dalam aksi baku tembak pasca ledakan bom panci di Kelurahan Arjuna, Bandung, Senin (27/2/2017). KOMPAS.com / GARRY ANDREW LOTULUNGKepala Divisi Humas Polri Irjen Boy Rafli saat memberikan keterangan pers di Mabes Polri, Jakarta, Senin (27/2/2017). Boy Rafli Amar memastikan tak ada korban jiwa dalam aksi baku tembak pasca ledakan bom panci di Kelurahan Arjuna, Bandung, Senin (27/2/2017).
|
EditorKrisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Tim Detasemen Khusus (Densus) 88/Antiteror Polri dan Polda Aceh menangkap GR alias A (31) dan MJ (30) terkait penembakan dua warga Desa Peunaron Baru, Kecamatan Peunaron, Aceh Timur.

Menurut Kepala Divisi Humas Polri Inspektur Jenderal Boy Rafli Amar, keduanya ditangkap pada Minggu (19/3/2017).

"Ini untuk peristiwa 5 Maret 2017. Akibat peristiwa itu ada dua korban, yang pada waktu itu pelaku berhasil melarikan diri," ujar Boy di kompleks Mabes Polri, Jakarta, Senin (20/3/2017).

Boy mengatakan, dalam kejadian ini diperkirakan ada empat pelaku. Namun, baru dua yang keberadaannya terlacak.

GR diketahui merupakan dalang di balik penembakan tersebut.

(Baca: Kapolda: Penembakan di Aceh Timur Murni Kriminal)

"Yang bersangkutan merupakan pihak yang memerintahkan untuk melakukan eksekusi penembakan ini, bersama MJ dan satu orang yang masih DPO," kata Boy.

Kedua korban, Juman (51) dan Misno (35), diduga ditembak menggunakan senjata laras panjang jenis M16.

Senjata tersebut belum ditemukan karena disimpan A alias C, tersangka pelaku yang masih buron.

"Jadi petugas kita dari Densus bersama Polda Aceh masih melakukan pengejaran terhadap mereka yang melakukan penembakan," kata Boy.

Sebelumnya, empat pria bersenjata api menembak Juman yang tengah berada di rumahnya, Senin (6/3/2017). Para pelaku melarikan diri dengan sepeda motor.

(Baca: Korban Penembakan di Aceh Timur Simpatisan Calon Kepala Daerah)

Di perjalanan, mereka kembali menembak warga, yakni Misno. Keempatnya lantas lari ke arah perkebunan sawit di dekat lokasi kejadian.

Dari lokasi kejadian, polisi menemukan sepuluh selongsong peluru dan dua amunisi yang diduga amunisi senjata laras panjang M16.

Kompas TV Dua orang warga Kecamatan Penaron, Aceh Timur, yang jadi korban penembakan, akhirnya dirujuk ke Rumah Sakit Umum Zainal Abidin, Banda Aceh. Akibat penembakan, mereka mengalami luka di leher dan perut. Kedua korban yakni Juman dan Misno, ditembak orang tak dikenal, pada Minggu dini hari (5/3). Pasca penembakan, mereka sempat dirawat di Rumah Sakit Zubir Idi. Namun karena tak bisa ditangani, mereka langsung dirujuk ke Banda Aceh. Kasus penembakan ini, terutama menyangkut motif, masih dalam penyelidikan pihak kepolisian.

 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ironi Sutan Sjahrir, Pendiri Bangsa yang Wafat dalam Status Tahanan Politik

Ironi Sutan Sjahrir, Pendiri Bangsa yang Wafat dalam Status Tahanan Politik

Nasional
Tanggapi Somasi, Kubu Moeldoko: Satu Dagelan Konyol, SBY Dikejar Karma Luar Biasa

Tanggapi Somasi, Kubu Moeldoko: Satu Dagelan Konyol, SBY Dikejar Karma Luar Biasa

Nasional
Menkes Klaim PPKM Mikro Turunkan Laju Penularan Covid-19

Menkes Klaim PPKM Mikro Turunkan Laju Penularan Covid-19

Nasional
Bantah Isu Musyawarah Luar Biasa, Yaqut: PKB Partai Paling Solid Dunia Akhirat

Bantah Isu Musyawarah Luar Biasa, Yaqut: PKB Partai Paling Solid Dunia Akhirat

Nasional
Polri Klaim Sudah Pantau Video Jozeph Paul Zhang Sebelum Viral

Polri Klaim Sudah Pantau Video Jozeph Paul Zhang Sebelum Viral

Nasional
Pakar Hukum: Ada Penelitian Sebut SP3 Potensi Jadi Tempat Jual-Beli Perkara

Pakar Hukum: Ada Penelitian Sebut SP3 Potensi Jadi Tempat Jual-Beli Perkara

Nasional
Polri Duga Jozeph Paul Zhang yang Mengaku Nabi ke-26 Ada di Jerman

Polri Duga Jozeph Paul Zhang yang Mengaku Nabi ke-26 Ada di Jerman

Nasional
K3I Apresiasi Bantuan Ambulans Dompet Dhuafa Bagi Masyarakat

K3I Apresiasi Bantuan Ambulans Dompet Dhuafa Bagi Masyarakat

Nasional
Cari Jozeph Paul Zhang, Kemenlu Komunikasi dengan Otoritas Jerman dan Hong Kong

Cari Jozeph Paul Zhang, Kemenlu Komunikasi dengan Otoritas Jerman dan Hong Kong

Nasional
Soal Keberadaan Jozeph Paul Zhang, Kemenlu Siap Koordinasi dengan Kepolisian

Soal Keberadaan Jozeph Paul Zhang, Kemenlu Siap Koordinasi dengan Kepolisian

Nasional
PGI Ragukan Gelar Pendeta Jozeph Paul Zhang

PGI Ragukan Gelar Pendeta Jozeph Paul Zhang

Nasional
Soal Isu Reshuffle Kabinet, Demokrat: Itu Hak Prerogatif Presiden, Bukan Ranah Partai

Soal Isu Reshuffle Kabinet, Demokrat: Itu Hak Prerogatif Presiden, Bukan Ranah Partai

Nasional
Kasus Dugaan Penistaan Agama Jozeph Paul Zhang, Polisi Sudah Periksa 3 Saksi Ahli

Kasus Dugaan Penistaan Agama Jozeph Paul Zhang, Polisi Sudah Periksa 3 Saksi Ahli

Nasional
Pemerintah Larang Takbir Keliling karena Picu Kerumunan

Pemerintah Larang Takbir Keliling karena Picu Kerumunan

Nasional
Menag: Mudik Hukumnya Sunah, tetapi Menjaga Kesehatan Itu Wajib

Menag: Mudik Hukumnya Sunah, tetapi Menjaga Kesehatan Itu Wajib

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X