Masyarakat Diharapkan Terlibat dalam Seleksi Anggota KPU dan Bawaslu

Kompas.com - 03/01/2017, 21:16 WIB
Peneliti Perludem Heroik Pratama memaparkan hasil survei kinerja KPU dan Bawaslu di kantor ICW, Jakarta, Jumat (23/12/2016). Lutfy Mairizal PutraPeneliti Perludem Heroik Pratama memaparkan hasil survei kinerja KPU dan Bawaslu di kantor ICW, Jakarta, Jumat (23/12/2016).
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Peneliti Perkumpulan untuk Pemilu dan Demokrasi (Perludem), Heroik Muttaqin Pratama menilai, keterlibatan masyarakat dalam seluruh proses pemilihan umum merupakan hal penting untuk mewujudkan demokrasi yang ideal.

Oleh karena itu, menurut dia, pemilihan anggota penyelenggara pemilu seharusnya menjadi hal penting yang harus diperhatikan masyarakat.

Akan tetapi, pemahaman tentang pemilu selama ini hanya sebatas mengenai siapa sosok yang akan dipilih pada hari pemilihan.

"Pemilu hanya dianggap seremonial lima tahunan. Masyarakat hanya mengetahui prosesnya pada segi mencoblos, kampanye. Padahal, pemilu terdiri dari berbagai rangkaian berbagai tahapan yang ada, salah satu tahapan utamanya adalah seleksi penyelenggara pemilu," ujar Muttaqin, dalam konferensi pers di kantor Indonesia Corruption Watch (ICW), Kalibata, Jakarta Selatan, Selasa (3/1/2017).

" KPU dan Bawaslu merupakan tonggak dari demokrasi itu sendiri, dia akan menawarkan sisi demokrasi di Indonesia," lanjut dia. 

Masyarakat diharapkan juga terlibat dalam pemilihan calon anggota Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) yang sedang berlangsung saat ini.

Saat ini, 36 orang calon anggota KPU dan 22 calon anggota Bawaslu sudah memasuki seleksi tahap ketiga.

Pada 16 Januari 2017 mendatang, para calon anggota KPU dan Bawaslu akan menjalani tes kesehatan lanjutan, diskusi kelompok, dan wawancara.

Setelah tahapan ini, Tim Seleksi akan memilih 14 nama calon anggota KPU dan 10 nama calon anggota Bawaslu yang selanjutnya diajukan ke Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Menurut Muttaqin, partisipasi masyarakat saat ini sangat penting. Sebab, tim seleksi membutuhkan banyak informasi terkait para calon yang akan diloloskan ke tahap berikutnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X