Begini Cara Muslim Tionghoa di Masjid Lautze Rayakan Imlek...

Kompas.com - 31/01/2017, 06:41 WIB
Masjid Lautze, di Jalan Lautze, nomor 89, Jakarta Barat, Senin (30/01/2017). Mikhael GewatiMasjid Lautze, di Jalan Lautze, nomor 89, Jakarta Barat, Senin (30/01/2017).
|
EditorBayu Galih

KOMPAS.com – Masyarakat keturunan Tionghoa telah merayakan Tahun Baru China atau Imlek pada Sabtu (28/1/2017) lalu. Pergantian memasuki tahun Ayam Api dalam penanggalan China ini pun dirayakan berbagai warga Tionghoa, termasuk mereka yang Muslim.

Meski sudah tidak menjalani ritual seperti yang dilakukan warga Tionghoa di kelenteng dan wihara, Muslim Tionghoa merayakan Imlek dengan cara berbeda.

Salah satu contohnya adalah umat Muslim Tionghoa yang merupakan jemaah di Masjid Lautze, Jalan Lautze, Jakarta Pusat.

Ngatimin yang merupakan pengurus masjid atau marbot di masjid tersebut mengatakan kalau para mualaf (orang yang baru memeluk Islam) keturunan Tionghoa pada Minggu (29/01/2017) kemarin berkumpul di masjid.

Mereka membaca doa secara Islam dan mengaji Al Quran.

"Setelah berdoa mereka makan buah dan makanan yang lain secara bersama-sama," kata Ngatimin kepada Kompas.com, Senin (30/01/2017).

Menurut pria berusia 63 tahun itu, acara kumpul bersama dilakukan sebagai salah satu bentuk lain untuk merayakan Imlek. Adapun mualaf Tionghoa yang hadir berkisar 11 sampai 12 orang.

Cara berbeda dilakukan Hendra Setiawan. Pria keturunan Tionghoa yang ditemui usai menjalankan sholat ashar di Masjid Lautze itu mengatakan kalau dia sudah tidak merayakan Imlek.

Meski begitu, Hendra yang sudah menjadi mualaf sejak 2001 menyatakan bahwa dia dan keluarga pada hari Imlek berkunjung ke rumah orangtuanya di Pasar Ikan, Muara Angke, Jakarta Utara.

"Orangtua masih merayakan Imlek. Jadi saya main ke rumah orang tua bersama ketiga anak untuk menghormati mereka sebagai orang yang sudah melahirkan membesarkan saya," ujar Hendra Setiawan.

Selain itu, lanjut Hendra, dia berkunjung ke rumah orangtua sebagai ajang silahturahim. Menurut dia, walau dengan orang tua sudah berbeda keyakinan, tetapi bukan berarti putus tali silahturahim, apalagi ikatan orangtua dengan anak.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X