Harus Rapat di Istana, Yasonna Tak Penuhi Panggilan KPK

Kompas.com - 03/02/2017, 15:41 WIB
Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly di kompleks Kemenkumham, Jakarta, Jumat (3/2/2017) Lutfy Mairizal PutraMenteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly di kompleks Kemenkumham, Jakarta, Jumat (3/2/2017)
|
EditorKrisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Yasonna Laoly meminta penundaan jadwal pemeriksaan di Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) terkait kasus dugaan korupsi dalam pengadaan kartu tanda penduduk berbasis elektronik ( e-KTP).

Yasonna sedianya diperiksa sebagai saksi untuk tersangka Sugiharto pada hari ini. Namun, menurut Yasonna, surat pemanggilan sebagai saksi dari KPK baru datang pada Kamis (2/2/2017).

Selain itu, hari ini, ia menghadiri rapat kabinet terbatas di Istana Kepresidenan. 

(Baca: KPK Panggil Ade Komarudin dan Yasonna Laoly Terkait Kasus E-KTP)

"Saya minta ditunda karena kemarin baru terima suratnya. Ini kan mungkin bagaimana keputusan di DPR waktu itu," kata Yasonna di Kompleks Kemenkumham, Jakarta, Jumat (3/2/2017).

Yasonna akan diperiksa dalam kapasitasnya sebagai mantan anggota Komisi II DPR RI.

Yasonna mengaku belum mengetahui keterangan yang akan digali dari penyidik. Ia menduga, akan ditanya seputar proses penetapan kebijakan dan anggaran yang digunakan dalam pengadaan proyek tersebut.

"Mungkin saja proses penetapan kebijakan, mengapa satu sistem nomer induk, mengapa harus anggarannya segede itu. Karena itu kan keputusannya ada di komisi II," ujar Yasonna.

Saat ditanya anggaran e-KTP yang mencapai Rp 5,9 triliun, Yasonna menyebutkan, akan mengecek kembali dokumen yang dimilikinya.

Selain itu, ia masih belum tahu kapan pemeriksaan berikutnya berlangsung.

(Baca: KPK Benarkan Ada yang Serahkan Uang Terkait Kasus E-KTP)

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X