Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 10/11/2016, 21:16 WIB
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com — Kuasa hukum Buni Yani, Aldwin Rahadian, berencana melaporkan Gubernur nonaktif DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama, ke Bareskrim Mabes Polri.

Aldwin mengatakan, pelaporan itu akan dilayangkan lantaran Ahok diduga telah menuduh Buni menipu karena tak mentranskrip secara utuh isi sambutan saat berdialog dengan warga Kepulauan Seribu.

"Kita nanti juga akan laporkan itu (dugaan penipuan oleh Ahok). Pak ahok bilang menipu. Menipu di mana?" kata Aldwin di Kantor Bareskrim Mabes Polri di Kementerian Kelautan dan Perikanan, Jakarta Pusat, Kamis (10/11/2016).

Menurut Aldwin, tudingan yang dilayangkan Ahok tidak tepat. Sebab, kata Aldwin, Buni tak pernah membubuhkan transkrip dalam unggahan video Ahok di akun Facebook-nya.

Buni, lanjut Aldwin, hanya memberikan judul yang berisikan inti sari dan pendapat pribadi dalam video yang diunggahnya.

"Kalau Pak Buni pernah menyatakan transkrip, ini ralat sekarang. Jadi, perlu diluruskan Pak Buni itu bukan mentranskrip, tetapi memberikan caption, inti sari, dan pendapat pribadi. Kalau transkrip, dia akan tulis dari awal sampai akhir. Harus utuh," tutur Aldwin.

Aldwin menuturkan, pihaknya akan segera mengkaji pernyataan Ahok mengenai hal tersebut. Jika pernyataan tersebut benar, ucap Aldwin, pihaknya akan segera melaporkan Ahok.

"Secepatnya akan kami kaji. Saya lihat statement dari media sosial. Kalau betul-betul dia menyebutkan, kami harus luruskan, kami akan laporkan," kata Aldwin.

Ahok sebelumnya merasa ucapannya di Kepulauan Seribu tak ditranskrip secara utuh oleh Buni Yani. Saat berdialog dengan warga Kepulauan Seribu pada 27 September lalu, Ahok sempat mengutip surat Al Maidah ayat 51 pada sambutannya.

Video saat Ahok mengutip ayat suci itu menjadi viral di media sosial, terutama setelah Buni Yani mengunggah video dan mentranskrip sambutan Ahok.

"Memang, dia (Buni Yani) tidak edit videonya, tetapi di transkripnya dia nipu. Di transkrip, dia tulis apa, ini akan berbahaya," kata Ahok di sela-sela kampanyenya di Petojo Utara, Jakarta Pusat, Selasa (8/11/2016).

Kompas TV Buni Yani Bantah Mengedit Video Ahok
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.