Kompas.com - 16/11/2016, 14:55 WIB
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah berharap masayarakat bisa kembali tenang usai Polri menetapkan Gubernur nonaktif DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok sebagai tersangka dalam kasus penistaan agama.

"Mudah-mudahan dengan profesionalitas kepolisian, peningkatan status secara independen, mudah-mudahan rakyatnya memang bisa tenang," kata Fahri di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (16/11/2016).

Fahri mengatakan, dengan adanya peningkatan status Ahok menjadi tersangka, bisa jadi emosi masyarakat bisa mereda.

Sebab, kata Fahri, unjuk rasa lahir bukan tanpa alasan, melainkan karena adanya ketidakadilan yang dirasakan masyarakat.

Ia menyatakan, seandainya sejak awal pemerintah dan aparat penegak hukum tidak bertele-tele dalam menyikapi kasus yang melibatkan Ahok ini, masyarakat sejak awal pasti tak akan gaduh.

Karena itu, ia juga mengimbau agar peradilan berjalan dengan transparan, independen, dan profesional.

"Ini adalah ujian dari negara hukum kita, ujian bagi sistem peradilan pidana kita. Kalau berjalan dengan baik dan publik percaya, mudah-mudahan bisa lebih reda," kata Fahri.

Bareskrim Polri menetapkan Ahok sebagai tersangka, setelah melakukan gelar perkara terbuka terbatas di Mabes Polri sejak kemarin, Selasa (15/11/2016).

Ahok ditetapkan sebagai tersangka berdasarkan Pasal 156 a Kitab Undang-Undang Hukum Pidana juncto Pasal 28 ayat 2 Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik.

Kompas TV Ahok Jadi Tersangka Kasus Penistaan Agama
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.