Indonesia-Arab Saudi Sepakat Kedepankan Islam Moderat

Kompas.com - 03/03/2017, 07:32 WIB
Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz al-Saud (kiri) bersama Presiden Indonesia Joko Widodo mengendarai golf cart di Istana Kepresidenan, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta, Kamis (2/3/2017). AFP PHOTO / POOL / DARREN WHITESIDERaja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz al-Saud (kiri) bersama Presiden Indonesia Joko Widodo mengendarai golf cart di Istana Kepresidenan, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta, Kamis (2/3/2017).
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Indonesia sepakat bekerja sama dengan pemerintah Arab Saudi tentang penanggulangan gerakan radikalisme.

Menteri Agama Lukman Hakim Saifudin mengatakan, kesepakatan tersebut tertuang dalam salah satu nota kesepahaman yang ditandatangani kedua negara pada saat Raja Arab Saudi Salman bin Abdulazis al-Saud melakukan kunjungan kenegaraan ke Istana Bogor, Rabu (1/3/2017) lalu.

"MoU mengatur secara tegas adanya kesepakatan bersama, kesepahaman bagaimana kedua negara meningkatkan upayanya menanggulangi gerakan radikalisme, ekstremisme dan terorisme," ujar Lukman di Kompleks Istana Presiden, Kamis (2/3/2017).

Lukman belum mau mengungkapkan detil kerja sama tersebut. Namun, ia memastikan bahwa penandatanganan MoU itu akan ditindaklanjuti oleh kementeriannya dengan melakukan pertemuan dengan kementerian terkait Saudi.

"Masing-masing akan membentuk tim kerja untuk duduk bersama kemudian menindaklanjuti MoU tersebut," ujar Lukman.

Lukman juga mengatakan bahwa Indonesia-Saudi sepakat mengedepankan wajah Islam yang moderat. Islam disepakati harus memberi kontribusi dalam menjaga dan melindungi peradaban dunia.

"Ada di dalam MoU itu bagaimana perbedaan, keragaman, tetap dapat dijaga, termasuk perbedaan dalam keagamaan. Jadi ini salah satu hal positif dalam upaya kita bersama mengedepankan Islam yang moderat itu," ujar Lukman.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bareskrim Telusuri Aliran Dana Kasus Dugaan Investasi Bodong Kampung Kurma Group

Bareskrim Telusuri Aliran Dana Kasus Dugaan Investasi Bodong Kampung Kurma Group

Nasional
Dukung Pangdam Jaya, Polri Sebut Baliho Rizieq Shihab Langgar Perda dan Mengandung Unsur Provokasi

Dukung Pangdam Jaya, Polri Sebut Baliho Rizieq Shihab Langgar Perda dan Mengandung Unsur Provokasi

Nasional
Soal Libur Panjang, Satgas Covid-19: Masyarakat Harus Belajar dari Pengalaman Sebelumnya

Soal Libur Panjang, Satgas Covid-19: Masyarakat Harus Belajar dari Pengalaman Sebelumnya

Nasional
Kontak Tembak dengan KKB di Nduga Papua, Tiga Prajurit TNI Terluka

Kontak Tembak dengan KKB di Nduga Papua, Tiga Prajurit TNI Terluka

Nasional
Satgas: Jadwal Vaksinasi Covid-19 Bergantung pada Hasil Uji Klinis dan Kajian BPOM

Satgas: Jadwal Vaksinasi Covid-19 Bergantung pada Hasil Uji Klinis dan Kajian BPOM

Nasional
KAMI Nilai Pemerintah Tak Mampu Atasi Covid-19

KAMI Nilai Pemerintah Tak Mampu Atasi Covid-19

Nasional
Dugaan Investasi Bodong oleh Kampung Kurma Group, Polisi Belum Tetapkan Tersangka

Dugaan Investasi Bodong oleh Kampung Kurma Group, Polisi Belum Tetapkan Tersangka

Nasional
Satgas Covid-19 Minta Pemda Lakukan Simulasi Sebelum Sekolah Dibuka

Satgas Covid-19 Minta Pemda Lakukan Simulasi Sebelum Sekolah Dibuka

Nasional
Ini Alasan Polri Belum Panggil Rizieq Shihab terkait Kerumunan di Jakarta dan Bogor

Ini Alasan Polri Belum Panggil Rizieq Shihab terkait Kerumunan di Jakarta dan Bogor

Nasional
Ditanya Alasan Turuti Perintah Brigjen Prasetijo, Saksi Singgung soal Hubungan Senior-Junior di Polri

Ditanya Alasan Turuti Perintah Brigjen Prasetijo, Saksi Singgung soal Hubungan Senior-Junior di Polri

Nasional
Mendes PDTT Minta 'BumDes Bersama' Pertimbangkan Model Bisnis Berskala Luas

Mendes PDTT Minta "BumDes Bersama" Pertimbangkan Model Bisnis Berskala Luas

Nasional
Lebih 800.000 Pemilih Pilkada 2020 Belum Rekam E-KTP, Mendagri Sebut Itu Hak Mereka

Lebih 800.000 Pemilih Pilkada 2020 Belum Rekam E-KTP, Mendagri Sebut Itu Hak Mereka

Nasional
KPK Duga Ada Pemberi Suap Lain kepada Edhy Prabowo Terkait Ekspor Bibit Lobster

KPK Duga Ada Pemberi Suap Lain kepada Edhy Prabowo Terkait Ekspor Bibit Lobster

Nasional
SDGs Desa Adalah Tindak Lanjut dari Perpres Nomor 59 Tahun 2017

SDGs Desa Adalah Tindak Lanjut dari Perpres Nomor 59 Tahun 2017

Nasional
Hari Pertama Gantikan Edhy Prabowo, Luhut Panggil Dua Pejabat KKP

Hari Pertama Gantikan Edhy Prabowo, Luhut Panggil Dua Pejabat KKP

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X