Rizieq Shihab, Srikandi Indonesia di Antartika, hingga Kisah Wanita di Gunung Ciremai, Ini Lima Berita Kemarin Yang Perlu Anda Tahu

Kompas.com - 06/01/2017, 07:26 WIB
Ketua Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab (tengah) memimpin unjuk rasa ormas yang tergabung dalam Forum Umat Islam (FUI) di sekitar Kedutaan Besar Myanmar, Jakarta Pusat, Jumat (3/5/2013). Pengunjuk rasa mendesak pemerintah Myanmar menghentikan kerusuhan yang banyak menelan korban etnis Rohingya di Myanmar. TRIBUNNEWS/HERUDINKetua Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab (tengah) memimpin unjuk rasa ormas yang tergabung dalam Forum Umat Islam (FUI) di sekitar Kedutaan Besar Myanmar, Jakarta Pusat, Jumat (3/5/2013). Pengunjuk rasa mendesak pemerintah Myanmar menghentikan kerusuhan yang banyak menelan korban etnis Rohingya di Myanmar.
EditorHeru Margianto

PALMERAH, KOMPAS.com - Ada sejumlah berita menarik yang barangkali Anda lewatkan sepanjang Kamis (6/1/2017). Dari media sosial ada keramaian tentang kisah seorang ibu yang dibuang saudaranya di Gunung Ciremai.

Ada juga kabar membanggakan dari Antartika. Dua Srikandi muda Indonesia berhasil menjejakkan kaki di puncak Gunung Vinson Massif. Usia mereka masih muda, 23 tahun. Cerita mereka bisa jadi luput diketahui publik karena tenggelam oleh hiruk pikuk berita-berita politik.

Berikut lima berita yang sebaiknya Anda tahu sepanjang hari kemarin.

1. Polisi Selidiki Dugaan Hasutan Palu Arit di Pecahan Uang oleh Rizieq

Kapolda Metro Jaya Irjen Mohamad Iriawan mengatakan, pihaknya akan menyelidiki penghasutan dalam pecahan uang Republik Indonesia yang dilakukan oleh Imam Besar Front Pembela Islam (FPI), Rizieq Shihab.

Iriawan mengatakan, pihaknya sudah meminta keterangan dari Bank Indonesia (BI) terkait kebenaran palu arit dalam logo tersebut. BI membantah bahwa logo dalam pecahan uang itu merupakan simbol komunisme.

Pihaknya pun kini menunggu BI untuk melaporkan secara resmi ke polisi. Polisi berencana akan memanggil saksi ahli dari BI untuk memproses dugaan penghasutan ini.

Selengkapnya baca di sini.

Baca juga:
Benarkah Ada Gambar Palu Arit di Logo Bank Indonesia?

KOMPAS.com/PUTRA PRIMA PERDANA Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo
2. Surati Panglima TNI, Militer Australia Minta Maaf

Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo mengaku sudah menerima surat permohonan maaf dari militer Australia, yang dikirim Kepala Angkatan Udara Australia Marsekal Mark Binskin.

Surat permohonan maaf itu terkait dugaan adanya penghinaan terhadap TNI dan Pancasila di pendidikan militer Australia.

"Saya dengan Marsekal AU Mark Binskin bersahabat. Akhirnya beliau mengirim surat kepada saya, permohonan maaf," kata Gatot di Bidakara, Pancoran, Jakarta Selatan, Kamis (5/1/2017).

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X