SBY Bantah Punya Harta Rp 9 Triliun

Kompas.com - 02/11/2016, 16:53 WIB
SBY dan Keluarga - Presiden ke-6 RI, Susilo Bambang Yudhoyono, putra sulung Agus Harimutri Yudhoyono,  Ibu Ani Yudhoyono, dan putra bungsu Edhi Baskoro Yudhoyono (kiri ke kanan) di Studio Kompas TV, Jakarta, Senin (8/8/2016). Keluarga SBY hadir untuk mengisi acara talk show di Kompas TV, Rosi dan Keluarga SBY. KOMPAS/LUCKY PRANSISKASBY dan Keluarga - Presiden ke-6 RI, Susilo Bambang Yudhoyono, putra sulung Agus Harimutri Yudhoyono, Ibu Ani Yudhoyono, dan putra bungsu Edhi Baskoro Yudhoyono (kiri ke kanan) di Studio Kompas TV, Jakarta, Senin (8/8/2016). Keluarga SBY hadir untuk mengisi acara talk show di Kompas TV, Rosi dan Keluarga SBY.
|
EditorSandro Gatra

BOGOR, KOMPAS.com - Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) mengaku kaget ketika mendengar pemberitaan dirinya yang memiliki harta kekayaan pribadi senilai Rp 9 triliun.

SBY menegaskan, pemberitaan tersebut merupakan kebohongan dan fitnah.

"Perihal harta saya yang Rp 9 triliun, naudzubillah minzalik, kalau benar, harusnya saya masuk daftar 150 orang terkaya di Indonesia versi Blue Asia," kata SBY saat jumpa pers di kediamannya di Cikeas, Bogor, Rabu (2/11/2016).

"Itu belum lama dirilis, 8 Agustus, 150 orang terkaya di Indonesia mulai dari yang paling kaya Rp 165 triliun hingga ke-150 Rp 1,5 triliun. Mestinya saya masuk, tapi saya baca sepuluh kali enggak masuk," lanjutnya.

Ia mengaku, berita terkait harta pribadinya senilai Rp 9 triliun pertama kali disiarkan oleh salah satu stasiun televisi swasta dan hingga kini belum diralat. Pihak TV tersebut pun belum meminta maaf.

"I'am talking about truth, ada TV entah sengaja atau diplesetkan, memberitakan kekayaan SBY Rp 9 triliun. Diberitakan hingga sekarang dan disebarluaskan," tutut SBY dengan suara meninggi.

Ia mengatakan, dalam menghadapi fitnah tersebut, jika dirinya masih menjadi Presiden, tentu yang memberitakan sudah merasa ketakutan. Menurut dia, dalam waktu tiga hari Polisi sudah bisa menemukan siapa penyebar berita itu.

"Makanya, ini my dream, saya punya hak untuk mimpi, mudah-mudahan terus dilaporkan ke Presiden Jokowi. Mimpi saya jika difitnah oleh TV, media sosial, dan langgar etika itu juga mendapat perlakuan sama, justice for all," kata SBY.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kejagung Kembali Periksa Rahmat, Penghubung Pinangki dan Djoko Tjandra

Kejagung Kembali Periksa Rahmat, Penghubung Pinangki dan Djoko Tjandra

Nasional
Menko PMK: Pemerintah Sedang Kerja Keras Hadirkan Vaksin Covid-19

Menko PMK: Pemerintah Sedang Kerja Keras Hadirkan Vaksin Covid-19

Nasional
KPU Minta Pasangan Calon Gunakan Platform Digital Saat Kampanye Pilkada 2020

KPU Minta Pasangan Calon Gunakan Platform Digital Saat Kampanye Pilkada 2020

Nasional
Satgas Covid-19: Kami Tak Toleransi Aktivitas Pilkada yang Timbulkan Kerumunan

Satgas Covid-19: Kami Tak Toleransi Aktivitas Pilkada yang Timbulkan Kerumunan

Nasional
Angka Kematian Pasien Covid-19 Naik 18,9 Persen dalam Sepekan

Angka Kematian Pasien Covid-19 Naik 18,9 Persen dalam Sepekan

Nasional
Satgas: Kantor Pemerintah dan Swasta Masih Lengah Terapkan Protokol Kesehatan

Satgas: Kantor Pemerintah dan Swasta Masih Lengah Terapkan Protokol Kesehatan

Nasional
Ketua Komisi I DPR RI: Pelibatan TNI Atasi Terorisme Bukan Hal Baru

Ketua Komisi I DPR RI: Pelibatan TNI Atasi Terorisme Bukan Hal Baru

Nasional
Bawaslu Minta Pimpinan Parpol Ikut Cegah Kerumunan Selama Pilkada

Bawaslu Minta Pimpinan Parpol Ikut Cegah Kerumunan Selama Pilkada

Nasional
Mahfud Ajak Parpol Sosialisasikan Penegakan Hukum Protokol Kesehatan di Pilkada

Mahfud Ajak Parpol Sosialisasikan Penegakan Hukum Protokol Kesehatan di Pilkada

Nasional
BNPB: September, Kualitas Udara di DKI Lebih Baik Salah Satunya karena Pandemi

BNPB: September, Kualitas Udara di DKI Lebih Baik Salah Satunya karena Pandemi

Nasional
50 Kabupaten/Kota Penyelenggara Pilkada Masuk Kategori Rawan Tinggi Terkait Covid-19

50 Kabupaten/Kota Penyelenggara Pilkada Masuk Kategori Rawan Tinggi Terkait Covid-19

Nasional
UPDATE 22 September: Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia Mencapai 58.788

UPDATE 22 September: Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia Mencapai 58.788

Nasional
Satgas Covid-19 Minta Perusahaan Tes Swab Rutin Karyawan

Satgas Covid-19 Minta Perusahaan Tes Swab Rutin Karyawan

Nasional
Ribuan Tenaga Medis Positif Covid-19 dan Ratusan Meninggal Dunia Selama Pandemi

Ribuan Tenaga Medis Positif Covid-19 dan Ratusan Meninggal Dunia Selama Pandemi

Nasional
Karhutla Landa 532,59 Hektar, Polisi Tetapkan 139 Tersangka

Karhutla Landa 532,59 Hektar, Polisi Tetapkan 139 Tersangka

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X