Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Menelusuri Jejak Makam China Kuno di Depok...

Kompas.com - 30/01/2017, 19:37 WIB
Mikhael Gewati

Penulis

DEPOK, KOMPAS.com - Bangunan ruko-ruko berdempetan tampak terlihat di kiri dan kanan Jalan Margonda, Depok, Jawa Barat.

Selain padat dengan gedung perkantoran, aktivitas lalu lintas di jalan itu selalu ramai dengan beragam kendaraan bermotor. Maklum saja, lintasan itu adalah salah satu jalan penghubung propinsi Jakarta dengan Jawa Barat.

Kepadatan makin menjadi-jadi karena di jalan tersebut ada dua pusat perbelanjaan besar. Bangunan itu adalah Depok Town Square dan Margo City, yang letak gedungnya saling berhadapan.

Pemandangan di atas memang menggambarkan kemajuan kota Depok. Salah satu daerah penyangga Jakarta itu pun kini tak hanya terkenal berkat keberadaan Universitas Indonesia.

Meski berkembang pesat, keberadaan situs-situs sejarah di kota Depok masih bisa ditelusuri.

Salah satunya ada di Jalan Karet. Posisi jalan ini ada di sebelah kiri,tepatnya berada di tengah-tengah toko buku Gramedia dan Margo City, Depok. Ada apa di sana?

Kompas.com pada Rabu(25/07/2017) coba menelusuri jalan ini dengan sepeda motor. Tak lama setelah masuk terdapat kompleks pemakaman China yang diperkirakan sudah berusia ratusan tahun.

Keberadaan kuburan pun sulit diketahui akibat tembok tinggi yang mengelilinginya. Dari hasil pengamatan di jalan yang terlihat cuma pohon-pohon besar menjulang tinggi.

Sementara itu, pintu masuk kuburan juga tertutup pagar.

"Maaf saya tidak berani bawa orang luar masuk ke kuburan kalau belum ada izin dari yang punya, " kata Rahmat, penjaga kompleks makam saat dihubungi Kompas.com.

Kuburan tersebut, lanjut Rahmat, bukan untuk umum. Tanah yang dijadikan makam itu adalah milik satu keluarga.

Adapun bapak berusia 61 tahun tersebut juga merupakan pengurus kuburan.

"Bapak (Rahmat) dari bujangan sudah urus itu kuburan," ucap Zahra, yang merupakan istri Rahmat.

Dari keterangan Zahra, diperoleh informasi bahwa pihak keluarga masih sering mengunjungi makam. Mereka biasanya datang menjelang Imlek atau Tahun Baru China. Biasanya, mereka datang untuk bakar dupa atau hio dan berdoa.

Tak cuma Imlek, Zahra mengatakan, keluarga pemilik kuburan datang pula saat hari meninggal anggota keluarga.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Puji Rencana Golkar, Projo Dukung Ridwan Kamil di Pilkada DKI?

Puji Rencana Golkar, Projo Dukung Ridwan Kamil di Pilkada DKI?

Nasional
Surya Paloh Gelar 'Open House', Terbuka untuk Siapa Saja

Surya Paloh Gelar "Open House", Terbuka untuk Siapa Saja

Nasional
Siap Serahkan Kesimpulan di MK, Kubu Ganjar-Mahfud: Isinya Tak Lepas dari Fakta Persidangan

Siap Serahkan Kesimpulan di MK, Kubu Ganjar-Mahfud: Isinya Tak Lepas dari Fakta Persidangan

Nasional
Fahira Idris Dukung Sikap Tegas Kemenlu Bantah Hubungan Diplomatik Indonesia-Israel

Fahira Idris Dukung Sikap Tegas Kemenlu Bantah Hubungan Diplomatik Indonesia-Israel

Nasional
Purnawirawan TNI Asep Adang Mengaku Tak Kenal Pengendara yang Pakai Pelat Mobil Dinasnya

Purnawirawan TNI Asep Adang Mengaku Tak Kenal Pengendara yang Pakai Pelat Mobil Dinasnya

Nasional
Purnawirawan TNI Ini Bingung Pelat Dinasnya Dipakai Pria yang Mengaku Adik Jenderal

Purnawirawan TNI Ini Bingung Pelat Dinasnya Dipakai Pria yang Mengaku Adik Jenderal

Nasional
Yusril: Kubu Anies dan Ganjar Gagal Buktikan Kecurangan Pemilu di Sidang MK

Yusril: Kubu Anies dan Ganjar Gagal Buktikan Kecurangan Pemilu di Sidang MK

Nasional
Yusril Serahkan Kesimpulan Sidang Sengketa Pilpres 2024 Besok, Minta MK Tolak Permohonan Anies dan Ganjar

Yusril Serahkan Kesimpulan Sidang Sengketa Pilpres 2024 Besok, Minta MK Tolak Permohonan Anies dan Ganjar

Nasional
KKB Mengaku Bertanggung Jawab atas Kematian Danramil 04 Aradide

KKB Mengaku Bertanggung Jawab atas Kematian Danramil 04 Aradide

Nasional
Momen Kakorlantas Tegur Pemudik yang Istirahat di Bahu Jalan Tol Jakarta Cikampek

Momen Kakorlantas Tegur Pemudik yang Istirahat di Bahu Jalan Tol Jakarta Cikampek

Nasional
Pilkada dan Kultus Popularitas

Pilkada dan Kultus Popularitas

Nasional
Menko PMK Harap Pemudik Tunda Kepulangan, Manfaatkan Diskon Tarif Tol 17-19 April

Menko PMK Harap Pemudik Tunda Kepulangan, Manfaatkan Diskon Tarif Tol 17-19 April

Nasional
Korlantas Catat Ada Sekitar 539.671 yang Belum Balik ke Jakarta

Korlantas Catat Ada Sekitar 539.671 yang Belum Balik ke Jakarta

Nasional
Membutuhkan Oposisi

Membutuhkan Oposisi

Nasional
'One Way' di Km 414 hingga Km 72 Tol Cipali Diperpanjang

"One Way" di Km 414 hingga Km 72 Tol Cipali Diperpanjang

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com