Mensos: Indonesia Butuh Banyak Pekerja Sosial Profesional

Kompas.com - 11/10/2016, 15:25 WIB
Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansah. Kontributor Surabaya, Achmad FaizalMenteri Sosial Khofifah Indar Parawansah.
EditorSandro Gatra

BANDUNG, KOMPAS.com - Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa mengatakan, Indonesia masih memerlukan banyak sumber daya manusia (SDM) pekerja sosial profesional karena tuntutan pewujudan kesejahteraan sosial yang semakin kompleks.

"Kita masih butuh banyak pekerja sosial profesional karena besarnya masalah sosial yang perlu mendapatkan layanan," kata Khofifah usai mengikuti wisuda Sekolah Tinggi Kesejahteraan Sosial (STKS) di Bandung, Selasa (11/10/2016), seperti dikutip Antara.

Kompleksitas masalah sosial yang dimaksud antara lain semakin tingginya varian penyandang masalah kesejahteraan sosial (PMKS).

Misalnya, pekerja migran bermasalah sosial, korban bencana sosial, korban perdagangan manusia, penyandang disabilitas, anak berhadapan dengan hukum, dan lain-lain.

Hal tersebut menuntut pekerja sosial profesional meningkatkan pengayaan metode dan pengalaman guna mengantisipasi tingginya peningkatan PMKS yang harus dilayani, terutama di panti-panti tingkat pusat hingga daerah.

Selain itu, pemerintah juga mempunyai tugas setiap Desember mulai tahun ini sampai 2030 untuk rutin memaparkan laporan tahunan ke Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) terkait pencapaian 17 poin Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (Sustainable Development Goals/SDGs).

Kemudian, adanya Undang-Undang 23 Tahun 2014 tentang Pemerintah Daerah juga menempatkan satu dari enam urusan wajib adalah urusan sosial, sehingga kebutuhan akan pekerja sosial profesional menjadi semakin dibutuhkan.

"Masing-masing membutuhkan keseriusan yang tinggi bagi pekerja sosial kita," ucap Khofifah.

Dia menginginkan, Sekolah Tinggi Kesejahteraan Sosial sebagai lembaga perguruan tinggi kedinasan dapat membantu pemenuhan kebutuhan pekerja sosial profesional yang berkualitas.

"Walaupun kalau dilihat dari besaran masalah yang harus dilayani, lulusan STKS ini masih jauh untuk memenuhi kebutuhan pekerja sosial profesional," tutur Khofifah.

Menurut data STKS Bandung, sejak didirikan pada 1964 sampai hari ini, lembaga pendidikan tinggi tersebut telah meluluskan 284 orang dari program pascasarjana dan 13.290 orang dari program sarjana.

Jumlah mahasiswa aktif STKS sampai 2016 sebanyak 1.791 mahasiswa, terdiri dari 1.735 sarjana dan 56 pascasarjana.

Khofifah berharap pula pada peran serta pemerintah daerah untuk memfasilitasi pemenuhan kebutuhan pekerja sosial profesional untuk pelayanan PMKS di daerah masing-masing.



Sumber ANTARA
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengenang Angkatan '45: Sayidiman Suryohadiprojo...

Mengenang Angkatan '45: Sayidiman Suryohadiprojo...

Nasional
Mahfud MD Kenang Saat Belajar Kemiliteran dari Almarhum Sayidiman Suryohadiprodjo

Mahfud MD Kenang Saat Belajar Kemiliteran dari Almarhum Sayidiman Suryohadiprodjo

Nasional
Gubernur Lemhanas: Gagasan dan Pemikiran Sayidiman Suryohadiprojo Patut Dicontoh

Gubernur Lemhanas: Gagasan dan Pemikiran Sayidiman Suryohadiprojo Patut Dicontoh

Nasional
UPDATE 16 Januari: Tambah 370, Kasus Covid-19 di Depok Kini 21.453

UPDATE 16 Januari: Tambah 370, Kasus Covid-19 di Depok Kini 21.453

Nasional
Selamat Jalan Pak Sayidiman...

Selamat Jalan Pak Sayidiman...

Nasional
BNPB: Jalur Darat dari Majene ke Mamuju Kembali Pulih

BNPB: Jalur Darat dari Majene ke Mamuju Kembali Pulih

Nasional
BNPB Salurkan Dana Siap Pakai Rp 3,5 Miliar untuk Banjir Kalsel

BNPB Salurkan Dana Siap Pakai Rp 3,5 Miliar untuk Banjir Kalsel

Nasional
Mantan Gubernur Lemhanas Letjen TNI (Purn) Sayidiman Suryohadiprojo Meninggal Dunia

Mantan Gubernur Lemhanas Letjen TNI (Purn) Sayidiman Suryohadiprojo Meninggal Dunia

Nasional
Ketua IDI: Menkes Cepat soal Vaksinasi, tetapi Belum Maksimal Tekan Penularan Covid-19

Ketua IDI: Menkes Cepat soal Vaksinasi, tetapi Belum Maksimal Tekan Penularan Covid-19

Nasional
UPDATE Banjir Kalsel: 5 Orang Meninggal, 27.111 Rumah Terendam, 112.709 Warga Mengungsi

UPDATE Banjir Kalsel: 5 Orang Meninggal, 27.111 Rumah Terendam, 112.709 Warga Mengungsi

Nasional
Kasus Covid-19 Catat Rekor 4 Hari Beruntun, Pemerintah Dinilai Tak Antisipasi Prediksi

Kasus Covid-19 Catat Rekor 4 Hari Beruntun, Pemerintah Dinilai Tak Antisipasi Prediksi

Nasional
Gempa Majene, BNPB: Sulawesi Barat Tanggap Darurat Bencana

Gempa Majene, BNPB: Sulawesi Barat Tanggap Darurat Bencana

Nasional
UPDATE Gempa Majene-Mamuju: 46 Meninggal, 826 Luka-luka

UPDATE Gempa Majene-Mamuju: 46 Meninggal, 826 Luka-luka

Nasional
Ibu Negara Iriana Jarang Tampak Dampingi Jokowi, Ini Penjelasan Istana

Ibu Negara Iriana Jarang Tampak Dampingi Jokowi, Ini Penjelasan Istana

Nasional
UPDATE: 13.224 Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 33 Provinsi, DKI Terbanyak

UPDATE: 13.224 Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 33 Provinsi, DKI Terbanyak

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X