Kompas.com - 07/11/2016, 19:44 WIB
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Gelar perkara terbuka terkait kasus dugaan penistaan agama yang melibatkan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok bakal dilakukan minggu depan.

Namun, Analis Kebijakan Madya Divisi Humas Mabes Polri, Komisaris Besar Rikwanto menyatakan, Polri belum menentukan hari dan tanggal pasti terkait gelar perkara.

"Gelar perkara rencananya minggu depan. Minggu ini fokusnya memeriksa semua saksi yang belum sempat diperiksa," kata Rikwanto usai pemeriksaan Ahok di Mabes Polri Jakarta Selatan, Senin (7/11/2016).

Rikwanto mengakui bahwa gelar perkara baru kali pertama dilakukan Polri dalam kasus yang menimpa Ahok ini. Karena itu, Polri akan menyiapkan teknisnya sedetail mungkin agar tak terjadi kesalahpahaman.

Beberapa hal yang akan disiapkan yakni tempat dilakukannya gelar perkara, undangan peliputannya, mekanisme proses berjalannya, dan seluruh aspek terkait.

"Kami sedang godok bersama tim supaya terlaksana gelar perkara dengan baik," ucap Rikwanto.

Saat ini, lanjut Rikwanto, Polri sudah memeriksa saksi di Kepulauan Seribu dan juga mendengarkan keterangan dari Laboratorium Forensik (Labfor) Polri.

Sejauh ini, sejumlah 29 saksi telah diperiksa Polri. Rikwanto mengatakan, Polri setidaknya akan memeriksa delapan orang saksi lagi.

"Pokoknya setelah selesai dan kesaksian bisa dikumpulkan, Insya Allah gelar perkara kami lakukan. Harinya belum ditentukan," ujar Rikwanto.

Presiden Joko Widodo sebelumnya mengakui telah menginstruksikan Kepala Polri Jenderal Pol Tito Karnavian agar gelar perkara kasus Ahok dilakukan terbuka.

Halaman:
Baca tentang
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.