Kompas.com - 09/02/2017, 14:40 WIB
Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri saat melepas rombongan napak tilas jejak Sang Proklamator di Pangkalpinang, Bangka, Kamis (9/2/2017). Kompas.com / Dani PrabowoKetua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri saat melepas rombongan napak tilas jejak Sang Proklamator di Pangkalpinang, Bangka, Kamis (9/2/2017).
Penulis Dani Prabowo
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

BANGKA, KOMPAS.com - Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri mengingatkan para peserta napak tilas "Jejak Sang Proklamator" untuk fokus mengikuti kegiatan, jangan terpecah dengan update status di media sosial, seperti Twitter.

Hal itu disampaikan Megawati saat melepas rombongan napak tilas di bekas rumah dinas Wali Kota Pangkal Pinang, Bangka, Kamis (9/2/201) siang.

Megawati mengingatkan, agar seluruh peserta fokus mengikuti kegiatan, sembari menghayati nilai-nilai perjuangan dan pengorbanan yang harus dilalui Soekarno saat itu.

"Makanya nanti kalau sedang berjalan, jangan ingat pacar. Jangan, ooo ini saya belum Twitter. Tetapi harus dihayati betapa susahnya perjuangan kemerdekaan ini," kata Mega.

Kegiatan napak tilas ini diikuti ratusan remaja dari berbagai kalangan dan bagian dari rangkaian kegiatan HUT ke-44 PDI Perjuangan.

Pantauan di lokasi, rombongan yang berjumlah sekitar 600 orang itu akan menyambangi lokasi pengasingan Presiden pertama Soekarno di Bukit Menumbing di Muntok, Bangka, dengan menggunakan belasan moda transportasi bus.

Setiba di Menumbing, mereka akan berjalan kaki kurang lebih selama dua jam untuk menuju lokasi rumah pengasingan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Presiden kelima RI itu mengatakan, Soekarno diasingkan ke Bangka pada 1949 atau empat tahun setelah kemerdekaan.

Lokasi pembuangannya cukup terisolir dan dikelilingi semak belukar.

"Dan memang sengaja dibuat terisolir. Coba saja adik-adik rasakan bagaimana terkunci di dalam kamar, sehari saja," kata dia.

Menurut Megawati, Soekarno sengaja dibuang agar Indonesia yang saat itu baru merdeka kehilangan pemimpin.

Sebagai penerus bangsa, Mega mengingatkan agar para remaja terus melakukan hal-hal positif, serta menghindari hal negatif, seperti narkoba, yang akan merusak moral. 



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Atlet Paralimpiade Indonesia Berjaya di Tokyo, Ini Janji Mensos untuk Mereka

Atlet Paralimpiade Indonesia Berjaya di Tokyo, Ini Janji Mensos untuk Mereka

Nasional
Oktober, Fitur PeduliLindungi Ada di Gojek, Tokopedia, hingga Jaki

Oktober, Fitur PeduliLindungi Ada di Gojek, Tokopedia, hingga Jaki

Nasional
Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin Dijemput KPK, MKD: Di Luar Dugaan Kami

Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin Dijemput KPK, MKD: Di Luar Dugaan Kami

Nasional
Wapres Ingatkan Revisi UU ASN Jangan Sampai Lemahkan Reformasi Birokrasi

Wapres Ingatkan Revisi UU ASN Jangan Sampai Lemahkan Reformasi Birokrasi

Nasional
Kuasa Hukum ICW dan Fatia Datangi Komnas HAM, Minta Perlindungan Pekerja HAM

Kuasa Hukum ICW dan Fatia Datangi Komnas HAM, Minta Perlindungan Pekerja HAM

Nasional
Dijemput Penyidik KPK, Azis Syamsuddin Tiba di Gedung Merah Putih

Dijemput Penyidik KPK, Azis Syamsuddin Tiba di Gedung Merah Putih

Nasional
Puan: Vaksin Kita Banyak, Jangan Sampai Tidak Disuntikkan

Puan: Vaksin Kita Banyak, Jangan Sampai Tidak Disuntikkan

Nasional
Ketua KPK: Azis Syamsuddin Sudah Dibawa ke Gedung KPK

Ketua KPK: Azis Syamsuddin Sudah Dibawa ke Gedung KPK

Nasional
Kemenkes: Hampir 9.000.000 Orang yang Gunakan PeduliLindungi

Kemenkes: Hampir 9.000.000 Orang yang Gunakan PeduliLindungi

Nasional
Epidemiolog Sebut Masih Banyak Masyarakat di Papua Percaya Covid-19 dari Roh Jahat

Epidemiolog Sebut Masih Banyak Masyarakat di Papua Percaya Covid-19 dari Roh Jahat

Nasional
Beri Apresiasi Atlet Paralimpiade, Mensos Risma Janji Bangun Tempat Latihan

Beri Apresiasi Atlet Paralimpiade, Mensos Risma Janji Bangun Tempat Latihan

Nasional
KTP Dinilai Bisa Jadi Alternatif agar Warga Bisa Beraktivitas meski Tak Punya Aplikasi PeduliLindungi

KTP Dinilai Bisa Jadi Alternatif agar Warga Bisa Beraktivitas meski Tak Punya Aplikasi PeduliLindungi

Nasional
KPK Geledah 3 Lokasi di Probolinggo Terkait Dugaan Suap Jual Beli Jabatan

KPK Geledah 3 Lokasi di Probolinggo Terkait Dugaan Suap Jual Beli Jabatan

Nasional
Dilantik Jadi Jubir Kantor Pemberantasan Korupsi, Febri Diansyah: Gedung Merah Putih Dibajak

Dilantik Jadi Jubir Kantor Pemberantasan Korupsi, Febri Diansyah: Gedung Merah Putih Dibajak

Nasional
Satgas: Lebih dari 179,8 Juta Dosis Vaksin Covid-19 Sudah Didistribusikan

Satgas: Lebih dari 179,8 Juta Dosis Vaksin Covid-19 Sudah Didistribusikan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.