Kompas.com - 17/03/2017, 15:01 WIB
Para pelayat melepas jenazah KH Hasyim Muzadi untuk dimakamkan di halaman masjid Pondok Pesantren Al-Hikam, Kukusan, Beji, Depok, Jawa Barat, Kamis (16/3). KH Hasyim Muzadi wafat setelah menjalani perawatan di Rumah Sakit Lavalette, Malang, Jawa Timur. KOMPAS/WAWAN H PRABOWOPara pelayat melepas jenazah KH Hasyim Muzadi untuk dimakamkan di halaman masjid Pondok Pesantren Al-Hikam, Kukusan, Beji, Depok, Jawa Barat, Kamis (16/3). KH Hasyim Muzadi wafat setelah menjalani perawatan di Rumah Sakit Lavalette, Malang, Jawa Timur.
EditorBayu Galih

DEPOK, KOMPAS - KH Hasyim Muzadi, anggota Dewan Pertimbangan Presiden dan mantan Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama, telah berpulang, Kamis (16/3) pukul 06.15, di kediamannya di Kota Malang, Jawa Timur. Tokoh NU yang disebut Presiden Joko Widodo sebagai guru kebinekaan bangsa itu wafat pada usia 72 tahun setelah berjuang melawan sakit sejak Januari 2017.

"Hari ini kita telah kehilangan putra terbaik bangsa, Bapak KH Hasyim Muzadi. Atas nama pemerintah, atas nama rakyat Indonesia, saya ingin menyampaikan duka yang sedalam-sedalamnya, semoga arwah beliau diterima di sisi-Nya, diberikan tempat yang terbaik," kata Presiden di sela-sela kunjungan kerja ke Pos Lintas Batas Negara Nanga Badau, Kabupaten Kapuas Hulu, Kalimantan Barat, kemarin.

Presiden, yang sempat menjenguk Hasyim sehari sebelum wafat, menilai sosok pengasuh Pondok Pesantren Al-Hikam Malang dan Depok ini sebagai seorang ulama sekaligus guru bangsa yang senantiasa menjaga kebinekaan di Tanah Air. "Beliau seorang ulama besar, seorang ulama yang selalu mendinginkan suasana, selalu menyejukkan hati kita, seorang guru bangsa yang menjaga kebinekaan di negara kita, Indonesia," ucap Presiden.

Jenazah kiai kelahiran 8 Agustus 1944 itu dimakamkan di kompleks Pondok Pesantren Al-Hikam Depok sesuai dengan amanatnya kepada keluarga. "Abah dimakamkan di Depok, sesuai dengan keinginan beliau. Itu wasiatnya. Beliau juga berpesan agar pesantren diteruskan. Mohon doa seluruh masyarakat agar beliau diberi tempat terbaik di sisi-Nya," kata Abdul Hakim, anak sulung KH Hasyim Muzadi.

Sebelum dibawa ke Depok, jenazah Hasyim dishalatkan oleh ribuan pelayat yang memadati halaman Ponpes Al-Hikam Malang. Pukul 12.30, jenazah diberangkatkan menuju Pangkalan Udara Abdulrachman Saleh, Malang, untuk diterbangkan ke Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta, menggunakan pesawat Hercules. Hasyim dimakamkan dengan upacara militer dan Wakil Presiden Jusuf Kalla bertindak sebagai inspektur upacara.

"Bangsa Indonesia kehilangan salah satu putra terbaiknya. Almarhum telah memegang teguh prinsip-prinsip perjuangan yang menjadi tugasnya. Tentu semua yang dilakukan almarhum sangat bermanfaat untuk diteladani bagi kita yang masih hidup dalam melanjutkan pengabdian pada bangsa dan negara," kata Kalla.

Hadir dalam pemakaman antara lain Ketua MPR Zulkifli Hasan; Wakil Ketua MPR Hidayat Nur Wahid; Ketua KPK Agus Rahardjo; Wakil Ketua KPK Laode M Syarif; Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki; Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo; Menteri BUMN Rini Soemarno; Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Eko Putro Sanjoyo; Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa; serta Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa Muhaimin Iskandar.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ucapan dukacita juga mengalir dari banyak kalangan. Mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah Ahmad Syafii Maarif mengenang Hasyim sebagai sosok yang teguh memegang integritas dan integrasi Indonesia. Segala keputusan yang ia ambil selalu mengutamakan persatuan bangsa dan prinsip saling menghargai.

Menyemai damai

Selama ini, menurut Khofifah, Hasyim selalu memperjuangkan Islam yang rahmatan lil alamin, yang menyemai rasa damai, kesejukan, dan cinta kasih, bukan yang menggunakan kekerasan. Hal ini, menurut Khofifah, selalu disampaikan di mana pun, kepada siapa pun, dalam bahasa yang sangat mudah dipahami.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mendagri: Sinergi Pusat dan Daerah Jadi Kunci Keberhasilan PPKM Mikro

Mendagri: Sinergi Pusat dan Daerah Jadi Kunci Keberhasilan PPKM Mikro

Nasional
Ada Penyekatan di Suramadu, Menko PMK Minta Masyarakat Kooperatif

Ada Penyekatan di Suramadu, Menko PMK Minta Masyarakat Kooperatif

Nasional
Ini Upaya Kemendagri Dorong Percepatan Realisasi APBD 2021

Ini Upaya Kemendagri Dorong Percepatan Realisasi APBD 2021

Nasional
IDI Minta Pemda Lakukan Penyempurnaan PPKM Mikro

IDI Minta Pemda Lakukan Penyempurnaan PPKM Mikro

Nasional
Pemerintah Belum Berikan draf RUU KUHP Versi Terakhir ke Publik Karena Pertimbangan Politis

Pemerintah Belum Berikan draf RUU KUHP Versi Terakhir ke Publik Karena Pertimbangan Politis

Nasional
Ini Aturan Lengkap PPKM Mikro Terbaru yang Berlaku Mulai 22 Juni 2021

Ini Aturan Lengkap PPKM Mikro Terbaru yang Berlaku Mulai 22 Juni 2021

Nasional
Kasus Covid-19 Melonjak, MK Tunda Sejumlah Sidang Uji Materi

Kasus Covid-19 Melonjak, MK Tunda Sejumlah Sidang Uji Materi

Nasional
Rapat Paripurna DPR Diikuti 29 Orang Anggota Secara Langsung, 265 Lainnya Ikuti Secara Virtual

Rapat Paripurna DPR Diikuti 29 Orang Anggota Secara Langsung, 265 Lainnya Ikuti Secara Virtual

Nasional
Tekan Covid-19, Epidemiolog Sarankan Pemerintah Lakukan Pengetatan seperti PSBB

Tekan Covid-19, Epidemiolog Sarankan Pemerintah Lakukan Pengetatan seperti PSBB

Nasional
Wapres: Pemerintah Upayakan Hapus Hambatan Ekspor Produk Halal

Wapres: Pemerintah Upayakan Hapus Hambatan Ekspor Produk Halal

Nasional
Kepala BKN Bima Haria Diperiksa Komnas HAM Selasa Siang, Ini yang Didalami

Kepala BKN Bima Haria Diperiksa Komnas HAM Selasa Siang, Ini yang Didalami

Nasional
Survei: Kepercayaan Publik terhadap KPK Lebih Rendah dari Polri

Survei: Kepercayaan Publik terhadap KPK Lebih Rendah dari Polri

Nasional
Wapres Imbau Pelaku UMKM Urus Sertifikasi Halal Produk

Wapres Imbau Pelaku UMKM Urus Sertifikasi Halal Produk

Nasional
Kemendagri Ungkap Faktor Penyebab Rendahnya Realisasi APBD 2021

Kemendagri Ungkap Faktor Penyebab Rendahnya Realisasi APBD 2021

Nasional
Wapres Minta Sertifikasi Halal Indonesia yang Berlaku Internasional Segera Disepakati

Wapres Minta Sertifikasi Halal Indonesia yang Berlaku Internasional Segera Disepakati

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X