Kompas.com - 22/12/2016, 16:13 WIB
Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora), Imam Nahrawi, didampingi Mantan Ketua Umum PSSI, Djohar Arifin (kanan), dan  Staf Ahli Menpora, Faisal Abdullah (kiri), memberikan keterangan pers di Kantor Kemenpora, Selasa (23/6/2015). Ferril DennysMenteri Pemuda dan Olahraga (Menpora), Imam Nahrawi, didampingi Mantan Ketua Umum PSSI, Djohar Arifin (kanan), dan Staf Ahli Menpora, Faisal Abdullah (kiri), memberikan keterangan pers di Kantor Kemenpora, Selasa (23/6/2015).
EditorTjahjo Sasongko


JAKARTA, Kompas.com - Konferensi Mahasiswa Muslim Asia Tenggara atau ASEAN Moslem Student Association (AMSA) akan digelar pd tgl 21-23 Desember 2016 di Pekanbaru, Riau.

Pertemuan para pemimpin pemimpin muda muslim yang aktif bergorganisasi dari seluruh Indonesia dan perwakilan negara-negara di kawasan Asia Tenggara ini dilakukan untuk menandai pembentukan organisasi AMSA di Indonesia, khususnya untuk AMSA Zona Sumatera. Hal ini sejalan dengan makna tema strategis peringatan Hari Sumpah Pemuda Tahun 2016 yang diarahkan Menteri Pemuda Olahraga, Imam Nahrawi, "Pemuda Indonesia Menatap Dunia".

Pelaksana Tugas Sekretaris Kemenpora, Yuni Poerwanti, menjelaskan bahwa pembentukan AMSA di Indonesia ini menjadi salah satu inisiasi tindak lanjut dari hasil kesepakatan yang dicapai dalam 3rd Islamic Conference of Ministers of Youth and Sports Ëmpowering Youth for Peace, Solidarity and Development,” atau Konferensi Tingkat Menteri Pemuda dan Olahraga dari 57 negara-negara anggota Organisasi Kerjasama Islam (OKI) yang berlangsung di Istanbul, Turki pada medio Oktober lalu.

Dalam forum tersebut, Indonesia telah memandang perlu adanya pembangunan sektor kepemudaan yang menggunakan strategi yang mengkombinasikan metode Role Model dan Role Playing.

Oleh karena itu kehadiran AMSA sebagai salah satu wadah organisasi pemuda muslim diharapkan akan mampu memunculkan figur figur pemuda muslim aktif yang dapat berkontribusi bagi masyarakat melalui ide, gagasan dan pemikirannya untuk pembangunan, dan dapat dijadikan panutan bagi masyarakat di lingkungan sekitarnya, khususnya di kawasan Asia Tenggara.

"Keberadaan AMSA sebagai salah satu wadah kiprah kepemudaan nantinya akan memainkan peranan penting dalam merespons isu-isu strategis di bidang politik, ekonomi, sosial, budaya dan kemasyarakatan di Kawasan Asia Tenggara serta menggelorakan aksi-aksi nyata yang berdampak positif bagi masyarakat luas", ujar Yuni.

Dalam Forum Konferensi Pemuda OKI yang berlangsung di Turki lalu, delegasi Indonesia dipimpin oleh Prof. Faisal Abdullah selaku Pelaksana Tugas Deputi Bidang Pemberdayaan Pemuda, Kementerian Pemuda dan Olahraga.

Menurut Prof. Faisal, saat ini Kementerian Pemuda dan Olahraga terus mendorong agar lebih banyak lagi partisipasi pemuda dalam pembangunan, dan juga keterlibatan pemuda dalam komunitas-komunitas yang menggerakkan partisipasi publik lebih luas di berbagai level, dari daerah, nasional hingga internasional.

“Kami menyadari pentingnya partisipasi pemuda dalam pembangunan masyarakat. Pemuda adalah agen perubahan. Kami juga berkeyakinan betapa penting mengimplementasikan strategi kombinasi role model dan role playing, yakni mempromosikan secara masif para figur pemuda yang perlu diteladani sehingga dapat menjadi contoh (role model), mampu menggerakkan dan mengkondisikan peran positif pemuda lainnya secara proaktif. Untuk itu, kita perlu meningkatkan kualitas karakter, produktivitas, dan partisipasi pemuda di berbagai sektor,”tambahnya lagi.

Dalam forum yang dihadiri oleh Menteri Menteri Anggota OKI yang menangani bidang kepemudaan ini, Indonesia juga mengusulkan agar salah satu kota di Indonesia dapat menjadi Ibu Kota Negara Pemuda OKI atau OIC Youth Capital pada tahun 2018. Selain itu Faisal juga memandang bahwa pemberdayaan pemuda harus dilakukan sejalan dengan upaya dalam melaksanakan agenda Sustainable Development Goals (SDGs). Pemuda dan SDGs merupakan dua sisi yang tak terpisahkan dalam upaya pencapaian tujuh belas tujuan SDGs.

Menurut Faisal ada kesamaan visi antara dokumen Joint OIC Youth Strategy dengan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional Tahun 2005-2025 khususnya terkait dengan pembangunan kepemudaan. Untuk itu, Indonesia  mendukung Joint OIC Youth Strategy sebagai strategi umum dan tata kelola mekanisme pembangunan kepemudaan dalam mengatasi berbagai tantangan global yang dihadapi oleh negara-negara anggota OKI.

Adapun sepuluh tujuan yang menjadi spirit Rencana Aksi Kepemudaan  dalam dokumen OIC Youth Strategy adalah: 1). Meningkatkan level pendidikan dan memperluas pelatihan yang layak bagi pemuda muslim, 2). Memastikan kesejahteraan dan kondisi ekonomi yang baik bagi pemuda dengan penurunan angka pengangguran pemuda  yang cukup drastis selama 5 tahun yakni dari 15.6% menjadi 12,6%, 3). Memastikan partisipasi yang lebih luas dari pemuda dalam semua area kehidupan sosial dan publik dan melibatkan pemuda dalam proses pengambilan keputusan secara nasional, 4). Mencegah radikalisasi anak muda dan mempromosikan dialog antar keyakinan dan antar komunitas, 5). Menjalin kerjasama yang nyata dan solidaritas yang lebih dekat dari Pemuda Muslim, 6). Menggaungkan suara perdamaian yang datang dari kalangan pemuda dalam komunitas muslim, 7). Memperkuat keterlibatan Pemuda Muslim dalam perdamaian global, 8). Menjembatani kesenjangan jender dalam memasuki pasar dunia kerja, 9). Memberdayakan masukan dari Pemuda Muslim dalam upaya pembangunan berkelanjutan  untuk meningkatkan kesadaran sipil dalam mempopulerkan nilai nilai islam, dan 10). Membangun kebijakan bersama yang komperhensif dan terkoordinasi dari Pemuda di negara negara OKI dengan membangun mekanisme koordinasi dan tindak lanjut dari hasil pertemuan tingkat menteri pemuda, mengadopsi startegi bersama di bidang kepemudaan dan menyediakan dukungan untuk komite bersama permanen di bidang kepemudaan.

Esa Sukmawijaya, Asdep Peningkatan Iptek dan Imtak Pemuda, menjelaskan, pada konferensi tersebut turut hadir sebagai pimpinan persidangan, Presiden Islamic Conference Youth Forum for Dialogue and Cooperation (ICYFDC), Amb. Elshad Iskandarov, pejabat Islamic Solidarity Sports Federation (ISSF), dan pejabat Sekretariat Jenderal OKI.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anies Sindir Langsung Giring, Pengamat: Wajar, Giring Sudah Membabi Buta

Anies Sindir Langsung Giring, Pengamat: Wajar, Giring Sudah Membabi Buta

Nasional
Saling Sindir PSI-Gubernur DKI, Dramaturgi Anies Menuju Pilpres 2024

Saling Sindir PSI-Gubernur DKI, Dramaturgi Anies Menuju Pilpres 2024

Nasional
Kemenkes Sebut Kenaikan Kasus Covid-19 akibat Peningkatan Mobilitas dan Penurunan Kepatuhan Prokes Pascalibur Akhir Tahun

Kemenkes Sebut Kenaikan Kasus Covid-19 akibat Peningkatan Mobilitas dan Penurunan Kepatuhan Prokes Pascalibur Akhir Tahun

Nasional
Kemenkes: Kasus Omicron Paling Banyak Berasal dari Arab Saudi, Terutama Pekerja Migran

Kemenkes: Kasus Omicron Paling Banyak Berasal dari Arab Saudi, Terutama Pekerja Migran

Nasional
Kemenkes: Kasus Omicron Bertambah Jadi 1.161 Pada 21 Januari 2022

Kemenkes: Kasus Omicron Bertambah Jadi 1.161 Pada 21 Januari 2022

Nasional
Kapan Pasien Omicron Boleh Pulang dari RS dan Isolasi di Rumah?

Kapan Pasien Omicron Boleh Pulang dari RS dan Isolasi di Rumah?

Nasional
Satuan Baru TNI, Koarmada dan Koopsudnas Resmi Dibentuk

Satuan Baru TNI, Koarmada dan Koopsudnas Resmi Dibentuk

Nasional
Minus Ahok, Ini 4 Calon Pemimpin Ibu Kota 'Nusantara' yang Bisa Penuhi Kriteria Jokowi

Minus Ahok, Ini 4 Calon Pemimpin Ibu Kota "Nusantara" yang Bisa Penuhi Kriteria Jokowi

Nasional
Polemik Mobil Arteria Dahlan Belum Usai, Ia Diketahui Tunggak Pajak Kendaraan Hingga Rp 10 Juta

Polemik Mobil Arteria Dahlan Belum Usai, Ia Diketahui Tunggak Pajak Kendaraan Hingga Rp 10 Juta

Nasional
Profil Mayjen TNI Maruli Simanjuntak, Menantu Luhut yang Kini Jadi Pangkostrad

Profil Mayjen TNI Maruli Simanjuntak, Menantu Luhut yang Kini Jadi Pangkostrad

Nasional
Tanggapi RUU BUMDes, Gus Halim: UU Cipta Kerja Sudah Holistik dan Komprehensif

Tanggapi RUU BUMDes, Gus Halim: UU Cipta Kerja Sudah Holistik dan Komprehensif

Nasional
Pasien Omicron Kini Bisa Isolasi di Rumah, Berapa Lama Durasinya?

Pasien Omicron Kini Bisa Isolasi di Rumah, Berapa Lama Durasinya?

Nasional
Menantu Luhut Binsar Pandjaitan, Mayjen TNI Maruli Simanjuntak Resmi Jadi Pangkostrad

Menantu Luhut Binsar Pandjaitan, Mayjen TNI Maruli Simanjuntak Resmi Jadi Pangkostrad

Nasional
Gus Halim: Minyak Goreng Satu Harga Penting Demi Wujudkan Desa Tanpa Kemiskinan dan Kelaparan

Gus Halim: Minyak Goreng Satu Harga Penting Demi Wujudkan Desa Tanpa Kemiskinan dan Kelaparan

Nasional
Simak Kriteria Pasien Omicron yang Wajib Dirawat di RS dan Boleh Isolasi di Rumah

Simak Kriteria Pasien Omicron yang Wajib Dirawat di RS dan Boleh Isolasi di Rumah

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.