7.787 WNA Ditindak Administrasi, Terbanyak dari China

Kompas.com - 19/01/2017, 14:59 WIB
Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (19/1/2017) KOMPAS.com/Nabilla TashandraMenteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (19/1/2017)
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Hukum dan HAM sudah melakukan tindakan administratif terhadap warga negara asing (WNA) yang melanggar izin tinggal di Indonesia.

Sepanjang 2016, Kemenkumham telah memberlakukan tindakan administrasi terhadap WNA sebanyak 7.787 tindakan.

"Tindakan administratif keimigrasian totalnya 7.787, termasuk deportasi. Di Direktorat Jenderal 3.101, ini cukup lumayan. Di UPT dan Kanim 4.686," kata Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly, dalam rapat kerja bersama Komisi III DPR, di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (19/1/2017).

Berdasarkan data Direktorat Jenderal Imigrasi mengenai lalu lintas WNA pada 2016, sebanyak 8.974.141 orang masuk ke Indonesia.

Sementara, WNA yang keluar dari Indonesia berjumlah 9.003.798 orang.

"Lebih banyak yang keluar, mungkin sudah habis masa kerjanya, balik, habis kontraknya," kata dia.

Dari jumlah tersebut, WNA China merupakan yang terbanyak masuk ke Indonesia (1.329.847).

Kemudian, disusul Australia (1.129.523), Malaysia (1.004.375), Singapura 945.479, dan Jepang (349.119).

Sedangkan peringkat tiga besar negara yang warganya paling banyak ditindak secara administratif adalah China (1.837), Afghanistan (665), dan Bangladesh (389).

"Utamanya karena imigran ilegal, dan lain-lain. Ini yang kami tindak," kata Yasonna.

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X