Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jokowi Harap Piala Presiden Jadi Momentum Kebangkitan Sepak Bola RI

Kompas.com - 13/03/2017, 08:13 WIB
Ihsanuddin

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo senang gelaran Piala Presiden 2017 bisa berjalan dengan sukses. Kompetisi ini menghasilkan Arema FC sebagai juara.

Dalam laga final itu, Arema FC meraih gelar juara setelah mengalahkan Borneo FC dengan skor 5-1.

Jokowi yang menonton langsung final Piala Presiden di Stadion Pakansari, Bogor, Minggu (13/4/2017), berharap kompetisi ini bisa membangkitkan sepak bola Indonesia.

"Kita harapkan ini menjadi salah satu momentum untuk bisa kita ambil, sebagai momentum kebangkitan sepak bola Indonesia," kata Jokowi usai menyerahkan piala kepada Arema FC.

Jokowi mengucapkan selamat kepada Arema FC yang telah berhasil meraih gelar juara. (Baca: Jokowi Ucapkan Selamat untuk Arema FC)

Presiden juga mengapresiasi Ketua Umum PSSI Edy Rahmayadi serta panitia penyelenggara Piala Presiden yang sudah menggelar kompetisi ini dengan baik.

"Semakin rapi, manajemen penyelenggaraannya saya lihat semakin terus disempurnakan dan itu yang kita inginkan," ucap Jokowi.

Jokowi berharap pelaksanaan Piala Presiden selanjutnya bisa lebih baik lagi.

"Sampai ketemu di Piala Presiden 2018," ucapnya.

Ketua Steering Committee (SC) Piala Presiden 2017, Maruarar Sirait, mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang turut mensukseskan Piala Presiden 2017. Menurut dia, kinerja panitia sudah lebih profesional.

Maruarar sudah dua kali menjadi Ketua SC Piala Presiden. Dia merasakan perubahan yang signifikan dalam penyelenggaraan Piala Presiden.

"Saya lihat kinerja panitia sudah semakin profesional," kata Maruarar.

Politisi PDI-P ini juga mengapresiasi kehadiran Jokowi yang turut menonton laga final Piala Presiden dari awal hingga akhir pertandingan.

"Hal ini menunjukkan bahwa Pak Jokowi semakin bangga dengan sepak bola Tanah Air," ucapnya.

Maruarar berjanji pihaknya akan mencairkan semua uang hadiah Piala Presiden kepada pemenang dalam sepekan ke depan.

Panitia juga menggandeng PricewaterhouseCoopers (PwC) untuk mengaudit ajang Piala Presiden 2017 agar proses kerja panitia penyelenggara lebih transparan.

Kompas TV Induk olahraga sepak bola tanah air PSSI memperkenalkan staf kepelatihan timnas Indonesia yang dipimpin oleh arsitek asal Spanyol, Luis Milla. Bertempat di kantor PSSI, kawasan Kuningan, Kamis (9/2) sore, Milla didampingi oleh pelatih timnas U-16, Fahri Husaini, serta timnas U-19 Indra Sjafri. Selain itu, diperkenalkan juga staf lainnya mulai dari asisten pelatih Bima Sakti, tim dokter timnas, Syarif Alwi serta dua orang staf asal Spanyol, Eduardo Perez sebagai pelatih kiper dan Miguel Gandia sebagai pelatih fisik. Tim ini nantinya akan saling bersinergi menjalankan program pengembangan sepak bola dari junior hingga senior.
Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang


Terkini Lainnya

Lebaran di KBRI Paris, Risma Berbagi Cerita dan Promosikan Produk Lokal

Lebaran di KBRI Paris, Risma Berbagi Cerita dan Promosikan Produk Lokal

Nasional
Komisi Informasi Pusat Sebut KPU Harus Buka Data Kerja Sama Sirekap dengan Alibaba

Komisi Informasi Pusat Sebut KPU Harus Buka Data Kerja Sama Sirekap dengan Alibaba

Nasional
Mengadu ke Mensos, Penyandang Disabilitas Asal Bandung Dapat Layanan Fisioterapi Gratis

Mengadu ke Mensos, Penyandang Disabilitas Asal Bandung Dapat Layanan Fisioterapi Gratis

Nasional
Sempat Dihentikan, 'Contraflow' Dibuka Lagi di Km 72 hingga Km 47 Tol Cikampek

Sempat Dihentikan, "Contraflow" Dibuka Lagi di Km 72 hingga Km 47 Tol Cikampek

Nasional
Bukan Jokowi, Relawan Joman Sebut Hasto Jadi Penghambat Pertemuan Megawati-Prabowo

Bukan Jokowi, Relawan Joman Sebut Hasto Jadi Penghambat Pertemuan Megawati-Prabowo

Nasional
TKN: Tak Ada Permintaan Jokowi ke Prabowo untuk Jangan Berkomunikasi dengan Megawati

TKN: Tak Ada Permintaan Jokowi ke Prabowo untuk Jangan Berkomunikasi dengan Megawati

Nasional
Tunggu Putusan MK, PDI-P Sebut Pertemuan Megawati-Prabowo Belum Terlaksana Bukan karena Jokowi

Tunggu Putusan MK, PDI-P Sebut Pertemuan Megawati-Prabowo Belum Terlaksana Bukan karena Jokowi

Nasional
TKN Sebut Jokowi Tak Jadi Penghambat Silaturahim Prabowo dengan Megawati

TKN Sebut Jokowi Tak Jadi Penghambat Silaturahim Prabowo dengan Megawati

Nasional
Kubu Anies-Muhaimin Fokus Kaitkan Keterangan 4 Menteri di Sidang MK dengan Bukti Kecurangan

Kubu Anies-Muhaimin Fokus Kaitkan Keterangan 4 Menteri di Sidang MK dengan Bukti Kecurangan

Nasional
Kesimpulan Tim Anies-Muhaimin yang Akan Diserahkan ke MK: Ada Pelanggaran Terukur, KPU Berpihak ke Prabowo-Gibran

Kesimpulan Tim Anies-Muhaimin yang Akan Diserahkan ke MK: Ada Pelanggaran Terukur, KPU Berpihak ke Prabowo-Gibran

Nasional
Soroti Ketegangan Iran-Israel, Pengamat: Perang di Timur Tengah Bisa Menjurus ke Perang Dunia III

Soroti Ketegangan Iran-Israel, Pengamat: Perang di Timur Tengah Bisa Menjurus ke Perang Dunia III

Nasional
Finalisasi Kesimpulan, Yusril dkk Yakin MK Bakal Sahkan Kemenangan Prabowo-Gibran

Finalisasi Kesimpulan, Yusril dkk Yakin MK Bakal Sahkan Kemenangan Prabowo-Gibran

Nasional
RI Dinilai Bisa Turun Tangan Lakukan Upaya Berikut untuk Hentikan Serangan Iran ke Israel

RI Dinilai Bisa Turun Tangan Lakukan Upaya Berikut untuk Hentikan Serangan Iran ke Israel

Nasional
Komnas HAM Desak Pengendalian Kekerasan Bersenjata di Papua Dievaluasi

Komnas HAM Desak Pengendalian Kekerasan Bersenjata di Papua Dievaluasi

Nasional
Komnas HAM Soroti 8 Orang Tewas dan Belasan Luka akibat Kontak Senjata di Papua pada Maret-April 2024

Komnas HAM Soroti 8 Orang Tewas dan Belasan Luka akibat Kontak Senjata di Papua pada Maret-April 2024

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com