Kompas.com - 29/11/2016, 11:46 WIB
|
EditorSandro Gatra

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto mengingatkan bahwa setiap usaha untuk melakukan hal-hal yang tak sesuai dengan konstitusi mengandung risiko yang sangat besar.

Ia menanggapi isu makar yang belakangan muncul seiring adanya aksi demonstrasi pada 4 November 2016 dan rencana aksi susulan pada 2 Desember 2016.

Prabowo menilai, upaya penggulingan pemerintahan akan menciptakan iklim dan budaya politik yang buruk.

 

(baca: Meski Mengaku Sering Dikhianati, Prabowo Subianto Tak Mau "Baper")

"Merebut kekuasaan bisa saja, tapi sesudah itu bagaimana? Mau memimpin dan memerintah tanpa legitimasi?" kata Prabowo dalam program Rosi di Kompas TV, Senin (28/11/2016).

"Kalau sudah kebiasaan menurunkan pemerintah di tengah jalan, ujungnya tidak ada budaya politik yang baik," sambungnya.

Ia menambahkan, kudeta seringkali menimbulkan kudeta-kudeta lainnya. Jika negara sudah memiliki budaya kudeta, kata Prabowo, maka risikonya besar.

(baca: Prabowo: Banyak Kepentingan Asing yang Ingin Indonesia Rusuh)

Kudeta militer di Indonesia, menurut dia, juga hampir tak pernah berhasil. Seorang pemimpin tetap harus memiliki legitimasi dan dipilih oleh rakyat.

"Yang jadi masalah, kadang elite politik terlalu seenaknya. Jadi asyik dengan intrik-intrik sendiri. Tapi sekarang rakyat tidak bodoh, internet di mana-mana. Jadi jangan anggap rakyat kecil bodoh," tutur mantan Panglima Kostrad itu.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.