Kompas.com - 25/01/2017, 20:12 WIB
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan penangkapan terhadap Bupati non-aktif Buton, Samsu Umar Abdul Saimun.

Samsu ditangkap sekitar pukul 17.30 WIB di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Cengkareng pada Rabu (25/1/2017).

Ia tiba sekitar pukul 19.00 WIB di KPK dengan mengenakan kemeja biru lengan panjang.

"Samsu ditangkap saat turun dari pesawat setelah melakukan perjalanan dari Kendari, Sulawesi Tenggara ke Jakarta," kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah, di Gedung KPK, Jakarta, Rabu (25/1/2017).

Febri menyebutkan, KPK telah melakukan upaya persuasif dengan melakukan penjadwalan pemeriksaan terhadap Samsu.

Ia telah dipanggil sebanyak tiga kali sebelum ditangkap pada hari ini.

Menurut Febri, sejak praperadilan Samsu ditolak pada Selasa (24/1/2017), tim KPK telah menurunkan tim ke Baubau, Sulawesi Tenggara.

KPK memiliki waktu 1x24 jam untuk memutuskan tindakan hukum berikutnya.

"Saya kira jadi pelajaran bagi tersangka lain agar segera memenuhi panggilan KPK jika sudah dipanggil dengan sebaik-baiknya secara patut," ujar Febri.

Penetapan Samsu Umar sebagai tersangka terkait dugaan suap kepada mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Akil Mochtar pada 2012.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.