Mendagri Soroti Perlawanan Kotak Kosong pada Pilkada Serentak 2017

Kompas.com - 07/03/2017, 12:29 WIB
Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo di ruang rapat Komite I DPD, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (7/3/2017). KOMPAS.com/Nabilla TashandraMenteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo di ruang rapat Komite I DPD, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (7/3/2017).
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Fenomena calon tunggal menjadi salah satu yang disoroti pada pelaksanaan Pilkada Serentak 2017.

Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo mengungkapkan, tren calon tunggal naik pada Pilkada Serentak 2017, jika dibandingkan Pilkada Serentak 2015.

Pada Pilkada 2015, hanya tiga daerah yang diikuti calon tunggal. Sementara, pada Pilkada 2017, jumlahnya meningkat menjadi 9 daerah. 

"Memang Pilkada Serentak 2015 muncul calon tunggal sehingga sampai pada proses pengambilan keputusan yang terbaik melalui keputusan MK (Mahkamah Konstitusi)," ujar Tjahjo, pada rapat bersama Komite I DPD di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (7/3/2017).

(Baca: Melawan Kotak Kosong, Petahana Ini Gelar Doa Bersama)

Tjahjo mengatakan, perlawanan terhadap calon tunggal juga perlu dicermati. Ia mencontohkan yang terjadi pada Pemilihan Bupati Pati, Jawa Tengah.

Daerah tersebut, kata Tjahjo, salah satu kabupaten yang padat pendukung dan pemilih. Perlawanan terhadap calon petahana Haryanto-Saiful Arifin cukup tinggi.

"' Kotak kosong' juga ada timsesnya. Perlawanan itu muncul. Ini sesuatu yang perlu dicermati," kata Politisi PDI Perjuangan itu.

Dikutip dari pemberitaan Kompas.com, pada 16 Februari lalu, berdasarkan hasil penghitungan suara dari formulir C1 yang dihimpun tim pemenangannya, calon tunggal Haryanto-Saiful mendapatkan 523.482 suara atau 75,27 persen.

Jumlah itu di atas jumlah pemilih yang mencoblos ' kotak kosong', yakni sebesar 172.004 suara atau 24,73 persen.

(Baca: Hasil Sementara, Tak Ada Kotak Kosong yang Ungguli Calon Tunggal)

Warga Pati yang terdaftar dalam pemilih tetap 1.034.256 orang.

Dari jumlah itu, 324.219 orang tidak menggunakan hak pilihnya atau golput. Meski angka calon tunggal meningkat, tidak mengurangi esensi pemilihan yang demokratis.

"Secara keseluruhan apakah demokratis? Demokratis. Datanya meningkat. Dari tiga (paslon tunggal) jadi sembilan. Menang mutlak semuanya," ujar Tjahjo.

Baca tentang


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Komisi Kejaksaan Masih Tunggu Hasil Pemeriksaan Kejagung terhadap Jaksa Pinangki

Komisi Kejaksaan Masih Tunggu Hasil Pemeriksaan Kejagung terhadap Jaksa Pinangki

Nasional
KSAU Tinjau Pembangunan Satuan Peluru Kendali NASAMS

KSAU Tinjau Pembangunan Satuan Peluru Kendali NASAMS

Nasional
Periksa Nurhadi, KPK Konfirmasi soal Barang-barang yang Disita

Periksa Nurhadi, KPK Konfirmasi soal Barang-barang yang Disita

Nasional
Periksa Bupati Blora, KPK Dalami Dugaan Penerimaan Uang dari PT Dirgantara Indonesia

Periksa Bupati Blora, KPK Dalami Dugaan Penerimaan Uang dari PT Dirgantara Indonesia

Nasional
Tommy Soeharto Keberatan Namanya Dicatut dalam Kepengurusan Partai Berkarya Kubu Muchdi Pr

Tommy Soeharto Keberatan Namanya Dicatut dalam Kepengurusan Partai Berkarya Kubu Muchdi Pr

Nasional
Ekonomi Indonesia Terkontraksi, Kemensos Percepat Penyaluran Bansos

Ekonomi Indonesia Terkontraksi, Kemensos Percepat Penyaluran Bansos

Nasional
Sejauh Ini, Kedua Terpidana Kasus Novel Baswedan Belum Dijatuhi Sanksi Etik

Sejauh Ini, Kedua Terpidana Kasus Novel Baswedan Belum Dijatuhi Sanksi Etik

Nasional
Capai Target Bauran Energi 23 Persen, Indonesia Kerja Sama dengan Inggris Luncurkan Program Mentari

Capai Target Bauran Energi 23 Persen, Indonesia Kerja Sama dengan Inggris Luncurkan Program Mentari

Nasional
Jaksa Pinangki Mangkir Panggilan, Komisi Kejaksaan: Atasannya Kirim Surat

Jaksa Pinangki Mangkir Panggilan, Komisi Kejaksaan: Atasannya Kirim Surat

Nasional
Tanggapi Klaim Risma, Satgas Sebut Zonasi Risiko Covid-19 Kewenangan Pusat

Tanggapi Klaim Risma, Satgas Sebut Zonasi Risiko Covid-19 Kewenangan Pusat

Nasional
Masyarakat Diminta Bersikap Sempurna Saat Pengibaran Merah Putih di Istana

Masyarakat Diminta Bersikap Sempurna Saat Pengibaran Merah Putih di Istana

Nasional
Awas, Ada Sarang Burung Walet Palsu Berbahan Bihun

Awas, Ada Sarang Burung Walet Palsu Berbahan Bihun

Nasional
Marak Klaim Obat Covid-19, Kemenristek Imbau Masyarakat Cermati 3 Hal

Marak Klaim Obat Covid-19, Kemenristek Imbau Masyarakat Cermati 3 Hal

Nasional
Satgas Covid-19 Akui Kemampuan Contact Tracing Masih Rendah

Satgas Covid-19 Akui Kemampuan Contact Tracing Masih Rendah

Nasional
Tak Ikuti Saran Kemenkes, KPU Bakal Beri Sarung Tangan ke Pemilih di TPS

Tak Ikuti Saran Kemenkes, KPU Bakal Beri Sarung Tangan ke Pemilih di TPS

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X