Kompas.com - 21/11/2016, 11:41 WIB
Silaturahmi Menko Polhukam Wiranto dengan para tokoh lintas agama di kantor Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Senin (21/11/2016). Kristian ErdiantoSilaturahmi Menko Polhukam Wiranto dengan para tokoh lintas agama di kantor Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Senin (21/11/2016).
|
EditorSandro Gatra

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan Wiranto menggelar silaturahim dengan tokoh tokoh lintas agama di Ruang Nakula, kantor Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Senin (21/11/2016).

Saat memberikan sambutan, Wiranto mengatakan, silaturahim antar-tokoh lintas agama tersebut digelar untuk menampung segala pemikiran dan solusi bagi pemerintah dalam menghadapi berbagai persoalan yang sedang dihadapi.

Dia menekankan bahwa situasi yang kondusif diperlukan agar pemerintah bisa menjalankan berbagai program pembangunan untuk menyejahterakan masyarakat.

(baca: Polri: Belum Ada Urgensi Menahan Ahok)

Situasi kondusif, hanya bisa dicapai melalui rasa persatuan dan kesatuan.

Oleh karena itu, Wiranto berharap polemik yang terjadi, terutama terkait kasus hukum dugaan penistaan agama yang menjerat Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, tidak melebar pada isu suku, agama, ras dan antargolongan.

"Persatuan dan kesatuan sangat diperlukan. Tanpa persatuan kita tidak mungkin bisa membangun. Kalau secara ekonomi kita bisa baik, maka keadilan bisa tercapai," ujar Wiranto.

(Baca: GNPF MUI Gelar Aksi Damai pada 2 Desember 2016)

Usai memberikan sambutannya, Wiranto mempersilakan seluruh perwakilan untuk menyampaikan pendapatnya secara bergantian.

Dalam silaturahmi tersebut hadir Menteri agama Lukman Hakim Saifuddin dan perwakilan dari lima organisasi keagamaan, yakni Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), Parisada Hindu, Konferensi Wali Gereja Indonesia (KWI), Walubi, PGI dan perwakilan tokoh Konghucu.

Selain itu, hadir juga perwakilan Akademi Protestan Indonesia (API), Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) Ismail Yusanto, Pusat Majelis Tafsir Al Quran (MTA) Ahmad Sukina dam Forum Betawi Rempug (FBR).

Kompas TV Kapolri: Aksi 2 Desember Politis, Bukan Lagi soal Ahok
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.