Jokowi: Demokrasi Kita Sudah Kebablasan - Kompas.com

Jokowi: Demokrasi Kita Sudah Kebablasan

Kompas.com - 22/02/2017, 12:03 WIB
Dani Prabowo Pimpinan DPP Hanura berfoto dengan Presiden Joko Widodo usai pengukuhan DPP Partai Hanura 2016-2020 di Sentul International Convention Center, Bogor, Rabu (22/2/2017). Dalam sesi tersebut Gubernur DKI Jakarta yang juga calon petahana di Pilkada DKI 2017, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok turut ikut serta.

BOGOR, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo mengaku akhir-akhir ini banyak yang bertanya kepadanya mengenai sistem demokrasi di Indonesia. Hal tersebut disampaikan Jokowi saat berpidato dalam pengukuhan pengurus DPP Hanura di Sentul, Bogor, Jawa Barat, Rabu (22/2/2017).

"Banyak yang bertanya pada saya, apa demokrasi kita keablasan? Saya jawab ya, demokrasi kita sudah kebablasan," kata Jokowi.

Jokowi mengatakan, demokrasi yang kebablasan itu membuka peluang artikulasi politik yang ekstrim seperti liberalisme, radikalisme, fundamentalisme, sekterianisme, terorisme, serta ajaran-ajaran yang bertentangan dengan ideologi pancasila. 

"Penyimpangan praktik itu mengambil bentuk nyata seperti kita lihat belakangan ini, politisasi SARA seperti yang disampaikan Pak OSO, saling memaki dan menghujat kalau diteruskan bisa menjurus pada memecah belah bangsa kita," ucap Jokowi.

Jokowi mengatakan, kunci menghadapi demokrasi yang kebablasan ini adalah penegakan hukum. Ia meminta aparat hukum bertindak tegas terhadap setiap pelanggaran yang terjadi.

 


PenulisIhsanuddin
EditorSabrina Asril

Terkini Lainnya


Close Ads X