Perludem Anggap Wajar Kenaikan 100 Persen Anggaran Verifikasi Parpol - Kompas.com

Perludem Anggap Wajar Kenaikan 100 Persen Anggaran Verifikasi Parpol

Kompas.com - 18/03/2017, 16:41 WIB
Fabian Januarius Kuwado Direktur Eksekutif Perkumpulan untuk Pemilu dan Demokrasi Titi Anggraini.

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Eksekutif Perkumpulan untuk Pemilu dan Demokrasi (Perludem) Titi Anggraini menilai, kenaikan 100 persen anggaran verifikasi partai politik adalah konsekuensi yang mau tidak mau harus dilakukan Komisi Pemilihan Umum (KPU).

Titi mengatakan bahwa KPU sudah menggunakan pendekatan sesuai yang diatur dalam peraturan perundangan dalam hal verifikasi partai politik.

"Dalam undang-undang, verifikasi harus betul-betul memastikan syarat harus dipenuhi orang per orang," ujar Titi dalam diskusi di Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu (18/3/2017).

"Misalkan ada syarat keanggotan. Untuk memastikan bahwa KTA yang diserahkan benar, berarti harus ada sensus dong. Dengan skala Indonesia yang sangat luas, kalau betul-betul ingin menegakkan aturan dengan benar, ya itulah konsekuensinya," lanjut dia.

Titi yakin jika peraturan perundangan tidak mensyaratkan bahwa verifikasi partai politik tidak terlalu ketat, maka kenaikan anggaran baru dapat dikritisi. Intinya, verifikasi partai politik bisa jauh lebih murah.

Jika ada kelompok yang mengkritisi naiknya anggaran verifikasi partai politik, Titi meminta kelompok tersebut untuk mengajukan perubahan undang-undang.

"Kalau dia tidak mau biayanya mahal, ya ubah dong syarat menjadi peserta pemilunya, menjadi sederhana, lebih mudah. Jadi lagi-lagi balik ke regulasi," ujar Titi.

KPU telah menganggarkan dana sebesar Rp 452 miliar untuk menyukseskan kegiatan verifikasi partai politik calon peserta pemilihan umum 2019.

Angka yang melonjak hingga 100 persen jika dibandingkan dengan anggaran verifkasi parpol di pemilu 2012 silam yang hanya sebesar Rp 224 miliar.


EditorSabrina Asril
Komentar

Terkini Lainnya

Bos First Travel Tak Akui Beli Mobil Hingga Jalan-jalan Keliling Eropa Pakai Uang Perusahaan

Bos First Travel Tak Akui Beli Mobil Hingga Jalan-jalan Keliling Eropa Pakai Uang Perusahaan

Nasional
Jaya Suprana Puji Drama Musikal Napi, Usul DPR Buat Hal yang Sama

Jaya Suprana Puji Drama Musikal Napi, Usul DPR Buat Hal yang Sama

Nasional
Merasa Nama Baik Dicemarkan, Guntur Romli Melapor ke Polda Metro Jaya

Merasa Nama Baik Dicemarkan, Guntur Romli Melapor ke Polda Metro Jaya

Megapolitan
Pemprov DKI Kirim Surat Jawaban soal Tanah Abang kepada Ombudsman Senin Sore

Pemprov DKI Kirim Surat Jawaban soal Tanah Abang kepada Ombudsman Senin Sore

Megapolitan
14 Narapidana Lapas Manokwari Kabur dengan Mengancam Sipir

14 Narapidana Lapas Manokwari Kabur dengan Mengancam Sipir

Regional
Saksi Jelaskan Kronologi Penipuan Hotel BCC, Terdakwa Tjipta Membantah

Saksi Jelaskan Kronologi Penipuan Hotel BCC, Terdakwa Tjipta Membantah

Regional
Militer Israel Lancarkan Serangan ke Artileri Milik Rezim Suriah

Militer Israel Lancarkan Serangan ke Artileri Milik Rezim Suriah

Internasional
Sampaikan 3 Tuntutan, Pengemudi Ojek 'Online' Tunggu Realisasi Janji Komisi V DPR

Sampaikan 3 Tuntutan, Pengemudi Ojek "Online" Tunggu Realisasi Janji Komisi V DPR

Megapolitan
Ratusan Napi Gelar Drama Teater di TIM, Wiranto Nilai Istimewa

Ratusan Napi Gelar Drama Teater di TIM, Wiranto Nilai Istimewa

Nasional
Hilang Dua Bulan, Seorang Pria Ditemukan Tewas di Pulau Tak Berpenghuni

Hilang Dua Bulan, Seorang Pria Ditemukan Tewas di Pulau Tak Berpenghuni

Internasional
Dua Orang yang Ditemukan Lemas di Mobil Diduga Keracunan

Dua Orang yang Ditemukan Lemas di Mobil Diduga Keracunan

Regional
Sandiaga Sebut Rencana Induk Penataan Tanah Abang Masih Disusun

Sandiaga Sebut Rencana Induk Penataan Tanah Abang Masih Disusun

Megapolitan
Diprotes Rakyatnya, PM Armenia Mengundurkan Diri

Diprotes Rakyatnya, PM Armenia Mengundurkan Diri

Internasional
Saat Bos First Travel Yakinkan Jaksa Perusahaannya Masih Mampu Berangkatkan Calon Jemaah

Saat Bos First Travel Yakinkan Jaksa Perusahaannya Masih Mampu Berangkatkan Calon Jemaah

Nasional
Akan Dilaporkan Kembali oleh Fransiska, Sandiaga Bilang, 'Lu Lagi Lu Lagi'

Akan Dilaporkan Kembali oleh Fransiska, Sandiaga Bilang, "Lu Lagi Lu Lagi"

Megapolitan

Close Ads X