Kompas.com - 02/01/2017, 19:11 WIB
Tim SAR mengangkut jenazah yang hangus terbakar dari kapal Zahro Express di Pelabuhan Muara Angke, Jakarta Utara, Minggu (1/1/2017) siang. Andri Donnal Putera/Kompas.comTim SAR mengangkut jenazah yang hangus terbakar dari kapal Zahro Express di Pelabuhan Muara Angke, Jakarta Utara, Minggu (1/1/2017) siang.
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Badan SAR Nasional (Basarnas) Marsekal Madya Bambang Soelistyo memprediksi pencarian akan banyak menemukan korban pada hari ketiga.

Sebab, kata Bambang, berdasarkan pengalaman sebelumnya, di hari ketiga biasanya korban tenggelam mulai mengapung di permukaan laut.

"Ya, bisa disebut besok fase penting, karena diprediksi jenazah akan mengapung, berdasarkan pengalaman sebelumnya seperti itu," kata Bambang saat ditemui di Pelabuhan Kali Adem, Muara Angke, Jakarta Utara, Senin (2/1/2017).

Untuk pencarian esok hari, Ia mengatakan Basarnas akan menurunkan 20 penyelam. Ia menyatakan, jumlah tersebut diambil berdasarkan pertimbangan efisiensi.

Namun, jika nantinya dibutuhkan tenaga tambahan, Bambang mengaku telah menyiapkannya.

Ia menuturkan, tim SAR gabungan yang terdiri dari Basarnas, Polisi Air, TNI AL, dan unsur lain, juga meminta bantuan kepada kapal yang melintas di sekitar area pencarian untuk membantu mengangkut jenazah bila terlihat mengapung di sekitar kapal.

"Besok akan kami mulai seperti tadi, pukul 06.00 pagi. Secara visibilitas dimungkinkan tidak terlalu bermasalah karena tidak seperti tadi, di mana pencarian berada di kedalaman 15 hingga 20 meter di dasar laut," kata Bambang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pada pencarian hari ini, atau hari kedua, tim tidak berhasil menemukan penumpang kapal Zahro Express yang diperkirakan masih hilang. Setidaknya ada 17 orang yang dinyatakan hilang.

Berdasarkan data dari Kemenhub, penumpang PM Zahro Ekspress berjumlah 184 orang. Korban selamat berjumlah 130 orang.

 

Sedangkan, korban meninggal dunia saat ini diketahui berjumlah 23 orang. Sebanyak 22 korban tewas ditempatkan di RS Polri untuk identifikasi dan satu korban tewas ada di RS Cipto Mangunkusumo.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.