Sylviana Murni Penuhi Panggilan Bareskrim

Kompas.com - 30/01/2017, 09:45 WIB
KOMPAS.com / GARRY ANDREW LOTULUNG Mantan Walikota Jakarta Pusat, Sylviana Murni tiba di gedung Ombudsman RI, Kuningan, Jakarta Selatan, Senin (30/1/17). Ia diperiksa terkait dugaan korupsi dalam pengelolaan dana bantuan sosial Pemerintah Provinsi DKI Jakarta di Kwarda Pramuka DKI Jakarta tahun anggaran 2014 dan 2015.

JAKARTA, KOMPAS.com - Mantan Wali Kota Jakarta Pusat Sylviana Murni kembali diperiksa Direktorat Tindak Pidana Korupsi Bareskrim.

Kali ini, calon wakil gubernur DKI Jakarta itu dipanggil sebagai saksi dugaan korupsi pembangunan Masjid Al Fauz di Kantor Wali Kota Jakarta Pusat.

Dalam pemangilan pertama untuk kasus ini, Sylvi tiba sekitar pukul 09.01 WIB dengan mobil Pajero sport putih bernomor polisi B 1149 TJH.

Mengenakan kemeja putih dipadukan dengan blazer hitam dan kerudung bermotif garis putih hitam, Sylvi didampingi tiga pengawal. 


Ketiga orang itu sempat menghalangi para pewarta yang hendak bertanya dan mengambil gambar kedatangan Sylvi.

Turun dari mobil, Sylvi terus menundukkan kepalanya hingga masuk ke lift gedung Ombudsman, kantor sementara Direktorat Tindak Pidana Korupsi Bareskrim Polri.

Baca juga: Petinggi Demokrat Anggap Pemeriksaan Sylviana Dipaksakan

Masjid Masjid Al Fauz dibangun sekitar tahun 2011-2012. Saat dibangun, Sylvi menjabat sebagai wali kota Jakarta Pusat.

Masjid berlantai dua itu dibangun dengan menggunakan dana anggaran pendapatan belanja daerah (APBD) 2010 sebesar Rp 27 miliar.

Pada 2011 ada tambahan anggaran sebesar Rp 5,6 miliar. Akhirnya masjid itu selesai dibangun dan diresmikan oleh Fauzi Bowo yang saat itu menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta pada 30 Januari 2011.

(Baca: Senin Ini, Polisi Periksa Sylviana sebagai Saksi Kasus Masjid Al Fauz)

Saat itu, kursi Wali Kota Jakarta Pusat telah bergulir ke Saefullah yang kini merupakan Sekretaris Daerah DKI Jakarta.

Dalam penyelidikan kasus ini, Saefullah telah dimintai keterangan oleh polisi.

Belakangan, diketahui bahwa audit Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) menilai ada kelebihan anggaran sebesar Rp 108 juta dari pembangunan Masjid Al Fauz tahun 2011.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


EditorKrisiandi
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Close Ads X