Kompas.com - 15/03/2017, 10:58 WIB
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Penegakan hukum di laut terus digencarkan TNI. Kapal pencuri ikan, kapal yang tidak memiliki dokumen lengkap hingga kapal tanker ilegal berhasil ditindak dalam beberapa hari ini.

Pada 11 Maret 2017 lalu, Gugus Tempur Laut Komando Armada RI Kawasan Barat (Koarmabar) menangkap dua kapal ikan berbendera Vietnam, BV 92565 TS dan BV 92564 TS, yang diduga melakukan pencurian ikan di perairan Natuna.

"Penangkapan dua kapal tersebut dilakukan oleh Barakuda-633 yang sedang melaksanakan patroli," ujar Kepala Dinas Penerangan Armabar Mayor Laut Budi Amin melalui siaran pers resmi, Rabu (15/3/2017).

Dua hari kemudian, KRI Diponegoro-365 yang sedang melaksanakan operasi Prasama Udhaya-17 kembali meringkus empat kapal berbendera Vietnam.

Empat kapal itu yakni BV 5742 TS berbobot 60 GT dengan jumlah ABK tiga orang, BV 9180 TS berbobot 60 GT dengan jumlah ABK 17 orang, BV 99890 TS berbobot 50 GT dengan jumlah ABK tujuh orang dan BV 99991 TS berbobot 60 GT dengan jumlah ABK tujuh orang.

Hanya satu kapal yang kedapatan memuat ikan karang sebanyak 12 palka. Kapal lainnya diduga kuat baru saja menyerahkan hasil tangkapan ikannya ke kapal lain yang lebih besar.

"Kapal-kapal itu melanggar batas wilayah perairan Indonesia dengan melakukan kegiatan penangkapan ikan tanpa dilengkapi dokumen dan izin di wilayah perairan Zona Ekonomi Eksklusif Indonesia," ujar Budi.

Satu kapal sempat melarikan diri dan terjadi aksi kejar-kejaran. Namun, pada akhirnya kapal tersebut menyerah.

Kapal tanker ilegal

Pada 14 Maret 2017, giliran Tim Western Fleet Quick Response (WFQR) di bawah Koarmabar yang sukses melakukan misinya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.