Cerita Penyelidik KPK saat OTT Panitera dan Pengacara Saipul Jamil

Kompas.com - 14/10/2016, 09:20 WIB
Pengacara Saipul Jamil, Berthanatalia, menjadi terdakwa di Pengadilan Tipikor Jakarta, Rabu (31/8/2016). Abba Gabrillin/KOMPAS.comPengacara Saipul Jamil, Berthanatalia, menjadi terdakwa di Pengadilan Tipikor Jakarta, Rabu (31/8/2016).
|
EditorKrisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Penyelidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Marc Valentino memberikan kesaksian di Pengadilan Tipikor Jakarta, Kamis (13/10/2016).

Marc dihadirkan oleh jaksa penuntut KPK untuk menceritakan kronologi operasi tangkap tangan panitera Pengadilan Negeri Jakarta Utara, Rohadi, dan pengacara Saipul Jamil, Berthanatalia.

"Dalam kasus ini, saya menjalankan tugas sebagai penyelidik atas Surat Perintah Penyelidikan (Sprinlidik)," ujar Marc di Pengadilan Tipikor.

Menurut Marc, dalam kasus ini setidaknya ada lima tim satuan tugas, dan dia menjadi salah satu anggota tim yang melakukan pengintaian dan penangkapan.

Marc mengatakan, pada 15 Juni 2016, ia mendapat informasi bahwa akan terjadi penyerahan uang dari Rohadi kepada Berthanatalia.

(Baca: Panitera PN Jakut Rohadi Mengaku Pernah Terima Suap Selain dalam Perkara Saipul Jamil)

Penyerahan uang tersebut diduga untuk pengurangan masa kurungan terhadap Saipul Jamil yang didakwa melakukan percabulan.

Menurut Marc, satu hari setelah putusan hakim terhadap Saipul Jamil, ia mendapat informasi bahwa akan terjadi penyerahan uang di kantor Dwidua Tour, Jakarta Utara.

Saat itu, penyelidik telah mengintai lokasi sekitar penyerahan uang. Meski demikian, menurut Marc, hanya kendaraan Mitsubishi Pajero Sport hitam milik Rohadi yang berada di sekitar lokasi.

Sedangkan, kendaraan Bertha berupa Pajero Sport warna putih tidak tampak di lokasi. "Yang ada saat itu hanya Pajero sport hitam, yang saya lihat mobil itu terus berpindah-pindah tempat," kata Marc.

Berdasarkan informasi yang diperoleh tim satgas, Rohadi dan Berthanatalia mengubah rencana pertemuan.

Keduanya sepakat untuk bertemu di depan Kampus Universitas 17 Agustus 1945 (Untag) di Sunter, Jakarta Utara.

Awalnya kendaraan yang ditumpangi tim satgas bersama Marc sempat kehilangan jejak Rohadi. Namun, sesuai dengan informasi sebelumnya, mobil milik Rohadi terparkir di depan Kampus Untag.

"Saya dan tim mendahului Rohadi, saya cari di dalam kampus, tapi tidak ketemu. Lalu, saya lihat di dekat pos satpam, mobil Rohadi ada di depan pintu gerbang," kata Marc.

Menurut Marc, begitu mobil Rohadi berhenti di depan kampus, sekitar 5 menit kemudian, Pajero Sport putih milik Bertha berhenti di belakang mobil Rohadi.

Tak lama kemudian, Rohadi turun dan menghampiri kendaraan Bertha. Terlihat Rohadi membawa bungkusan yang diduga berisi uang.

Setelah Rohadi menerima bungkusan dan kembali ke mobilnya, tim satgas KPK segera menangkap Rohadi dan mengamankan barang bukti.

Marc yang saat itu mendapat tugas untuk menangkap Bertha, hampir kehilangan target. Mobil yang dikemudikan sopir Bertha melesat untuk meninggalkan lokasi penyerahan uang.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mantan Wakil Ketua DPC Demokrat Ungkap Kejanggalan KLB Sumut, Moeldoko Langsung Terpilih hingga Pertanyakan KTA

Mantan Wakil Ketua DPC Demokrat Ungkap Kejanggalan KLB Sumut, Moeldoko Langsung Terpilih hingga Pertanyakan KTA

Nasional
Saksi Ungkap Pembagian Jatah Paket Bansos Tergantung Permintaan Juliari

Saksi Ungkap Pembagian Jatah Paket Bansos Tergantung Permintaan Juliari

Nasional
Satgas Ingatkan Dampak Libur Panjang saat Pandemi: Dari Kasus Aktif Meningkat hingga Kematian Dokter Tinggi

Satgas Ingatkan Dampak Libur Panjang saat Pandemi: Dari Kasus Aktif Meningkat hingga Kematian Dokter Tinggi

Nasional
Cerita Kader Demokrat Diiming-imingi Rp 100 Juta untuk Ikut KLB, Nyatanya Cuma Terima Rp 5 Juta

Cerita Kader Demokrat Diiming-imingi Rp 100 Juta untuk Ikut KLB, Nyatanya Cuma Terima Rp 5 Juta

Nasional
Terungkap Nama Pengusul Vendor Bansos Covid-19, Termasuk Juliari dan 2 Anggota DPR

Terungkap Nama Pengusul Vendor Bansos Covid-19, Termasuk Juliari dan 2 Anggota DPR

Nasional
AHY: Saya Tetap Hormati Moeldoko, tetapi...

AHY: Saya Tetap Hormati Moeldoko, tetapi...

Nasional
Kerumunan dalam KLB Demokrat di Deli Serdang Dilaporkan ke Polisi

Kerumunan dalam KLB Demokrat di Deli Serdang Dilaporkan ke Polisi

Nasional
Saksi Sebut Fee Bansos Covid-19 Digunakan untuk Bayar Hotma Sitompul Rp 3 Miliar

Saksi Sebut Fee Bansos Covid-19 Digunakan untuk Bayar Hotma Sitompul Rp 3 Miliar

Nasional
Pengakuan Mantan Kader Demokrat yang Ikut KLB: Moeldoko Jadi Anggota dengan Nomor Khusus

Pengakuan Mantan Kader Demokrat yang Ikut KLB: Moeldoko Jadi Anggota dengan Nomor Khusus

Nasional
Jhoni Allen: Moeldoko Tak Pernah Berpikir Jadi Ketum Demokrat, Kami yang Meminang

Jhoni Allen: Moeldoko Tak Pernah Berpikir Jadi Ketum Demokrat, Kami yang Meminang

Nasional
KSP: Saat ini yang Paling Mendesak adalah Pengesahan RUU PKS

KSP: Saat ini yang Paling Mendesak adalah Pengesahan RUU PKS

Nasional
Indonesia Dapat 11.748.000 Vaksin Covid-19 dari Jalur Multilateral pada 'Batch' Pertama

Indonesia Dapat 11.748.000 Vaksin Covid-19 dari Jalur Multilateral pada "Batch" Pertama

Nasional
AHY: Saya Kecewa Moeldoko Terlibat...

AHY: Saya Kecewa Moeldoko Terlibat...

Nasional
AHY Sebut KLB Sumut Dihadiri 32 Mantan Ketua DPC yang Sudah Dicopot

AHY Sebut KLB Sumut Dihadiri 32 Mantan Ketua DPC yang Sudah Dicopot

Nasional
Menkes: Semua Kontak Erat Dua Kasus Covid-19 B.1.1.7 Negatif

Menkes: Semua Kontak Erat Dua Kasus Covid-19 B.1.1.7 Negatif

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X