Kompas.com - 01/02/2017, 15:23 WIB
|
EditorSandro Gatra

JAKARTA, KOMPAS.com - Jaksa Agung HM Prasetyo menegaskan, pihaknya tak menghentikan kebijakan eksekusi vonis terhadap terpidana mati.

Jika ada eksekusi mati yang tertunda, hal itu dikarenakan negara memiliki prioritas yang lebih besar.

"Kami tidak pernah menyatakan menghentikan eksekusi mati, hanya saja tentunya kita melihat kepentingan lain yang lebih besar," ucap Prasetyo saat rapat dengan Komisi III DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (1/2/2017).

Prasetyo menuturkan, berdasarkan informasi dari Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi, ada tujuan yang ingin dicapai oleh Indonesia terkait hubungan internasional.

"Indonesia sedang berusaha untuk memosisikan diri sebagai anggota tidak tetap Dewan Keamanan PBB," kata Prasetyo.

"Sementara, setiap Presiden (Joko Widodo) ke luar negeri selalu dipertanyakan, terutama oleh mereka negara-negara yang tidak lagi memberlakukan hukuman mati," sambungnya.

Namun, ia menegaskan bahwa selama hukum positif masih memberlakukan hukuman mati, kebijakan tersebut akan tetap dilaksanakan.

"Kami bersiteguh bagi kejahatan extraordinary, selama hukum positif masih memberlakukan hukuman mati, akan tetap kami tuntut," kata dia.

Selama pemerintahan Joko Widodo, pemerintah sudah menjalankan eksekusi terpidana mati kasus narkoba dalam tiga gelombang.

Enam terpidana mati dieksekusi pada 18 Januari 2015. Pada gelombang kedua, Rabu (29/4/2015), delapan terpidana mati juga dieksekusi.

Dan gelombang ketiga yang dilaksanakan pada Jumat (29/7/2016), empat terpidana yang dieksekusi.

Kompas TV BJ Habibie Minta Presiden Hapus Hukuman Mati
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.