Kompas.com - 10/02/2017, 20:00 WIB
Presiden Joko Widodo saat meninggalkan Masjid Atta Darut, Kabupaten Pidie Jaya, Aceh, Jumat (9/12/2016). Masjid itu merupakan lokasi kedua yang dikunjungi Presiden Joko Widodo. Selanjutnya, Jokowi bertolak ke posko penampungan pengungsi di Kecamatan Meurah Dua, Pidie Jaya dan terakhir, Presiden juga akan mengunjungi gedung Pesantren Mudi Mesra, Kecamatan Samalanga, Kabupaten Bireun. KOMPAS.com / GARRY ANDREW LOTULUNGPresiden Joko Widodo saat meninggalkan Masjid Atta Darut, Kabupaten Pidie Jaya, Aceh, Jumat (9/12/2016). Masjid itu merupakan lokasi kedua yang dikunjungi Presiden Joko Widodo. Selanjutnya, Jokowi bertolak ke posko penampungan pengungsi di Kecamatan Meurah Dua, Pidie Jaya dan terakhir, Presiden juga akan mengunjungi gedung Pesantren Mudi Mesra, Kecamatan Samalanga, Kabupaten Bireun.
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com — Presiden Joko Widodo, Jumat (10/2/2017) siang, mengundang rekan satu angkatan 1980 di Fakultas Kehutanan Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta, ke Istana Presiden, Jakarta. Presiden makan siang sembari bernostalgia dengan "konco-konconya" itu.

"Pas datang tadi, beliau bilang, enggak usah bicara yang berat-berat ya. Saya sudah cukup pening, kita nostalgia saja," ujar salah seorang temannya, Hardanto Hartomosuharjo, meniru kalimat Jokowi, usai makan bersama.

Selama sekitar satu jam, sekitar 20 teman Jokowi semasa kuliah itu pun mengenang masa lalunya. Salah satu cerita nostalgia yang diulang kembali adalah ketika Jokowi dan kawan-kawan naik ke puncak Gunung Kerinci, Jambi.

Saat itu, rekan-rekan Jokowi kagum atas fisik Jokowi yang kuat.

"Dari beberapa yang ikut, dia nomor satu yang pertama sampai ke puncak. Bagi dia, itu berkesan sekali," ujar Hardanto yang juga sama-sama Jokowi sebagai mantan anggota mahasiswa pencinta alam UGM.

Menurut dia, sosok Jokowi saat ini tidak berbeda jauh dari zaman dulu, tetap sederhana dan tekun dalam mengerjakan sesuatu.

Meski sudah menduduki sejumlah jabatan penting di negara ini pun, Jokowi tidak sombong dan masih sering mengundang rekan-rekan seangkatannya makan siang. Misalnya, saat Jokowi menjabat Wali Kota Solo dan Gubernur DKI Jakarta.

Hanya, sejak menjabat Presiden, Jokowi baru kali ini mengundang mereka ke Istana Presiden untuk makan siang kembali.

"Waktu beliau jadi Wali Kota, diundang waktu Lebaran. Waktu menjabat Gubernur DKI juga ngundang. Nah, ini pertama diundang setelah dia jadi Presiden. Dia sibuknya luar biasa, makanya ini kesempatan yang pas," ujar Hardanto.

Hardanto dan rekan-rekan mengaku gembira mendapatkan kesempatan makan siang dengan rekan kuliah yang sudah menjadi Presiden. Ia berharap, Jokowi mampu mengemban amanah rakyat hingga tuntas periode pemerintahannya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anak Eks Pejabat Ditjen Pajak Diduga Turut Cuci Uang: Beli Jam Tangan Senilai Hampir Rp 900 Juta

Anak Eks Pejabat Ditjen Pajak Diduga Turut Cuci Uang: Beli Jam Tangan Senilai Hampir Rp 900 Juta

Nasional
KSP: Pengambilalihan Pengelolaan Wilayah Udara di Kepri Tegaskan Integritas Teritorial NKRI

KSP: Pengambilalihan Pengelolaan Wilayah Udara di Kepri Tegaskan Integritas Teritorial NKRI

Nasional
Indonesia Ambilalih FIR di Kepri, KSP: Selanjutnya Pastikan Kesiapan Infrastruktur

Indonesia Ambilalih FIR di Kepri, KSP: Selanjutnya Pastikan Kesiapan Infrastruktur

Nasional
Kronologi Perubahan Nama Satuan Elite TNI AU Korps Paskhas Jadi Kopasgat

Kronologi Perubahan Nama Satuan Elite TNI AU Korps Paskhas Jadi Kopasgat

Nasional
Johan Budi 'Ceramahi' Pimpinan KPK: Tak Ada Gunanya Ajari Orang, kalau Anda Tak Berintegritas

Johan Budi "Ceramahi" Pimpinan KPK: Tak Ada Gunanya Ajari Orang, kalau Anda Tak Berintegritas

Nasional
Ketum PBNU Tegur PCNU Banyuwangi dan Sidoarjo karena Dugaan Terlibat Politik Praktis

Ketum PBNU Tegur PCNU Banyuwangi dan Sidoarjo karena Dugaan Terlibat Politik Praktis

Nasional
Ketua DPR Harap Perjanjian Ekstradisi RI-Singapura Kuatkan Komitmen Penegakan Hukum

Ketua DPR Harap Perjanjian Ekstradisi RI-Singapura Kuatkan Komitmen Penegakan Hukum

Nasional
Eijkman Jelaskan Efektivitas Vaksin Booster Lawan Varian Omicron

Eijkman Jelaskan Efektivitas Vaksin Booster Lawan Varian Omicron

Nasional
Kerangkeng Manusia di Langkat, Pimpinan Komisi III Minta Penegak Hukum Tak Pandang Bulu

Kerangkeng Manusia di Langkat, Pimpinan Komisi III Minta Penegak Hukum Tak Pandang Bulu

Nasional
Airlangga Sebut Penyandang Disabilitas Bisa Jadi Mesin Penggerak Perekonomian

Airlangga Sebut Penyandang Disabilitas Bisa Jadi Mesin Penggerak Perekonomian

Nasional
Aliran Dana Pencucian Uang Mantan Pejabat Ditjen Pajak Diduga Sampai ke Eks Pramugari Siwi Widi Purwanti

Aliran Dana Pencucian Uang Mantan Pejabat Ditjen Pajak Diduga Sampai ke Eks Pramugari Siwi Widi Purwanti

Nasional
PCNU Banyuwangi dan Sidoarjo Penuhi Panggilan PBNU di Jakarta

PCNU Banyuwangi dan Sidoarjo Penuhi Panggilan PBNU di Jakarta

Nasional
KPK Tahan Eks Bupati Bupati Buru Selatan Tagop Sudarsono Soulisa

KPK Tahan Eks Bupati Bupati Buru Selatan Tagop Sudarsono Soulisa

Nasional
TNI AD Segera Bangun Kodim Hingga Satuan Zeni Baru di Awal Kepindahan Ibu Kota Negara

TNI AD Segera Bangun Kodim Hingga Satuan Zeni Baru di Awal Kepindahan Ibu Kota Negara

Nasional
Kerangkeng Manusia di Rumah Bupati Langkat, Penyelenggara Negara yang Terlibat Perdagangan Orang Bisa Dikenai Pidana Tambahan

Kerangkeng Manusia di Rumah Bupati Langkat, Penyelenggara Negara yang Terlibat Perdagangan Orang Bisa Dikenai Pidana Tambahan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.