"Seruan Panglima Lawan Gerakan Politisasi SARA Harus Dipatuhi Semua Prajurit TNI"

Kompas.com - 31/10/2016, 10:18 WIB
Anggota Komisi I dari Fraksi PDI Perjuangan Charles Honoris di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (5/10/2016) KOMPAS.com/Nabilla TashandraAnggota Komisi I dari Fraksi PDI Perjuangan Charles Honoris di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (5/10/2016)
|
EditorKrisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com — Anggota Komisi I DPR, Charles Honoris, mengapresiasi pernyataan panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo agar TNI menjadi garda terdepan untuk menghadapi kelompok-kelompok yang berupaya memecah belah kesatuan bangsa.

Seruan tersebut patut diikuti dan diimplementasikan semua prajurit TNI yang memegang teguh komitmen membela Pancasila serta keragaman dan kebinekaan Indonesia.

"Pernyataan Panglima TNI bahwa TNI tidak menoleransi gerakan-gerakan yang ingin memecah belah bangsa melalui politisasi SARA (suku, agama, ras, dan antargolongan) patut diberikan apresiasi dan didukung," kata Charles melalui keterangan tertulisnya, Senin (31/10/2016).

Netralitas TNI, kata Charles, juga diuji jelang pilkada serentak 2017.


Tentara diimbau tetap netral meski ada kerabatnya yang terlibat di tim sukses atau bahkan ikut serta jadi calon kepala daerah.

"Rakyat Indonesia menunggu apakah panglima Gatot bisa menyelesaikan reformasi di tubuh TNI dan membawa TNI menjadi institusi yang profesional," tutur politisi PDI Perjuangan itu.

Dikutip dari harian Kompas, Jenderal Gatot menyatakan dengan tegas bahwa TNI adalah garda terdepan dalam mengelola kebinekaan Indonesia. (Baca: TNI Garda Depan Penjaga Pancasila)

Setiap bentuk ancaman terhadap keutuhan bangsa yang berbineka ini akan dihadapi TNI.

"Presiden Joko Widodo memerintahkan TNI harus menjadi garda terdepan dalam mengelola dan menjaga Bhinneka Tunggal Ika. TNI tidak akan menoleransi gerakan-gerakan yang ingin memecah belah bangsa," kata Gatot di hadapan penonton konser Iwan Fals di Markas Grup 1 Komando Pasukan Khusus, Serang, Banten, Minggu (30/10/2016).

Gatot mengatakan, TNI berdiri di atas semua golongan, mengatasi kepentingan pribadi dan kelompok, serta mempersatukan ras, suku, dan agama.

TNI juga memegang teguh Sapta Marga dan Sumpah Prajurit. Oleh karena itu, TNI selalu setia pada UUD 1945 dan Pancasila sebagai ideologi negara.

Presiden selaku panglima tertinggi, lanjut Gatot, juga memerintahkan TNI menempatkan diri sebagai perekat kemajemukan.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X