Kirim Penyidik ke Singapura, KPK Incar Penyuplai yang Diduga Terlibat Korupsi E-KTP

Kompas.com - 18/01/2017, 18:09 WIB
Ketua KPK Agus Rahardjo di Gedung KPK Jakarta, Kamis (10/11/2016). KOMPAS.com/ABBA GABRILLINKetua KPK Agus Rahardjo di Gedung KPK Jakarta, Kamis (10/11/2016).
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) Agus Rahardjo menduga ada penyuplai di Singapura yang diduga terlibat dalam kasus korupsi E-KTP.

Oleh karena itu, KPK mengirim penyidik ke sana untuk mendalami dugaan tersebut.

"Ada pelaku yang di sana, salah satu suplier," sebut Agus saat ditemui di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (18/1/2016).

Agus mengatakan, KPK terus memproses kasus korupsi yang diduga merugikan negara sebesar Rp 2,3 triliun itu.


KPK juga terus mendalami dugaan keterlibatan anggota DPR terkait proyek e-KTP

Dalam kasus ini, KPK sudah memeriksa sejumlah anggota DPR, termasuk Ketua DPR Setya Novanto.

Agus menyatakan, tak ada hambatan dalam mengusut kasus ini, meski belum ada tersangka baru yang ditetapkan.

"Bukan ada hambatan, tapi memang untuk mentersangkakan seseorang kan harus ada dua alat bukti yang kuat. Itu yang kami tunggu. Mudah-mudahan ada gelar perkara lagi, ya mudah-mudahan ada yang mempertanggungjawabkannya lagi," lanjut Agus.

KPK telah memeriksa sekitar 250 saksi dalam kasus tersebut.

KPK menduga banyak pihak terlibat dalam kasus yang menimbulkan kerugian negara sekitar Rp 2 triliun itu.

Sejak beberapa waktu lalu, sejumlah anggota DPR dikonfirmasi oleh penyidik KPK.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X