BKSDA Evakuasi Orangutan Peliharaan Warga Sintang

Kompas.com - 05/03/2017, 08:40 WIB
Orangutan (Pongo Pygmaeus) berjenis kelamin jantan berusia sekitar 3 tahun peliharaan warga saat di evakuasi Tim Gugus Tugas TSL, SKW II Sintang, BKSDA Kalbar di Kabupaten Sintang (4/3/2017) Dok. BKSDA KALBAROrangutan (Pongo Pygmaeus) berjenis kelamin jantan berusia sekitar 3 tahun peliharaan warga saat di evakuasi Tim Gugus Tugas TSL, SKW II Sintang, BKSDA Kalbar di Kabupaten Sintang (4/3/2017)
|
EditorErlangga Djumena

PONTIANAK, KOMPAS.com - Satuan tim Gugus Tugas Tumbuhan dan Satwa Liar (TSL) Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalimantan Barat, Seksi Konservasi Wilayah II Sintang mengevakuasi satu individu orangutan (Pongo pygmaeus) yang dipelihara warga di Kabupaten Sintang, Sabtu (4/3/2017).

Orangutan berjenis kelamin jantan yang diberi nama Andiki tersebut diperkirakan berusia sekitar 3 tahun.

Kepala BKSDA Kalbar Margo Utomo mengatakan, berdasarkan keterangan pemilik nya, orangutan tersebut diperoleh orangtuanya dengan cara membeli dari warga saat sedang makan di Simpang Pinoh, Makong, Kabupaten Sintang.

"Sang pemilik mengaku baru satu bulan ini memelihara dan merawat orangutan tersebut," ujar Margo(4/3/2017).

Margo menambahkan, keberadaan orangutan tersebut awalnya berdasarkan dari informasi yang diterima tim TSL SKW II Sintang yang ditindaklanjuti dengan melakukan pengecekan kebenaran informasi tersebut.

Petugas kemudian melakukan pendekatan dan sosialisasi tentang peraturan yang berlaku yaitu UU no 5 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya serta PP no. 7 tahun 1999 tentang Pengawetan Tumbuhan dan Satwa kepada pemilik.

"Setelah melakukan pendekatan persuasif dengan pemelihara, petugas kemudian mengevakuasi primata tersebut bekerja sama dengan Sintang Orangutan Center (SOC)," ujarnya.

Saat ini orangutan tersebut dititipkan untuk menjalani rehabilitasi di SOC Sintang sebelum dilepasliarkan kembali ke habitat nya.

Margo mengatakan, kekayaan alam Indonesia harus dijaga. Upaya pemanfaatan alam, kata dia, harus dibarengi dengan upaya pelestarian yang sepadan. Upaya tersebut melalui perlindungan, penangkaran, dan perbaikan habitat.

"Oleh karena itu, tindakan perdagangan ilegal tumbuhan dan satwa liar dan kepemilikan satwa liar yang dilindungi undang-undang untuk kesenangan harus bisa dihentikan," ucap Margo.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X