Kompas.com - 18/11/2016, 21:31 WIB
|
EditorKrisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah menyatakan Presiden Joko Widodo tak perlu berlebihan menanggapi rencana aksi demonstrasi lanjutan 2 Desember nanti.

Menurut Fahri, demonstrasi merupakan hal yang wajar dalam negara demokrasi. Hak rakyat berunjuk rasa, dilindungi konstitusi.

"Saya khawatir Beliau (Jokowi) mendapat masukan yang salah. Padahal tak ada yang perlu ditakuti," kata Fahri di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (18/11/2016).

Menurut Fahri, rakyat Indonesia kini telah dewasa. Karena itu Fahri percaya, mereka akan menyampaikan aspirasinya secara tertib, tanpa adanya kerusuhan seperti pada awal demonstrasi 4 November 2016 kemarin.

"Percayalah pada rakyat, rakyat sudah dewasa. Tak ada yang mau menjatuhkan Presiden," lanjut Fahri.

Ia pun menjelaskan makna orasinya saat unjuk rasa 4 November. Menurut Fahri, apa yang diucapkannya bukanlah upaya mengajak masyarakat untuk makar terhadap Pemerintahan Jokowi.

Maksud dari ucapannya itu sekadar menunjukan mekanisme penurunan presiden secara konstitusional.

(Baca: Fahri Hamzah: Dua Cara Jatuhkan Presiden, lewat Parlemen Ruangan atau Jalanan)

"Presiden tak perlu takut diturunkan karena di zaman sekarang prosesnya amat sangat sulit. Presiden hanya perlu takut kalau ternyata dia melanggar undang-undang," lanjut Fahri.

Pada saat orasi di demonstrasi 4 November Fahri Hamzah menyinggung soal penggulingan pemerintahan. Ia menyatakan, ada dua cara yang bisa dilakukan untuk menjatuhkan presiden.

Fahri berorasi di depan massa yang menuntut proses hukum terhadap Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok terkait dugaan penistaan agama.

"Jatuhkan presiden itu ada dua cara, pertama lewat parlemen ruangan dan kedua lewat parlemen jalanan," kata Fahri.

Karena itu, Fahri mengimbau agar Presiden Joko Widodo berhati-hati dalam menyikapi proses hukum terhadap Ahok yang kini tengah berlangsung.

Kompas TV MUI Imbau Tak Ada Unjuk Rasa Kembali

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.