Polisi Sebut Hukuman Tujuh Tahanan Narkoba yang Kabur Bisa Diperberat

Kompas.com - 26/01/2017, 17:56 WIB
 Lubang berdiameter sekitar 30 sentimeter yang digunakan para tersangka kasus narkotika kabur dari Rumah Tahanan Negara Tindak Pidana Narkoba Polri di Cawang, Jakarta Timur, Selasa (24/1). Sebanyak tujuh tahanan kabur dengan cara membobok tembok kamar mandi menggunakan batang besi sepanjang 30 cm dan setebal paku, kemudian memanjat tembok setinggi 2,5 meter. KOMPAS/HENDRA A SETYAWAN Lubang berdiameter sekitar 30 sentimeter yang digunakan para tersangka kasus narkotika kabur dari Rumah Tahanan Negara Tindak Pidana Narkoba Polri di Cawang, Jakarta Timur, Selasa (24/1). Sebanyak tujuh tahanan kabur dengan cara membobok tembok kamar mandi menggunakan batang besi sepanjang 30 cm dan setebal paku, kemudian memanjat tembok setinggi 2,5 meter.
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Divisi Humas Polri Irjen Boy Rafli Amar mengatakan, kaburnya tujuh tahanan kasus narkoba menunjukkan bahwa mereka tidak kooperatif dengan polisi.

Dengan adanya upaya tersebut, maka memungkinkan adanya pemberatan hukuman saat menghadapi persidangan.

"Lazimnya kalau berhasil ditangkap akan menjadi catatan. Hukumannya bisa maksimal," ujar Boy di kompleks PTIK, Jakarta, Kamis (26/1/2017).

Namun, berat atau tidaknya hukuman tetap ditentukan di pengadilan perkaranya. Tindakan ketujuh tersangka itu bisa menjadi catatatn yang memberatkan di pengadilan.

"Catatan selama penyidikan menjadi bagian yang disimpulkan penyidik, termasuk jaksa penuntut umum," kata Boy.

Dari tujuh tahanan yang kabur, satu di antaranya sudah tertangkap, yaitu Ridwan Ramdan alias Mame (22).

Selain mengincar enam tahanan lain, polisi juga memeriksa petugas yang menjaga rumah tahanan saat mereka kabur. Pemeriksaan dilakukan oleh Divisi Profesi dan Pengamanan Polri.

"Dalam hal ini patut diduga ada kelalaian dalam proses jaga tahanan," kata Boy.

Adapun enam tahanan yang masih belum tertangkap yaitu Azizul alias Izul (30), Cai Chang alias Antoni (49), Anthony alias Ridwan (33), Amiruddin alias Amir (37), Ricky Felani alias Ruslan (30), dan Sukma Jaya alias Jaya (34).

Ketujuh tahanan melarikan diri dengan cara melubangi tembok kamar mandi dengan menggunakan batang besi sepanjang 30 sentimeter.

Setelah berhasil keluar, mereka menuju halaman parkir Rumah Sakit (RS) Otak Nasional yang berada persis di samping Gedung Badan Narkotika Nasional (BNN).

Polisi juga membuka rekaman CCTV milik Ditnarkoba Bareskrim Polri dan RS Pusat Otak Nasional.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kukuh Ingin Bentuk Pansus Jiwasraya, Demokrat: Kami Ingin Bongkar

Kukuh Ingin Bentuk Pansus Jiwasraya, Demokrat: Kami Ingin Bongkar

Nasional
Kejagung Sita Perhiasan dan Jam Tangan Tersangka Kasus Jiwasraya

Kejagung Sita Perhiasan dan Jam Tangan Tersangka Kasus Jiwasraya

Nasional
Migrant Care: 8 Perempuan WNI Diduga Jadi Korban Perdagangan Orang di Malaysia

Migrant Care: 8 Perempuan WNI Diduga Jadi Korban Perdagangan Orang di Malaysia

Nasional
Firli Ditantang BW Ramu Strategi Antikorupsi, KPK: Kita Buktikan dengan Kerja

Firli Ditantang BW Ramu Strategi Antikorupsi, KPK: Kita Buktikan dengan Kerja

Nasional
Jimly Asshiddiqie Minta Pendemo Tak Anti Omnibus Law, tetapi Pantau Isinya

Jimly Asshiddiqie Minta Pendemo Tak Anti Omnibus Law, tetapi Pantau Isinya

Nasional
Pelajar Bunuh Begal, Kejagung Sebut Jaksa Tak Bisa Buktikan Pasal Pembunuhan Berencana

Pelajar Bunuh Begal, Kejagung Sebut Jaksa Tak Bisa Buktikan Pasal Pembunuhan Berencana

Nasional
Wakil Komisi III: Kami Tolak Semua Calon Hakim Agung jika Tak Layak

Wakil Komisi III: Kami Tolak Semua Calon Hakim Agung jika Tak Layak

Nasional
Dugaan Keterlibatan Eks Menag, KPK Pelajari Putusan Sidang Romahurmuziy

Dugaan Keterlibatan Eks Menag, KPK Pelajari Putusan Sidang Romahurmuziy

Nasional
Kuasa Hukum Sebut Heru Hidayat Tak Sembunyikan Aset di Luar Negeri

Kuasa Hukum Sebut Heru Hidayat Tak Sembunyikan Aset di Luar Negeri

Nasional
KPK Dalami Aliran Suap Harun Masiku ke Wahyu Setiawan

KPK Dalami Aliran Suap Harun Masiku ke Wahyu Setiawan

Nasional
Bupati Lebak Libatkan Badan Geologi untuk Relokasi Warga

Bupati Lebak Libatkan Badan Geologi untuk Relokasi Warga

Nasional
Respons Puan Maharani soal Tantangan Jokowi Rampungkan Omnibus Law dalam 100 Hari

Respons Puan Maharani soal Tantangan Jokowi Rampungkan Omnibus Law dalam 100 Hari

Nasional
Bupati Lebak Masih Tunggu Kajian Badan Geologi untuk Relokasi Korban Banjir Bandang

Bupati Lebak Masih Tunggu Kajian Badan Geologi untuk Relokasi Korban Banjir Bandang

Nasional
KPK: Seluruh Menteri dan Wamen yang Baru Sudah Setor LHKPN

KPK: Seluruh Menteri dan Wamen yang Baru Sudah Setor LHKPN

Nasional
Kuasa Hukum Tersangka Kasus Jiwasraya Belum Berencana Ajukan Praperadilan

Kuasa Hukum Tersangka Kasus Jiwasraya Belum Berencana Ajukan Praperadilan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X