Kompas.com - 18/12/2016, 14:09 WIB
 (Tengah) Kepala Staf TNI AU Marsekal Madya TNI Hadiyan Sumintaatmadja dalam konfrensi pers di Base Ops lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta, Minggu (18/12/2016). Fachri Fachrudin (Tengah) Kepala Staf TNI AU Marsekal Madya TNI Hadiyan Sumintaatmadja dalam konfrensi pers di Base Ops lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta, Minggu (18/12/2016).
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Staf TNI AU Marsekal Madya TNI Hadiyan Sumintaatmadja memastikan, pesawat Hercules milik TNI AU yang jatuh di Timika-Wamena, Papua, Minggu (18/12/2016) pagi, layak terbang.

Ia mengatakan, meskipun Pesawat jenis C 130 A-1334 itu sudah beroperasi sejak tahun 80-an, namun perawatan dilakukan secara rutin. Setiap 50 jam beroperasi, pesawat akan dicek kembali komponennya.

"Pemeliharaan pesawat teratur 50 jam (terbang). Tiap kelipatan dirawat dengan berbagai kegiatan, ada peningkatan (penyesuaian kebutuhan)," ujar Hadiyan dalam konfrensi pers di Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Minggu (18/12/2016).

Ia menjelaskan, perawatan pada pesawat diibaratkan sama dengan merawat kendaraan roda dua. Jika pada sepeda motor ada aturan pergantian oli hingga filter saat mencapai kilometer tertentu, maka hal serupa juga dilakukan pada pesawat.

Ia mengatakan, pesawat hercules yang mengalami kecelakaan pagi hari ini juga masih memiliki masa operasional jam terbang sebanyak 69 jam sebelum nantinya masuk hanggar untuk menjalani servis per-1000 jam terbang.

Dalam servis itu akan ditingkatkan lagi komponen-komponennya. "Secara kelayakan pesawat ini masih punya jam terbang, masih ada 69 jam terbang lagi," kata dia.

Hadiyan menambahkan, dugaan sementara kecelakaan tersebut terjadi karena faktor cuaca buruk. Namun demikian, masih ada faktor lainnya yang harus dianalisis, yakni faktor manusia, material, media, misi, dan manajemen.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Perkiraan awal kecelakaan pesawat karena faktor cuaca. Tapi ini jangan jadi patokan karena ada lima (faktor) yang harus dianalisa," ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jokowi: Kondisi Dunia Saat Ini Penuh Ketidakpastian, Kita Harus Siaga

Jokowi: Kondisi Dunia Saat Ini Penuh Ketidakpastian, Kita Harus Siaga

Nasional
Empat Kader Golkar Terjerat Kasus Korupsi, Waketum: Tak Ada Kaitan dengan Partai

Empat Kader Golkar Terjerat Kasus Korupsi, Waketum: Tak Ada Kaitan dengan Partai

Nasional
Jokowi Minta Daerah Hasilkan Produk Perdagangan Unggulan Masing-masing

Jokowi Minta Daerah Hasilkan Produk Perdagangan Unggulan Masing-masing

Nasional
Menurut OJK, Ini Ciri-ciri Pinjaman Online Ilegal

Menurut OJK, Ini Ciri-ciri Pinjaman Online Ilegal

Nasional
Pemerintah Susun 'Road Map' Perubahan Status Pandemi Covid-19 Jadi Endemi

Pemerintah Susun "Road Map" Perubahan Status Pandemi Covid-19 Jadi Endemi

Nasional
Airlangga: Untuk Pemilihan Presiden, Kita Harus Menang

Airlangga: Untuk Pemilihan Presiden, Kita Harus Menang

Nasional
Wapres Ingatkan agar Pesantren Mampu Akomodasi Kemajuan Teknologi

Wapres Ingatkan agar Pesantren Mampu Akomodasi Kemajuan Teknologi

Nasional
Kasus Covid-19 Turun hingga 98 Persen, Pemerintah Tetap Gencarkan Vaksinasi

Kasus Covid-19 Turun hingga 98 Persen, Pemerintah Tetap Gencarkan Vaksinasi

Nasional
Jokowi Ingatkan Risiko Lonjakan Kasus Covid-19 karena Pembukaan Sekolah

Jokowi Ingatkan Risiko Lonjakan Kasus Covid-19 karena Pembukaan Sekolah

Nasional
Strategi Pemerintah Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19 Jelang Natal dan Tahun Baru

Strategi Pemerintah Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19 Jelang Natal dan Tahun Baru

Nasional
Jokowi Ingatkan Indonesia Tetap Tangguh dan Bertahan Hadapi Krisis akibat Pandemi

Jokowi Ingatkan Indonesia Tetap Tangguh dan Bertahan Hadapi Krisis akibat Pandemi

Nasional
Wapres: Kebangkitan Ekonomi Pesantren Harus Dimulai dari Santri

Wapres: Kebangkitan Ekonomi Pesantren Harus Dimulai dari Santri

Nasional
Jokowi Targetkan Vaksinasi Covid-19 Nasional Capai 70 Persen pada Akhir Tahun

Jokowi Targetkan Vaksinasi Covid-19 Nasional Capai 70 Persen pada Akhir Tahun

Nasional
Jokowi Targetkan Cakupan Vaksinasi Capai 270 Juta Dosis pada Akhir 2021

Jokowi Targetkan Cakupan Vaksinasi Capai 270 Juta Dosis pada Akhir 2021

Nasional
Jokowi: Perdagangan, Turisme, dan Investasi Harus Digerakkan, Jangan Terlambat

Jokowi: Perdagangan, Turisme, dan Investasi Harus Digerakkan, Jangan Terlambat

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.