Tim Kementerian LHK Cek Kerusakan Terumbu Karang Raja Ampat

Kompas.com - 13/03/2017, 22:36 WIB
Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya saat ditemui usai rapat koordinasi khusus tingkat menteri terkait Karhutla di kantor Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Kamis (19/1/2017). Kristian ErdiantoMenteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya saat ditemui usai rapat koordinasi khusus tingkat menteri terkait Karhutla di kantor Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Kamis (19/1/2017).
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com - Tim dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan akan memeriksa kerusakan terumbu karang di perairan Raja Ampat, Papua.

Terumbu karang di kawasan itu rusak lantaran sebuah kapal pesiar asal Inggris bernama Caledonian Sky kandas di perairan dangkal kawasan terumbu karang itu.

"Kalau enggak nanti malam, besok pagi, tim kami menyelam untuk mulai mengecek kerusakannya seperti apa," ujar Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya di Kompleks Istana Presiden, Senin (13/3/2017).

(Baca: Kapal Inggris Rusak 1.600 Meter Persegi Terumbu Karang Raja Ampat)

Oleh sebab itu, Siti mengaku, belum dapat memastikan berapa luasan kawasan terumbu karang yang rusak lantaran diterjang kapal pesiar.

Siti mengatakan, perkara rusaknya terumbu karang itu dikoordinir oleh Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman. Adapun kementeriannya hanya mengurus kerusakan serta pidana lingkungan hidupnya.

Meski demikian, karena belum ada data soal berapa luas kawasan karang yang rusak, maka belum diketahui pula berapa jumlah denda yang dikenakan kepada pihak kapal.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Belum tahu persis. Nanti saja kalau sudah ada progres. Sebetulnya itu bukan hanya luasnya, tapi kita harus betul-betul lihat nilai kekayaan alamnya," ujar dia.

(Baca: Kapal Inggris Rusak 1.600 Meter Persegi Terumbu Karang Raja Ampat)

Peristiwa kapal pesiar berpenumpang 102 orang menerabas terumbu karang di Raja Ampat terjadi pada 4 Maret 2017 lalu. Kapal hendak mengantarkan wisatawan melakukan pengamatan burung di Waigeo.

Entah apa penyebabnya, kapal itu terjebak di perairan dangkal. Tapi, boat menarik kapal itu pada saat air belum pasang sehingga merusak terumbu karang di bawahnya.

Catatan Pusat Penelitian Sumber Daya Laut Universitas Papua, kawasan terumbu karang itu terdapat 8 genus terumbu karang. Di antaranya acropora, porites, montipora dan stylophora.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.