Kompas.com - 26/01/2017, 10:55 WIB
Aleta Baun atau akrab disapa Mama Aleta, saat memberikan kain tenun khas NTT kepada Menteri Siti Nurbaya saat penganugerahan Yap Thiam Hien award di Museum Nasional, Jakarta Pusat, Rabu (25/1/2017). Kristian ErdiantoAleta Baun atau akrab disapa Mama Aleta, saat memberikan kain tenun khas NTT kepada Menteri Siti Nurbaya saat penganugerahan Yap Thiam Hien award di Museum Nasional, Jakarta Pusat, Rabu (25/1/2017).
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com - Usai menerima penghargaan Yap Thiam Hien Award 2016, Aleta Baun, seorang perempuan pejuang lingkungan, sempat memberikan kain tenun khas Nusa Tenggara Timur (NTT) kepada tiga orang pejabat pemerintahan yang hadir pada Rabu (25/1/2017) malam.

Aleta memberikan kain tenun berwarna merah kepada Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya yang mewakili Presiden Joko Widodo. Kain tenun juga diberikan kepada Menteri Tenaga Kerja Hanif Dhakiri dan Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki.

Bagi perempuan yang akrab disapa Mama Aleta itu, kain tenun tersebut merupakan sebuah simbol perlawanan masyarakat di Desa Lelobatan, Mollo Utara, Kabupaten Timor Tengah Selatan, NTT, terhadap serbuan eksploitasi alam.

Kain tenun dari Mama Aleta dibuat oleh ibu-ibu yang pernah melakukan aksi protes dengan cara menenun di celah bebatuan bekas tambang marmer. Bahan baku kain tenun seluruhnya diambil dari alam sekitar di Desa Mollo.

(Baca: Aleta Baun, Pejuang Lingkungan Asal NTT Raih Yap Thiam Hien Award 2016)

Dengan memberikan kain tenun, Mama Aleta ingin menegaskan kepada pemerintah bahwa alam merupakan bagian dari kehidupan masyarakat NTT yang harus dijaga kelestariannya dari pertambangan yang merusak.

"Saya memberikan kain tenun itu agar pemerintah ingat bahwa alam akan selalu menjadi bagian dari diri manusia. Manusia selalu menjadi bagian yang terpisahkan dengan alam," ujar Aleta saat berbincang usai acara penganugerahan, di Museum Nasional, Jakarta Pusat, Rabu (25/1/2017).

Masyarakat NTT percaya leluhur mereka berasal dari batu, kayu, dan air di sekitar desa mereka. Keyakinan filosofis "Oel fani on na, nasi fani on nafus, afu fani on mesa, fatu fani on nuif", mengandung arti bahwa air merupakan darah, hutan adalah pembuluh darah dan rambut, tanah merupakan daging, batu merupakan tulang.

Melawan pemerintah dan korporasi

Perlawanan Mama Aleta berawal saat pemerintah daerah memberikan izin tambang kepada PT. So'e Indah Marmer dan PT. Karya Asta Alam pada tahun 1995. Mama Aleta bersama salah satu tetua adat mendatangi kampung-kampung untuk menggalang penolakan.

Mama Aleta menggunakan pendekatan nonkekerasan (nonviolent) untuk membangkitkan kesadaran warga terhadap kelestarian alamnya. Dia mengajak puluhan kaum ibu di tiga suku melakukan aksi protes dengan menenun di celah gunung batu yang akan ditambang.

Aksi tersebut berlangsung selama setahun dan berhasil membuat dua perusahaan tambang, PT So'e Indah Marmer dan PT Karya Asta Alam, berhenti beroperasi.

Salah seorang juri dari yayasan Yap Thiam Hien, Yosep Adi Prasetyo, mengatakan, Aleta Baun merupakan sosok pejuang yang berhasil membebaskan orang-orang di kampungnya dari rasa takut akan serbuan eksploitasi lingkungan.

"Dewan juri menetapkan ibu Aleta Baun karena kegigihannya sebagai pejuang lingkungan tanpa rasa takut. Aleta adalah simbol keteguhan dari serbuan ketamakan industrialisasi," ujar Yosep Hal senada juga diungkapkan oleh Ketua Yayasan Yap Thiam Hien, Todung Mulya Lubis.

Menurut Todung, Mama Aleta telah menjadi lambang perlawanan masyarakat terhadap penguasa dan pengusaha yang semena-mena. Kegigihan Mama Aleta menyelamatkan hutan dan gunung di desa Mollo.

Dia berhasil memimpin kaum perempuan melawan ketakutan hingga perusahaan tambang tidak jadi beroperasi.

"Dia telah menjadi simbol perlawanan masyarakat dari serbuan komersialisasi dan industrialisasi serta ketamakan dunia industri," kata Todung.

Mama Aleta lahir di Desa Lelobatan, Mollo Utara, Kabupaten Timor Tengah Selatan, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) pada 16 April 1963. Mama Aleta adalah anak ke-6 dari 8 bersaudara yang sejak kecil begitu dekat dan menyatu dengan alam.

Sejak kecil, Mama Aleta diajarkan untuk menghormati lingkungan hidup sebagai bagian dari kehidupan.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Aturan Pengetatan Perjalanan Setelah Larangan Mudik Berakhir

Ini Aturan Pengetatan Perjalanan Setelah Larangan Mudik Berakhir

Nasional
Muhadjir Effendy: Larangan Mudik Tak Berhasil 100 Persen, tapi Bukan Gagal

Muhadjir Effendy: Larangan Mudik Tak Berhasil 100 Persen, tapi Bukan Gagal

Nasional
Hentikan Agresi Israel terhadap Palestina

Hentikan Agresi Israel terhadap Palestina

Nasional
Gambaran Potensi Lonjakan Kasus Covid-19, Dua Pekan Setelah Libur Lebaran...

Gambaran Potensi Lonjakan Kasus Covid-19, Dua Pekan Setelah Libur Lebaran...

Nasional
Kejanggalan Tes Wawasan Kebangsaan Pegawai KPK yang Jadi Sorotan...

Kejanggalan Tes Wawasan Kebangsaan Pegawai KPK yang Jadi Sorotan...

Nasional
Satgas: 20 Provinsi Alami Kenaikan Kasus Kematian Akibat Covid-19

Satgas: 20 Provinsi Alami Kenaikan Kasus Kematian Akibat Covid-19

Nasional
Indonesia, Malaysia, dan Brunei Darussalam Bersama-sama Kutuk Keras Agresi Israel ke Palestina

Indonesia, Malaysia, dan Brunei Darussalam Bersama-sama Kutuk Keras Agresi Israel ke Palestina

Nasional
Polisi Berhentikan Mobil yang Buntuti Rangkaian Kendaraan Wapres Ma'ruf Amin

Polisi Berhentikan Mobil yang Buntuti Rangkaian Kendaraan Wapres Ma'ruf Amin

Nasional
Pegawai KPK Ungkap Kejanggalan TWK, dari Proses hingga Materi Pertanyaan

Pegawai KPK Ungkap Kejanggalan TWK, dari Proses hingga Materi Pertanyaan

Nasional
Indonesia Minta Negara OKI Bersatu Dukung Kemerdekaan Palestina

Indonesia Minta Negara OKI Bersatu Dukung Kemerdekaan Palestina

Nasional
Berikan Motor Roda Tiga untuk Gading, Mensos Risma: Dia Inspirasi Banyak Orang

Berikan Motor Roda Tiga untuk Gading, Mensos Risma: Dia Inspirasi Banyak Orang

Nasional
Pemeriksaan Spesimen Terkait Covid-19 Menurun, Ini Penjelasan Doni Monardo

Pemeriksaan Spesimen Terkait Covid-19 Menurun, Ini Penjelasan Doni Monardo

Nasional
Doni Monardo Sebut Persentase Kematian Akibat Covid-19 di Indonesia Meningkat

Doni Monardo Sebut Persentase Kematian Akibat Covid-19 di Indonesia Meningkat

Nasional
Kutuk Keras Serangan Israel ke Palestina, PKS: Tindakan Israel Bertentangan dengan Norma, HAM, dan Hukum Internasional

Kutuk Keras Serangan Israel ke Palestina, PKS: Tindakan Israel Bertentangan dengan Norma, HAM, dan Hukum Internasional

Nasional
Antisipasi Arus Balik di Bakauheni-Merak, Ketua Satgas Covid-19 Sampaikan 7 Arahan

Antisipasi Arus Balik di Bakauheni-Merak, Ketua Satgas Covid-19 Sampaikan 7 Arahan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X