Gabungnya Puluhan Anggota DPD ke Parpol Dianggap Kegalauan Politik

Kompas.com - 04/02/2017, 11:25 WIB
Ketua Umum Partai Hanura Oesman Sapta Odang seusai menghadiri perayaan HUT PDI Perjuangan di JCC Senayan, Jakarta, Selasa (10/1/2017) KOMPAS.com/Nabilla tashandraKetua Umum Partai Hanura Oesman Sapta Odang seusai menghadiri perayaan HUT PDI Perjuangan di JCC Senayan, Jakarta, Selasa (10/1/2017)
|
EditorSandro Gatra

JAKARTA, KOMPAS.com — Tak kurang dari 40 anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) sudah bergabung dengan Partai Hanura yang kini dipimpin oleh Oesman Sapta Odang, yang juga berasal dari unsur DPD.

Terkait fenomena "bedol desa" ini, anggota DPD RI Intsiawati Ayus melihatnya sebagai kegalauan politik.

Pasalnya, para anggota DPD berangkat dari daerahnya dengan semangat yang luar biasa untuk memperjuangkan regulasi bercita rasa daerah, tetapi terhalang oleh konstitusi.

(baca: Oesman Sapta: Banyak Anggotanya Kader Parpol, DPD Justru Untung)

DPD dianggap belum memiliki kewenangan yang cukup kuat.

"(Karena) belum ada undang-undang yang memberi keseimbangan kekuatan DPR dan DPD," kata Intsiawati dalam sebuah acara diskusi di bilangan Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu (4/2/2017).

"Saya melihat ini sebagai kegalauan politik," sambungnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ia berharap, hijrahnya puluhan anggota DPD ke partai bisa berdampak pada regulasi penguatan kelembagaan DPD, yaitu melalui amandemen konstitusi yang selama ini diperjuangkan DPD.

"Yang jelas, hijrah ke partai bagi saya ini adalah celah untuk penguatan," tuturnya.

Sejumlah 27 anggota DPD masuk kepengurusan DPP Partai Hanura. Sekretaris Jenderal Partai Hanura Sariffudin Sudding beberapa waktu lalu mengklaim ada 70 anggota DPD yang menyatakan kesediaannya untuk bergabung dengan partai tersebut.

Sedangkan Ketua Umum Partai Hanura Oesman Sapta Odang menuturkan, tak kurang dari 40 anggota DPD kini telah bergabung dengan partai yang dibesarkan Wiranto itu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cegah Predator Seksual di Game Online, Pimpinan Komisi X Usul Fitur Chat Dimatikan

Cegah Predator Seksual di Game Online, Pimpinan Komisi X Usul Fitur Chat Dimatikan

Nasional
Pemerintah Bakal Kembali Terbitkan SKB 4 Menteri, Perjelas Ketentuan soal PTM Terbatas

Pemerintah Bakal Kembali Terbitkan SKB 4 Menteri, Perjelas Ketentuan soal PTM Terbatas

Nasional
UPDATE 1 Desember: Sebaran 278 Kasus Baru Covid-19 di Indonesia, DKI Jakarta Paling Tinggi

UPDATE 1 Desember: Sebaran 278 Kasus Baru Covid-19 di Indonesia, DKI Jakarta Paling Tinggi

Nasional
Mensos: Teknologi Bisa Kurangi Ketergantungan Penyandang Disabilitas dengan Orang Lain

Mensos: Teknologi Bisa Kurangi Ketergantungan Penyandang Disabilitas dengan Orang Lain

Nasional
KPK Telusuri Aliran Uang Terkait Lelang Pengadaan 'Six Roll Mill' di Pabrik Gula Djatiroto

KPK Telusuri Aliran Uang Terkait Lelang Pengadaan "Six Roll Mill" di Pabrik Gula Djatiroto

Nasional
Dikunjungi KSAD, Kapolri: Diskusikan Sinergitas dan Soliditas

Dikunjungi KSAD, Kapolri: Diskusikan Sinergitas dan Soliditas

Nasional
Varian Omicron di Afsel Ada Kaitan dengan ODHA, Kemenkes: Kasus Covid-19 Pengidap AIDS di RI Rendah

Varian Omicron di Afsel Ada Kaitan dengan ODHA, Kemenkes: Kasus Covid-19 Pengidap AIDS di RI Rendah

Nasional
UPDATE 1 Desember: Bertambah 307, Kasus Sembuh dari Covid-19 Kini 4.104.964

UPDATE 1 Desember: Bertambah 307, Kasus Sembuh dari Covid-19 Kini 4.104.964

Nasional
Muncul Varian Omicron, Apakah Vaksin Booster Urgen? Ini Kata Kemenkes

Muncul Varian Omicron, Apakah Vaksin Booster Urgen? Ini Kata Kemenkes

Nasional
Hidup Berdampingan dengan Covid-19

Hidup Berdampingan dengan Covid-19

Nasional
UPDATE 1 Desember: Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 46,34 Persen dari Target

UPDATE 1 Desember: Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 46,34 Persen dari Target

Nasional
Bertemu KSAD, Wapres Bahas Soal Penanganan Kesejahteraan di Papua

Bertemu KSAD, Wapres Bahas Soal Penanganan Kesejahteraan di Papua

Nasional
Mensesneg Sebut Tak Ada Rencana Reshuffle Kabinet, Pemerintah Fokus Cegah Omicron

Mensesneg Sebut Tak Ada Rencana Reshuffle Kabinet, Pemerintah Fokus Cegah Omicron

Nasional
Cegah Penyimpangan Dana Desa, Kemendesa PDTT dan KPK Luncurkan 'Desa Antikorupsi'

Cegah Penyimpangan Dana Desa, Kemendesa PDTT dan KPK Luncurkan "Desa Antikorupsi"

Nasional
HUT ke-71 Korpolairud, Kapolri: Wujudkan Representasi Negara Hadir di Tiap Wilayah

HUT ke-71 Korpolairud, Kapolri: Wujudkan Representasi Negara Hadir di Tiap Wilayah

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.